J.A.J. Verheijen

Jillis Verheijen atau lebih dikenal sebagai J.A.J. Verheijen adalah seorang yang berfokus khususnya pada linguistik, antropologi, dan sejarah Asia Tenggara, dan lebih khusus lagi di Indonesia.[1]

Jillis A.J. Verheijen
Lahir(1908-03-26)26 Maret 1908
Zevenaar, Belanda
Meninggal25 April 1997(1997-04-25) (umur 89)
Zuiderhout, Belanda
Tempat tinggalIndonesia Indonesia
KebangsaanBelanda Belanda
Warga negaraBelanda Belanda
Dikenal atasManggarai dan wujud teringgi
Karier ilmiah
Bidanglinguistik, antropologi, geografi

Kehidupan pribadiSunting

Sepanjang hidupnya yang panjang, Jilis Verheijen menghargai dan memupuk beberapa minat masa kecilnya. Tempat kelahirannya di De Liemers, di bagian timur Belanda, terletak di pedesaan, di tepi Sungai Rhine. Dikelilingi oleh kebun buah-buahan yang subur, ladang jagung dan padang rumput, dengan jalan setapak yang tidak beraspal menuju ke rumah-rumah pertanian yang terisolasi. Kapal uap dan perahu layar adalah pemandangan biasa, perahu layar tergeletak di pantai setiap kali angin sedikit atau tidak ada. Game itu berlimpah; orang diburu dan diburu. Jilis akan bertele-tele panjang dengan saudara tirinya Guus, yang delapan tahun lebih tua darinya dan putra tertua dari pernikahan pertama ayahnya. Guus-lah yang secara bertahap memperkenalkannya ke dunia burung yang menakjubkan. Di musim semi, telur burung plovers sangat dicari, dan Jilis mengumpulkan kulit telur kosong.

Ketertarikannya pada dunia di sekitarnya, dia semakin dirangsang oleh orang tuanya, yang merupakan guru di sekolah dasar Wilhelmina di Ooy, dekat Zevenaar. Mereka memberinya buku-buku alam untuk dibaca dan mengenalkannya pada Herder Encyclopaedia. Ayahnya, yang adalah kepala sekolah, berlangganan jurnal seperti majalah unggas Avicultura dan majalah berkebun mingguan Floralia, yang dibaca Jilis dengan penuh semangat. Selama bertahun-tahun dia belajar banyak tentang tumbuhan dan hewan. Alam ada di depan pintunya. Jilis juga membaca koran harian lokal De Gelderlander. Dari jumlah ini, kolom pertanian paling menarik minatnya, diikuti oleh bagian gereja dan sekolah, yang dari tahun 1919 termasuk laporan misionaris. Itu adalah pameran reguler.

Informasi semacam inilah yang menginspirasi dia untuk menjadi misionaris. Selain kecintaannya pada alam, Jilis mulai tertarik pada bahasa. Di rumah standar bahasa Belanda digunakan. Di luar keluarga dia suka berbicara dengan dialek Zevenaar. Bertahun-tahun kemudian, ketika seorang misionaris, menunggang kuda melintasi pegunungan Manggarai, dia merenungkan dialek ini dan menulis esai tentangnya (1975).

Jilis sudah tahu sebagai anak sekolah bahwa dia ingin menjadi misionaris. Saudaranya Guus kuliah di Naval Training College di Amsterdam dan kemudian bekerja untuk perusahaan pelayaran KPM (Koninklijke Pakket Maatschappij) di Asia Tenggara. Jilis, seperti Guus, tertarik pada petualangan.

ReferensiSunting