Bahasa Jawa Semarang: Perbedaan revisi

328 bita ditambahkan ,  15 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Adanya bahasa Jawa yang dipergunakan tetap mengganggu bahasa Jawa yang baku, sama dengan di daerah Solo. Artinya, jika orang Kudus, Pekalongan, Boyolali pergi ke kota Semarang akan gampang dan komunikatif berkomunikasi dengan penduduknya.
 
Dialek Semarang memiliki kata-kata yang khas yang sering diucapkan penuturnya dan menjadi ciri tersendiri yang membdakan dengan dialek Jawa lainnya. Orang Semarang suka mengucapkan kata-kata seperti : "Piye, jal?" (=Bagaimana, coba?) dan "Yo, mesti!". Orang semarang lebih suka menggunakan kata "He'e" daripada "Yo" atau "Ya". Orang Semarang juga lebih banyak menggunakan partikel "ik" untuk mengungkapkan kekaguman yang sebenarnya tidak dimiliki oleh bahasa Jawa. Partikel "ik" kemungkinan berasal dari kata "iku" yang berarti "itu' dalam bahasa Jawa. sehingga untuk mengungkapkan kesungguhan orang Semarang mengucapkan "He'e, ik!" (=Ya!).
 
Orang Semarang juga lebih banyak menggunakan partikel "ik" untuk mengungkapkan kekaguman atau kekecewaan yang sebenarnya tidak dimiliki oleh bahasa Jawa. Misalnya untuk menyatakan kekaguman :"Alangkah indahnya!", orang Semarang berkata: "Apik,ik!". Contoh lain untuk menyatakan kekecewaan: "Sayang, orangnya pergi!", orang Semarang berkata: "Wonge lungo, ik"!.
Beberapa kosakata khas Semarang adalah: "Semeh" Yang berarti "ibu" dan "Sebeh" yang berarti "ayah"
Partikel "ik" kemungkinan berasal dari kata "iku" yang berarti "itu' dalam bahasa Jawa, sehingga untuk mengungkapkan kesungguhan orang Semarang mengucapkan "He'e, ik!" atau "Yo, ik".
 
Beberapa kosakata khas Semarang adalah: "Semehsemeh" Yang berarti "ibu" dan "Sebehsebeh" yang berarti "ayah", yang dalam dialek Jawa yang lain, "sebeh" sering dipakai dalam arti "mantra" atau "guna-guna"
Pengguna anonim