Buka menu utama

Jenderal Jacques Charles René Achille Duchesne (3 Maret 1837 – 1918) merupakan seorang perwira militer Prancis abad ke-19. Ia lahir di Sens dan memasuki École spéciale militaire de Saint-Cyr tahun 1855 pada usia 18 tahun dan menjadi Letnan pada tahun 1861.

Jacques Duchesne
General Jacques Duchesne bf 1923.jpg
Jenderal Jacques Duchesne (1837–1918)
Lahir3 Maret 1837
Sens, Prancis
Meninggal27 April 1918 (usia 81)
Pengabdian Prancis
Dinas/cabangAngkatan Darat Prancis
PangkatJenderal
Perang/pertempuranPengepungan Tuyên Quang
Perang Tiongkok-Prancis
Perang Prancis-Hova

KarierSunting

Duchesne berperang dalam Perang Prancis-Prusia pada tahun 1870–1871.[1] Ia menjadi Letnan Kolonel pada tahun 1881.

Tonkin dan FormosaSunting

Pada tahun 1884-85, selama Perang Tiongkok-Prancis, Letnan Kolonel Duchesne membedakan dirinya di Tonkin (Vietnam utara) dan Formosa (sekarang Taiwan). Pada tanggal 12 Maret 1884, selama Kampanye Bắc Ninh, Duchesne ditempatkan oleh Jenderal Oscar de Négrier sebagai komandan serangan Brigade kedua pada pertahanan maju Bắc Ninh dan memimpin serangan yang berhasil ke desa Keroi yang dikuasai Tiongkok.

Pada bulan November 1884 Duchesne memimpin kolom legiuner, infanteri laut dan senapan Tonkin untuk meringankan Pengepungan Tuyên Quang, mengalahkan Pasukan Bendera Hitam Liu Yongfu pada Pertempuran Yu Oc (tanggal 19 November 1884).[2] Pada bulan Desember 1884 ia diangkat menjadi komandan korps ekspedisi Formosa di Keelung di Taiwan utara. Pada bulan Januari 1885 ia menyerang jalur investasi Tiongkok di sekitar Keelung, menangkap posisi Tiongkok maju dari Fork Y.[3] Pada bulan Maret 1885 ia melancarkan serangan skala penuh terhadap garis-garis Tiongkok di Keelung, melakukan pawai dengan berani untuk menyerang pertahanan Tiongkok di sisi timur mereka yang terbuka. Serangan Prancis benar-benar berhasil. Pasukan Duchesne menangkap posisi kunci Tiongkok di La Table dan Benteng Bamboo pada tanggal 5 Maret dan 7 Maret, masing-masing, mendesak Tiongkok mundur ke posisi baru di selatan Sungai Keelung.[4]

Perang Prancis-HovaSunting

 
Pendaratan sebagian pasukan Prancis di bawah Jacques Duchesne, Bataillon de Chasseurs à Pied ke-40 di Mahajanga, antara 5 Mei dan 24 Mei 1895.
 
Duchesne disebut "Penakluk Madagaskar"

Pada tahun 1895, Duchesne memimpin serangan Prancis ke Madagaskar dalam Perang Prancis-Hova Kedua, menurunkan 15,000 pasukannya di Mahajanga,[5] dan berhasil menangkap Antananarivo setelah tujuh bulan.[6] Dua puluh tentara Prancis tewas dalam pertempuran dan 6.000 meninggal karena malaria dan penyakit lain sebelum Perang Prancis-Hova berakhir. Pemerintah menandatangani perjanjian yang menghasilkan kekuatan signifikan bagi pemerintah Prancis tetapi membiarkan monarki tetap utuh. Madagaskar menjadi Protektorat Prancis.

CatatanSunting

  1. ^ "He distinguished himself in the Franco-Prussian war, 1870-71" in The International Cyclopedia: A Compendium of Human Knowledge by Selim Hobart Peabody, Charles Francis Richardson – Encyclopedias and dictionaries (1898), p. 147
  2. ^ Lecomte, pp. 144–46
  3. ^ Garnot, pp. 119–35
  4. ^ Garnot, pp. 147–72
  5. ^ "In 1895 General Jacques Duchesne disembarked at Majunga on the west coast", Historical Dictionary of the Third French Republic, 1870–1940 by Patrick H. Hutton, Amanda S. Bourque, Amy J. Staples, p. 723
  6. ^ African Proconsuls by Lewis H. Gann, Peter Duignan, p. 93

ReferensiSunting

Pranala luarSunting