Buka menu utama

Perubahan

57 bita dihapus ,  5 tahun yang lalu
k
menambah suntingan kecil
Tetapi di [[Malaysia Timur]] ([[Sarawak]] dan [[Sabah]]), nampaknya kepercayaan Dayak ini tidak diakui sebagai bagian umat beragama [[Hindu]], jadi dianggap sebagai masyarakat yang belum menganut suatu agama apapun. Pada tanggal 20 April 1980 Kaharingan dimasukan ke dalam agama Hindu Kaharingan.<ref name="Masihkah Indonesia">{{id}}{{cite book|first=A. Budi| last=Susanto | url=http://books.google.com/books?id=QyXg_GDYCdMC&lpg=PA224&dq=kahayan&hl=id&pg=PA244#v=onepage&q=kahayan&f=false | title=Masihkah Indonesia | publisher=Kanisius | year=2007 | isbn=9792116575}}ISBN 978-979-21-1657-1</ref> Organisasi alim ulama Hindu Kaharingan adalah [[Majelis Besar Agama Hindu Kaharingan]] (MBAHK) yang pusatnya di [[Kota Palangka Raya]], [[Kalimantan Tengah]].
 
Kemampuan spiritual. Orang Dayak Ngaju terkenal dengan kemampuan spiritualnya yang luar biasa. Salah satu kemampuan spiritual itu adalah apa yang mereka sebut Manajah Antang (burung Elang), yaitu memanggil burung Elang agar dapat memberi petunjuk untuk berperang atau ingin mengetahui keadaan seseorang. Mereka meyakini burung yang datang adalah suruhan leluhur mereka, dan mereka meyakini petunjuk apapun yang diberikan oleh burung Elang adalah benar.
 
Upacara tiwah, yaitu proses mengantarkan arwah (liau) sanak kerabat atau leluhur yang sudah meninggal ke surga atau Lewu Tatau Habaras Bulau Hagusung Intan Dia Rumpang Tulang, yaitu sebuah tempat yang kekal atau abadi. Orang Dayak Ngaju meyakini leluhur akan senang dan bahagia jika arwah mereka sudah diantarkan. Mereka juga meyakini bahwa sebelum dilaksanakan upacara tiwah, roh leluhur dianggap belum masuk surga.
 
Tradisi ber-Tatobertato/Tutangtutang/Cacahcacah, yaitu menato tubuh. Orangorang Dayak terkenal dengan seni tatonya. Baik kaum laki-laki maupun perempuan, menato bagian-bagian tertentu dari tubuhnya, seperti pergelangan tangan, punggung, perut atau leher. Bahkan terdapat orang yang menato seluruh tubuhnya (biasanya seorang pemimpin). Tato selain sebagai simbol status juga merupakan identitas. Mentato didasari oleh kayakinan bahwa kelak setelah meninggal dan sampai ke surga, tato itu akan bersinar kemilau dan berubah menjadi emas, sehingga dapat dikenali oleh leluhur mereka nanti di surga.
 
Pelaksanaan hukum-hukum adat. Sejak dahulu hingga sekarang orang Dayak terkenal dengan hukum adat mereka, khususnya berkaitan dengan bagaimana cara mereka hidup berdampingan dengan alam (hutan). Hukum adat merupakan aturan yang telah digariskan oleh Ranying Hatalla dan diwariskan oleh leluhur mereka untuk ditaati. Orang Dayak Ngaju meyakini jika tidak melaksanakan hukum adat, maka leluhur mereka akan marah dengan mengirimkan berbagai bencana alam, seperti banjir dan kesulitan mencari makan.
 
Tarian burung [[Enggang Gading]]. Burung [[Enggang Gading]] adalah burung yang sangat disakralkan dalam kepercayaan orang Dayak Ngaju. Burung ini dianggap sebagai burung indah dan dari gerak geriknya tercipta sebuah tarian, yang diyakini sebagai tarian leluhur mereka pada saat awal penciptaan. Maka dari itu hingga sekarang tarian burung Enggang masih ditampilkan dalam upacara adat Dayak Ngaju, sebagai penghormatan terhadap leluhur mereka.
 
Pengetahuan dan keyakinan mereka terhadap Pohon Batang Garing (pohon kehidupan) sebagai petunjuk memahami kehidupan. Pohon Batang Garing adalah pohon simbolis yang diciptakan berbarengan dengan diciptakannya leluhur Dayak Ngaju. Pohon ini dianggap menjadi pohon petunjuk untuk mengatur kehidupan yang harus diajarkan pada orang Dayak Ngaju kelak.
==Tokoh Dayak Ngaju==
* [[Nyai Undang]], Ratu Kuta Baguh, Kerajaan Tanjung Pematang Sawang
* [[Raden Labih]], Kepala suku Dayak Ngaju Lewu Juking/Sei Apui
* [[Tamanggong Nikodemus Ambu Djajanegara]], Tokoh Dayak Ngaju, Kepala Distrik Pulau Petak
* [[Damang Batu]], Pemimpin Rapat Besar Dayak Tumbang Anoi, Tokoh Dayak Ngaju Tumbang Anoi Kahayan
* [[Damang Anggen]], Tokoh Dayak Ngaju, Kepala Distrik Mendawai Katingan
* [[Tamanggung Sura Jaya Pati Lawak]], Kepala suku Dayak Ngaju dari Kampung Rawi, Pejuang Kalteng
* Damang Pijar, Kepala suku Dayak, Mantir Adat Kahayan Hulu.
* [[Panglima Batur]], Panglima Dayak Bakumpai, Pejuang Perang Barito
* [[Panglima Wangkang]], Panglima Dayak Bakumpai, Pejuang Perang Barito
50

suntingan