Jędrzej Śniadecki

ahli biologi asal Polandia

Jędrzej Śniadecki (bahasa Lituania: Andrius Sniadeckis; 30 November 1768 – 11 Mei 1838) adalah seorang penulis, dokter, kimiawan, ahli biologi, dan filsuf Polandia. Ia merupakan orang pertama yang mengaitkan rakitis dengan kurangnya paparan sinar matahari. Dia juga menciptakan istilah kimia dalam bahasa Polandia modern.[1][2][3]

Jędrzej Śniadecki
Jędrzej Śniadecki.PNG
Lukisan oleh Aleksander Sleńdziński
Lahir(1768-11-30)30 November 1768
Żnin, Persemakmuran Polandia-Lituania
Meninggal11 Mei 1838(1838-05-11) (umur 69)
Vilna, Kekaisaran Rusia
MakamPemakaman Rossa
KebangsaanPolandia
PekerjaanPenulis, dokter, kimiawan, ahli biologi
AnakLudwika Śniadecka (1802–1866)
KerabatJan Śniadecki (kakak)

Kehidupan dan pekerjaanSunting

 
Śniadecki dalam perangko Lituania tahun 2018

Śniadecki lahir di Żnin di Wielkopolska di Persemakmuran Polandia-Lituania. Setelah menyelesaikan studi universitasnya di Universitas Jagielloński di Kraków, ia tinggal selama beberapa waktu di Italia dan Skotlandia. Pada 1797, ia diangkat menjadi Ketua Program Studi Kimia di Fakultas Kedokteran di Sekolah Utama Wilno,[1] (sekarang Universitas Vilnius). Śniadecki juga merupakan salah satu pendiri dan kepala Akademi Kedokteran Bedah Wilno.

Buku Śniadecki yang paling penting adalah Początki chemii (Pengantar Ilmu Kimia), buku pelajaran kimia berbahasa Polandia pertama, yang disiapkan untuk Komisi Pendidikan Nasional. Karyanya itu dianggap sebagai salah satu buku sains terbaik di Polandia pada zamannya dan digunakan di berbagai universitas di Polandia hingga tahun 1930-an. Śniadecki juga dikenal sebagai penulis karya-karya yang tidak terlalu serius; sebagai salah satu pendiri Towarzystwo Szubrawców, ia menyumbangkan artikel untuk surat kabar satir mingguan, Wiadomości Brukowe. Ia juga banyak menulis di Wiadomości Wileńskie, harian terbesar dan paling terkemuka di Vilnius.

Pada tahun 1807, Śniadecki mengumumkan penemuan logam baru dalam platinum dan menyebutnya "vestium". Tiga tahun kemudian, Académie de France menerbitkan catatan yang mengatakan bahwa eksperimen tersebut tidak dapat ditindaklanjuti. Karena putus asa, Śniadecki membatalkan semua klaimnya dan tidak membicarakan vestium lagi. Namun demikian, ada spekulasi bahwa elemen baru ini adalah rutenium, yang ditemukan 37 tahun kemudian oleh Karl Klaus. Namun, klaim tersebut tidak diterima oleh sumber-sumber modern.[4]

Jędrzej adalah saudara laki-laki Jan Śniadecki dan ayah dari Ludwika Śniadecka. Dia meninggal di Vilnius.

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting

  1. ^ a b "Śniadecki Jędrzej - Encyklopedia PWN - źródło wiarygodnej i rzetelnej wiedzy". encyklopedia.pwn.pl (dalam bahasa Polski). 
  2. ^ Wicha, Jerzy (2012). "Droga pod słońce. Wczesna historia witaminy D". Wiadomości Chemiczne. 66: 671–696 – via Infona. 
  3. ^ Wu-Wong, J. Ruth, ed. (2012). Why Does Vitamin d Matter?. Bentham Science Publishers. hlm. 26. ISBN 978-1608055111. 
  4. ^ Marshall, James L.; Marshall, Virginia R. (2010). "Reinvestigating vestium, one of the spurious platinum metals" (PDF). Bull. Hist. Chem. 35 (1): 33–39. ISSN 1053-4385.