Kerajaan Sarawak: Perbedaan antara revisi

9 bita dihapus ,  8 tahun yang lalu
k
Bot: Penggantian teks otomatis (-Namun demikian +Namun)
(file correcion)
k (Bot: Penggantian teks otomatis (-Namun demikian +Namun))
|currency = Dollar Sarawak
}}
Yang pertama kali mendirikan Kerajaan di wilayah Sarawak adalah seorang Pangeran dari Kesultanan Brunei yaitu Pangeran Muda Tengah bin Sultan Muhammad Hasan, Sultan Brunei ke-9. Berdirinya Kerajaan Sarawak ini bermula ketika wilayah Sarawak itu diberikan kepada Pangeran Muda Tengah oleh Abangnya yang adalah Sultan Brunei yang memerintah pada saat itu yaitu Sultan Abdul Jalilul Akbar. Maka kemudian pada sekitar tahun 1627 M didirikanlah Kesultanan Sarawak yang merupakan Kerajaan pertama di wilayah Sarawak dengan Pangeran Muda Tengah bin Sultan Muhammad Hasan sebagai Sultan Sarawak / Raja Sarawak yang pertama dengan gelar '''Sultan Ibrahim Ali Omar Shah''' yang lebih populer dengan sebutan '''Sultan Tengah''' atau '''Raja Tengah''' dengan pusat pemerintahan disekitar Kota Kuching sekarang. Dengan demikian berarti Sultan Tengah atau Raja Tengah inilah yang pertama kali membuka wilayah yang kemudian menjadi Kota Kuching yang sekarang ini. Sultan Tengah / Raja Tengah itu kemudian menurunkan zuriatnya di Sambas yang mana keturunan Baginda itu kemudian turun temurun menjadi Sultan-Sultan Sambas. Namun demikian setelah Sultan Tengah wafat pada sekitar tahun 1657 M, karena situasi dan kondisi tertentu, anak Baginda tidak diangkat sebagai penggantinya yang meneruskan tahta Kesultanan Sarawak itu tetapi Negeri Sarawak itu kemudian dikembalikan ke pemerintahan Kesultanan Brunei yang kemudian oleh Sultan Brunei diangkat seorang Wakil Sultan Brunei di wilayah Sarawak itu dengan gelar '''Pangeran Indra Mahkota'''. Sehingga dengan demikian Sultan Tengah atau Raja Tengah itu adalah Sultan Sarawak yang pertama dan sekaligus sebagai Sultan Sarawak yang terakhir.
 
Selanjutnya pada masa Pangeran Indra Mahkota yang ke-3 yaitu Pangeran Indra Mahkota Muhammad Saleh, yaitu pada sekitar tahun 1834 M, seorang Saudagar yang juga mantan tentara British yang bernama James Brooke datang ke Sarawak dan bertemu dengan Pangeran Indra Mahkota Muhammad Saleh itu. James Brooke ini yang memang sangat berambisi untuk menjadi Seorang Raja Melayu itu kemudian melihat peluang bahwa ia dapat memperoleh kekuasaan di wilayah Sarawak ini. Maka kemudian setelah berhasil mempengaruhi Pangeran Muda Hasyim yaitu seorang tangan kanan (kepercayaan) Sultan Brunei saat itu, Pangeran Indra Mahkota Muhammad Saleh disingkirkan dan kemudian sebagai gantinya James Brooke diangkat oleh Sultan Brunei sebagai Gubernur di wilayah Sarawak itu. Dalam waktu kurang dari 10 tahun kemudian James Brooke dengan strategi liciknya berhasil mengkhianti Sultan Brunei sehingga kemudian wilayah Sarawak terlepas dari kekuasaan Kesultanan Brunei yaitu pada tahun 1842 M. Setelah itu maka James Brooke mengumumkan dirinya sebagai "Raja" yang kemudian disebut orang dengan sebutan '''Raja Putih Sarawak'''. Setelah menjadi Raja Sarawak yang wilayah pemerintahannya berdampingan dengan pemerintahan Kesultanan Brunei, James Brooke ini dengan berbagai strategi licik dan kekuatannya yang semakin besar dengan tentunya dukungan British dibelakangnya, kembali merongrong wilayah kekuasaan Kesultanan Brunei lainnya sehingga dari masa ke masa wilayah Kesultanan Brunei menjadi semakin kecil hinggalah seperti yang ada sekarang ini.
692.563

suntingan