Buka menu utama

Perubahan

367 bita dihapus, 5 tahun yang lalu
k
tidak ada ringkasan suntingan
|place of death =
}}
'''Ratoe Anom Ismail/Asmael''' atau '''Tuan Raden Dipati Anum Ismail''' atau '''Ratu Anom Mangkudilaga'''<ref name="tutur candi"/> adalah wazir atau [[Perdana Menteri]] atau [[mangkubumi]] [[Kesultanan Banjar]]. Ia merupakan putera kedua Sunan Nata Alam.<ref>{{nl icon}} {{cite book|pages=102|url=http://books.google.co.id/books?id=hZJUAAAAcAAJ&dq=pangeran%20Ratoe%20Ismael&hl=id&pg=PA102#v=onepage&q=pangeran%20Ratoe%20Ismael&f=false |title=Tijdschrift van het Bataviaasch Genootschap| Volume= 9 |publisher=Lange |year=1860|first=Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen (Batavia)|last= }}<ref/>
 
Ia menjabat mangkubumi mendampingi [[Sunan Nata Alam]] (ayahandanya) dan sultan berikutnya yaitu Sultan [[Sulaiman dari Banjar|Sulaiman]] (kakandanya).
 
Menurut tradisi kesultanan Banjar yang berlaku pada saat itu, diantara putera-putera dari seorang Sultan yang sedang berkuasa, maka putera sulung dari permaisuri akan dilantik sebagai Sultan Muda dan putera kedua dari permaisuri akan dilantik sebagai mangkubumi ([[Pangeran Mangkubumi]]) untuk menggantikan mangkubumi sebelumnya yang meninggal dunia.
26.962

suntingan