Ibnu Haitham: Perbedaan revisi

1 bita ditambahkan ,  7 tahun yang lalu
[[Islam]] sering kali diberikan gambaran sebagai agama yang mundur dan memundurkan. Islam juga dikatakan tidak menggalakkan umatnya menuntut dan menguasai pelbagai lapangan ilmu. Kenyataan dan gambaran yang diberikan itu bukan saja tidak benar tetapi bertentangan dengan hakikat sejarah yang sebenarnya.
Sejarah telah membuktikan betapa dunia Islam telah melahirkan banyak golongan sarjana dan ilmuwan yang cukupsangat hebat dalam bidang [[falsafah]], [[sains]], [[politik]], kesusasteraan, kemasyarakatan, [[agama]], pengobatan, dan sebagainya. Salah satu ciri yang dapat diperhatikan pada para tokoh [[ilmuwan Islam]] ialah mereka tidak sekedar dapat menguasai ilmu tersebut pada usia yang muda, tetapi dalam masa yang singkat dapat menguasai beberapa bidang ilmu secara bersamaan.
 
Walaupun tokoh itu lebih dikenali dalam bidang [[sains]] dan pengobatan tetapi dia juga memiliki kemahiran yang tinggi dalam bidang [[agama]], [[falsafah]], dan sebagainya. Salah seorang daripada tokoh tersebut ialah '''Ibnu Haitham''' atau nama sebenarnya '''Abu All Muhammad al-Hassan ibnu al-Haitham'''.
Pengguna anonim