Kereta Commuter Indonesia: Perbedaan revisi

40.533 bita ditambahkan ,  6 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
k (Wagino 20100516 memindahkan halaman KRL Jabotabek ke PT KAI Commuter Jabodetabek: dikembalikan ke judul sebelumnya)
{{Infobox SG rail
|railroad_name=PT KAI Commuter Jabodetabek
|locale = [[Jabodetabek]]
|logo_filename=Logo krl commuter jabodetabek.png
|logo_size=200px
|image = IMG 1066.jpg
|caption =
|locale = [[Jakarta]] - [[Bogor]] - [[Depok]] - [[Tangerang]] - [[Bekasi]] - [[Serpong]] - [[Parung Panjang, Bogor]] - [[Maja, Lebak]]
|system_length = {{convert|235|km|mi|0|abbr=on}}
|track_gauge = {{RailGauge|1067}}
}}
 
{{artikel bagus}}
'''PT KAI Commuter Jabodetabek''' adalah salah satu anak perusahaan di lingkungan [[PT Kereta Api Indonesia]] yang mengelola [[KA Commuter Jabodetabek]].
{{Infobox Public transit
|name = KA Commuter Jabodetabek
|image = Logo krl commuter jabodetabek.png
|image_width = 300px
|caption =
|locale = [[Jakarta]] - [[Stasiun Bogor|Bogor]] - [[Stasiun Depok|Depok]] - [[Stasiun Tangerang|Tangerang]] - [[Stasiun Bekasi|Bekasi]] - [[Stasiun Serpong|Serpong]] - [[Stasiun Maja|Maja]]
|transit_type = [[Transportasi umum]], [[Kereta api komuter]]
|lines = 5
|stations = red line: 25<br>blue line: 18<br>yellow line: 30<br>green line: 13<br>brown line: 9
|headquarters = Jl. Ir. Juanda I B No.8-1 [[Jakarta]] 10120{{br}}Telp : (021) 3453535{{br}}Fax : (021) 34834084{{br}}SMS Center : 9599
|operator = [[PT KAI Commuter Jabodetabek]] (KCJ)
|owner = [[PT Kereta Api|PT Kereta Api Indonesia]]
|ridership = 450.000 - 500.000 (2011)
|marks =
|vehicles =
|train_length =
|headway = 5 - 10 minute(s)
|began_operation = era kolonial: 6 April 1925 (sebagai Electrische Staats Spoorwegen) - kemerdekaan: anak perusahaan dari [[PT Kereta Api]], 15 September 2008
|system_length = {{convert|235|km|mi|0|abbr=on}}
|track_gauge = {{RailGauge|1067}}
|ogauge =
|minimum_radius_of_curvature =
|el = 1,500 V DC
|average_speed = 40 km/h (25 mph)
|top_speed = 90 km/h (55 mph)
|osm_id =
|website = http://www.krl.co.id/
|map = [[Berkas:KAI Commuter Jabodetabek Map.jpg|300px]]
|map_name = Rute KRL Commuter
|map_state = show
}}
 
'''PT. KAI Commuter Jabodetabek''' (yang dulu dikenal sebagai '''KRL Jabotabek''') adalah anak perusahaan dari [[PT. Kereta Api Indonesia]] yang mengoperasikan KRL Jabotabek yang telah beroperasi sejak tahun [[1976]], yang melayani rute komuter di wilayah [[Daerah Khusus Ibukota Jakarta|Jakarta]], [[Kota Bogor|Bogor]], [[Kota Depok|Depok]], [[Kota Tangerang|Tangerang]], [[Kota Bekasi|Bekasi]], [[Serpong]], dan [[Parung Panjang, Bogor|Parung Panjang]].
 
PT KAI Commuter Jabodetabek dibentuk sesuai dengan Inpres No. 5 tahun 2008 dan Surat Menneg BUMN No. S-653/MBU/2008 tanggal [[12 Agustus]] [[2008]]. Pembentukan anak perusahaan ini berawal dari keinginan para ''stakeholder''-nya untuk lebih fokus dalam memberikan pelayanan yang berkualitas dan menjadi bagian dari solusi permasalahan transportasi perkotaan yang semakin kompleks. Perusahaan ini resmi menjadi anak perusahaan [[PT Kereta Api Indonesia (Persero)]] sejak tanggal [[15 September]] [[2008]] yaitu sesuai dengan Akte Pendirian No. 415 Notaris Tn. Ilmiawan Dekrit, S.H.
 
Tugas pokok perusahaan yang baru ini adalah menyelenggarakan pengusahaan pelayanan jasa angkutan [[kereta api komuter]] dengan menggunakan sarana Kereta Rel Listrik di wilayah [[Jakarta]], [[Bogor]], [[Depok]], [[Tangerang]] ([[Serpong]]) dan [[Bekasi]] (Jabodetabek) serta pengusahaan di bidang usaha non angkutan penumpang.<ref>[http://www.krl.co.id/index.php/Sekilas-KRL.html Sekilas KRL]</ref>
 
KRL yang melayani jalur ini terdiri dari dua kelas, yaitu kelas ekonomi dan kelas commuter line yang menggunakan pendingin udara.
 
Jalur komuter Jabodetabek melewati beberapa stasiun besar seperti [[Stasiun Jakarta Kota|Jakarta Kota]], [[Stasiun Gambir|Gambir]], [[Stasiun Gondangdia|Gondangdia]], [[Stasiun Jatinegara|Jatinegara]], [[Stasiun Tanah Abang|Tanah Abang]], [[Stasiun Pasar Senen|Pasar Senen]], dan [[Stasiun Manggarai|Manggarai]].
 
==Rute dan Stasiun==
[[File:COLLECTIE TROPENMUSEUM Eerste electrische trein van Weltevreden naar Tandjoengpriok TMnr 10014006.jpg|thumb|250px|Kereta listrik pertama (1925), melayani jalur Weltevreden (Gambir) - Tanjung Priok]]
[[File:Three Generations of Jabodetabek Railway.jpg|thumb|250px|Tiga generasi kereta]]
[[File:Jakarta train.JPG|thumb|250px|Interior gerbong KRL AC]]
[[File:KRL Jabotabek women-only car 8510 20111126.JPG|thumb|200px|Interior gerbong khusus wanita]]
Saat ini ada 6 rute utama KRL Jabotabek yang aktif.
 
{|class="wikitable" style="width:50%; text-align:center; font-size:90%"
!colspan=4 |Daftar Stasiun layanan PT. KAI Commuter Jabodetabek
|-
|colspan=4 bgcolor=red|<font color=white>'''#1 Red Line (Jakarta - Bogor)'''</font>
|-
!Stasiun!!Kode!!Keterangan Stasiun/Transfer!!Dielektrifikasi
|-
|Jakarta Kota||''JAKK''||Terminus (awal/akhir layanan)
|rowspan=9|1 Mei 1927
|-
|Jayakarta||''JAY''||
|-
|Mangga Besar||''MGB''||
|-
|Sawah Besar||''SW''||
|-
|Juanda||''JUA''||
|-
|Gambir||''GMR''||Berjalan langsung
|-
|Gondangdia||''GDD''||
|-
|Cikini||''CKI''||
|-
|'''Manggarai'''||''MRI''||Yellow Line (Tanah Abang, Duri, Bogor)<br/>Yellow Line (Tanah Abang, Duri, Depok)<br/>Blue Line (Jakarta Kota, Jatinegara, Bekasi){{br}}Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|Tebet||''TEB''||
|rowspan=18|1 Mei 1930
|-
|Cawang||''CW''||
|-
|Duren Kalibata||''DRN''||
|-
|Pasar Minggu Baru||''PSMB''||
|-
|Pasar Minggu||''PSM''||
|-
|Tanjung Barat||''TNT''||
|-
|Lenteng Agung||''LNA''||
|-
|Univ. Pancasila||''UP''||
|-
|Univ. Indonesia||''UI''||
|-
|Pondok Cina||''POC''||
|-
|Depok Baru||''DPB''||
|-
|Depok||''DP''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|Pondok Terong||''PTO''||Non aktif
|-
|Citayam||''CTA''||
|-
|Bojong Gede||''BJD''||
|-
|Cilebut||''CLT''||
|-
|Kebon Pedes||''KBP''||Tidak beroperasi
|-
|Bogor||''BOO''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|colspan=4 bgcolor=blue|<font color=white>'''#2 Blue Line (Jakarta - Bekasi)'''</font>
|-
!Stasiun!!Kode!!Keterangan Stasiun/Transfer!!Dielektrifikasi
|-
|Jakarta Kota||''JAKK''||Terminus (awal/akhir layanan)
|rowspan=9|1 Mei 1927
|-
|Jayakarta||''JAY''||
|-
|Mangga Besar||''MGB''||
|-
|Sawah Besar||''SW''||
|-
|Juanda||''JUA''||
|-
|Gambir||''GMR''||Berjalan langsung
|-
|Gondangdia||''GDD''||
|-
|Cikini||''CKI''||
|-
|'''Manggarai'''||''MRI''||Yellow Line (Tanah Abang, Duri, Bogor)<br/>Yellow Line (Tanah Abang, Duri, Depok)<br/>Red Line (Jakarta Kota, Bogor)<br/>Red Line (Jakarta Kota, Depok){{br}}Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|'''Jatinegara'''||''JNG''||
|rowspan=1|24 Desember 1924
|-
|Klender||''KLD''||
|rowspan=7|1987
|-
|Buaran||''BUA''||
|-
|Klender Baru||''KLDB''||
|-
|Cakung||''CUK''||
|-
|Rawa Bebek||''RWB''||Non aktif
|-
|Kranji||''KRI''||
|-
|Bekasi||''BKS''||Terminus (awal/akhir layanan)
|-
|colspan=4 bgcolor=yellow|<font color=black>'''#3 Yellow Line (Jatinegara - Bogor)'''</font>
|-
!Stasiun!!Kode!!keterangan Stasiun/Transfer!!Dielektrifikasi
|-
|'''Jatinegara'''||''JNG''||
|rowspan=8|24 Desember 1924
|-
|Pondok Jati||''JUA''||
|-
|Kramat||''KMT''||
|-
|Gang Sentiong||''GST''||
|-
|Pasar Senen||''PSE''||
|-
|Kemayoran||''KMO'' ||
|-
|Rajawali||''RJW''||
|-
|Kampung Bandan||''KPB''||
|-
|Angke||''AK''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|rowspan=6|1987
|-
|'''Duri'''||''DU''||Brown Line (Tangerang)
|-
|'''Tanah Abang'''||''THB''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan{{br}}Green Line (Serpong, Parung Panjang)
|-
|Karet||''KAT''||
|-
|Sudirman||''SUD''||
|-
|Mampang||''MPG''||Tidak beroperasi
|-
|'''Manggarai'''||''MRI''||Red Line (Jakarta Kota, Bogor)<br/>Red Line (Jakarta Kota, Depok)<br/>Blue Line(Jakarta Kota, Jatinegara, Bekasi){{br}}Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|rowspan=1|1 Mei 1927
|-
|Tebet||''TEB''||
|rowspan=18|1 Mei 1930
|-
|Cawang||''CW''||
|-
|Duren Kalibata||''DRN''||
|-
|Pasar Minggu Baru||''PSMB''||
|-
|Pasar Minggu||''PSM''||
|-
|Tanjung Barat||''TNT''||
|-
|Lenteng Agung||''LNA''||
|-
|Univ. Pancasila||''UP''||
|-
|Univ. Indonesia||''UI''||
|-
|Pondok Cina||''POC''||
|-
|Depok Baru||''DPB''||
|-
|Depok||''DP''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|Pondok Terong||''PTO''||Non aktif
|-
|Citayam||''CTA''||
|-
|Bojong Gede||''BJD''||
|-
|Cilebut||''CLT''||
|-
|Kebon Pedes||''KBP''||Tidak beroperasi
|-
|Bogor||''BOO''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|colspan=4 bgcolor=green|<font color=white>'''#4 Green Line (Tanah Abang - Serpong)'''</font>
|-
!Stasiun!!Kode!!Keterangan Stasiun/Transfer!!Dielektrifikasi
|-
|'''Tanah Abang'''||''THB'' ||Yellow Line<br/>(Bogor, Manggarai, Duri, Jatinegara)<br/>(Depok, Manggarai, Duri, Jatinegara)
|rowspan=10|1987
|-
|Palmerah||''PLM''||
|-
|Kebayoran||''KBY''||
|-
|Pondok Betung||''-''||
|-
|Pondok Ranji||''PDJ''||
|-
|Jurang Mangu||''JRU''||
|-
|Sudimara||''SDM''||
|-
|Ciater||''-''||
|-
|Rawa Buntu||''RU''||
|-
|Serpong||''SRP''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|Cisauk||''CSK''||
|rowspan=3|2009
|-
|Cicayur||''CCY''||
|-
|Parung Panjang||''PRP''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|Cileujit||''CJT''||
|rowspan=5|2012
|-
|Daru||''DAR''||
|-
|Tenjo||''TEJ''||
|-
|Tigaraksa||''TIG''||
|-
|Maja||''MJ''||Terminus (awal/akhir layanan) untuk beberapa jadwal perjalanan
|-
|colspan=4 bgcolor=brown|<font color=white>'''#5 Brown Line (Duri - Tangerang)'''</font>
|-
!Stasiun!!Kode!!Keterangan Stasiun/Transfer!!Dielektrifikasi
|-
|'''Duri'''||''DU'' ||Yellow Line<br/>(Bogor, Manggarai, Jatinegara)<br/>(Depok, Manggarai, Jatinegara){{br}}Terminus (awal/akhir layanan)
|rowspan=1|1987
|-
|Grogol||''GGL''||Tidak beroperasi
|rowspan=10|1997
|-
|Pesing||''PSG''||
|-
|Kembangan||''KBG''||Tidak beroperasi
|-
|Bojong Indah||''BOI''||
|-
|Rawa Buaya||''RW''||
|-
|Kali Deres||''KDS''||
|-
|Poris||''PI''||
|-
|Batu Ceper||''BPR''||
|-
|Tanah Tinggi||''TTG''||Tidak beroperasi
|-
|Tangerang||''TNG''||Terminus (awal/akhir layanan)
|-
|colspan=4 bgcolor=pink|<font color=black>'''#6 Pink Line (Jakarta Kota - Tanjung Priok) belum beroperasi penuh, hanya melayani Jakarta Kota - Kampung Bandan Bawah'''</font>
|-
!Stasiun!!Kode!!Keterangan Stasiun/Transfer!!Dielektrifikasi
|-
|'''Jakarta Kota'''||''JAKK'' ||Terminus (awal/akhir layanan)
|rowspan=4|1925
|-
|Kampung Bandan||''KPB''||Sementara berfungsi sebagai terminus (awal/akhir layanan)
|-
|Ancol||''AC''||Belum melayani KRL
|-
|Tanjung Priok||''TPK''||Terminus (awal/akhir layanan), belum melayani KRL
|-
|colspan=4 bgcolor=White|<font color=black>'''#7 ?Line (Citayam-Nambo) hanya Stasiun Citayam yang operasi.'''</font>
|-
!Stasiun!!Kode!!Keterangan Stasiun/Transfer!!Dielektrifikasi
|-
|'''Citayam'''||''CTY'' ||Terminus (awal/akhir layanan)
|rowspan=1|1 Mei 1930
|-
|Cibinong||''?''||Belum melayani KRL
|rowspan=4|2013
|-
|Pondok Rajeg||''?''||Belum melayani KRL
|-
|Gunung Putri||''?''||Belum melayani KRL
|-
|Nambo||''NMB''||Terminus (awal/akhir layanan), belum melayani KRL
|}
 
=== Jalur pengumpan ===
 
Jalur-jalur umpan dioperasikan untuk memudahkan penumpang yang akan berganti KRL dari satu rute ke rute lain.
Di antaranya:
* Jatinegara - Tanah Abang lewat Pasar Senen - Angke
* Manggarai - Jatinegara
* Manggarai - Tanah Abang - Angke
* Kampung Bandan Bawah - Jakarta Kota
 
Selain itu juga akan dioperasikan jalur Citayam-Nambo, yang merupakan jalur eksisting sejak tahun 2000, dimaksudkan untuk mempermudah masyarakat Cibinong dan sekitarnya untuk bepergian ke Jakarta. Saat ini jalur Citayam-Nambo sedang dalam tahap pemasangan tiang dan kabel listrik aliran atas (catenary).
 
[[Berkas:Kartu-Commet-(Anes-S)-dalam.jpg|thumb|right|200px|Kartu Commet]]
=== Tiket elektronik ===
Sebagai tahapan penerapan program E-Ticketing, PT Kereta Api Indonesia (Persero) dan PT KAI Commuter Jabodetabek pada tanggal 1 Februari 2012 mengganti KTB (Kartu Trayek Bulanan)/KLS (Kartu Langganan Sekolah) menjadi Kartu COMMET. Kartu COMMET (Commuter Electronik Ticketing) adalah alat pembayaran pengganti uang tunai yang digunakan untuk transaksi perjalanan KA Commuter sebagai alternatif tiket perjalanan disamping karcis konvensional yang dapat diisi ulang seperti konsep pada pengisian ulang Pulsa HP pra bayar.
 
== Armada KRL ==
Jalur komuter Jabotabek dilayani oleh beberapa tipe rangkaian. Selain KRL Ekonomi non-AC buatan Jepang dan Belanda, jalur ini pun dilayani dengan beberapa rangkaian bukan baru yang berasal dari Jepang. Semua lintas telah dielektrifikasi.
 
=== KRL ekonomi non-AC ===
KRL Ekonomi non-AC adalah unit armada KRL yang ditujukanuntuk masyarakat kelas ekonomi menengah-bawah. Kelas ini menggunakan armada KRL lama yang tidak menggunakan fasilitas pendingin udara (AC).
Sejumlah rangkaian dibuat oleh Nippon Sharyo, Hitachi, dan BN-Holec.
KRL jenis ini sudah tidak dioperasikan lagi di jalur Tangerang. Sebagian armadanya dialihkan ke jalur Bogor untuk mengisi jadwal yang kosong.
 
==== KRL ekonomi Holec ====
[[Berkas:Holec-Manggarai.jpg|thumb|right|200px|KRL Holec]]
KRL Holec adalah unit KRL ekonomi termuda yang masih digunakan. KRL ini dibuat oleh Belanda dan melayani rute Ekonomi. Dari seluruh rangkaian ekonomi yang ada, KRL Holec tergolong paling sulit dirawat. Selain karena masalah suku cadang yang susah dicari (pabriknya sendiri sudah lama tutup), KRL ini pun juga sering mengalami mogok karena kelebihan beban. Sehingga banyak KRL eks Holec yang rusak, dijadikan KRDE (Kereta Rel Diesel Elektrik) yang dioperasikan di beberapa kota di luar Jakarta. "Rekondisi" KRL Holec adalah KRDE yang dioperasikan di rute [[Yogyakarta]]-[[Solo]] ([[Kereta api Prambanan Ekspres|Prameks]]), dan [[Padalarang]]-[[Cicalengka]] ([[Kereta api Baraya Geulis|Baraya Geulis]]). Selain itu KRL Holec juga direkondisi menjadi KRL Holec AC.
 
==== KRL Ekonomi Rheostat (seri KL3) ====
[[File:KRL train surfing 5.jpg|thumb|200px|KRL jenis Rheostatik, KRL non AC tertua]]
Sebagian besar rangkaian yang digunakan adalah buatan Jepang dari tahun [[1976]] sampai tahun [[1987]] dengan teknologi [[rheostat]]. Umumnya, KRL ini dibuat oleh perusahaan Nippon Sharyo, Hitachi dan Kawasaki dari Jepang, untuk melayani kelas KRL Ekonomi. Untuk KRL rheostat buatan pabrik Nippon Sharyo tahun 1987 (lihat gambar tiga KRL,paling kanan), rangkaian ini dulunya melayani rangkaian [[Kereta api Pakuan Ekspres|Pakuan Ekspres]] tahun 90-an. Setelah KRL Hibah (Tōei seri 6000) datang, KRL ini mulai terlupakan dan dijadikan rangkaian KRL Ekonomi. Khusus untuk KRL Rheostat yang datang pada tahun 1986-1987, bodinya sudah stainless steel dan merupakan KRL AC pertama di Indonesia. Untuk KRL buatan Nippon Sharyo tahun 1976, kereta ini sudah dicat ulang beberapa kali dari warna lamanya. Semula berwarna merah polos dengan 'wajah' kuning terang, kemudian putih-hijau (lihat gambar tiga KRL, paling kiri), dan kini kuning kecoklatan. Kedua KRL ini mulanya seperti KRL Ekonomi AC atau Ekspres, yakni pintunya dapat tertutup secara otomatis, dan cukup nyaman. Namun, seiring berjalannya waktu kedua KRL ini menurun kondisinya menjadi seperti sekarang ini.
 
Mulai 2010, KRL ini menggunakan skema warna putih dengan garis oranye di tengah. Pada 2009, juga telah dioperasikan KRL dengan modifikasi kabin, yang bernama "Djoko Lelono"
 
==== KRL Hitachi (Jepang-Indonesia) ====
[[Berkas:KRL hitachi.jpg|thumb|200px|KRL Hitachi di stasiun Gambir.
KRL ini dibuat pada tahun [[1997]] di [[PT INKA]] bekerjasama dengan [[Hitachi]], dibuat sebanyak 64 unit (8 set) berteknologi VVVF. Kereta ini memiliki ciri yang khas yaitu ketika mulai bergerak sangat halus dan tidak menyentak. Jenis KRL ini adalah yang digunakan untuk Pakuan Ekspres kelas bisnis sampai akhirnya turun tingkat ketika era [[Tōei seri 6000]] datang dari Jepang.
 
==== KRL ABB Hyundai ([[Korea Selatan|Korsel]]-Indonesia) ====
 
KRL ini dibuat atas kerjasama antara PT INKA dan [[Hyundai]],dirakit di PT INKA pada tahun [[1985]]-[[1992]] dibuat sebanyak 8 gerbong (2 set) berteknologi VVVF dan disebut-sebut merupakan prototype kereta [[maglev]] yang dikembangkan Hyundai untuk jalur [[Seoul]]-[[Pusan]]. Saat ini KRL ABB Hyundai telah dikonversi menjadi KRDE dan beroperasi di jalur [[Surabaya]]-[[Mojokerto]] ([[Kereta api Arek Surokerto|Arek Surokerto]]).
 
=== KRL AC ===
 
KRL AC adalah KRL dengan fasilitas AC. KRL ini jauh lebih nyaman dari KRL Ekonomi. Era peng-AC-an KRL dimulai tahun 1990an, ketika diluncurkannya KRL Pakuan Ekspres Utama JAK-BOO. Saat ini, KRL AC di Jabodetabek sudah menjamur, bahkan jumlah keretanya lebih banyak dari KRL Non AC.
 
==== KRL eks [[Tōei seri 6000]] ====
[[Berkas:Jabodetabek Old 6000 Series - 6171F EMU.jpg|thumb|250px|Toei 6171F, tertua di kelasnya]]
KRL ini adalah KRL yang diimpor dari operator Kereta Bawah Tanah (Subway) milik Biro Transportasi Pemerintah Daerah Tōkyō (Tōei), dalam rangka kerjasama strategis Indonesia-Jepang saat itu. Meramaikan jalur Jabotabek mulai tahun [[2000]], dioperasikan di sebagian besar rute untuk layanan ekspres dengan tambahan pendingin udara (AC). Karena berstatus hibah dari Pemerintah Daerah Kota Tōkyō, KRL ini sering disebut sebagai KRL hibah.
 
Pada mulanya, didatangkan 72 unit kereta dari Jepang dengan masing-masing rangkaian terdiri dari 8 kereta. Namun, pada akhirnya hanya sebanyak 3 rangkaianlah yang memiliki 8 kereta (set 6121F, 6161F, 6171F), sedangkan sisanya dijadikan enam kereta per rangkaiannya.
 
Sebagian rangkaian 6 kereta menggunakan kabin modifikasi, yang dibuat oleh Balai Yasa Manggarai.
 
Stamformasi:
 
* Kabin asli:
# 6121F : 6121-6122-6197-6222-6247-6216-6127-6128
# 6161F : 6161-6212-6215-6162-6165-6166-6167-6168
# 6171F : 6171-6192-6257-6172-6225-6226-6237-6178
# 6181F : 6181-6242-6245-6156-6157-6158
# 6201F : 6201-6262-6205-6206-6207-6208
# 6271F : 6271-6272-6275-6276-6277-6278
# 6281F : 6281-6282-6285-6286-6287-6288
 
* Kabin rakitan:
# 6151F : 6151-6176-6175-6188. Kabin masinis KRL ini telah dirakit ulang oleh Balai Yasa Manggarai setelah mengalami kecelakaan di Kebon Pedes, sementara dua kereta yang tersisa yaitu 6252 dan 6155 tidak dioperasikan karena mengalami kerusakan yang serius.
# 6177F : 6177-6232-6265-6202-6235-6126
# 6217F : 6217-6236-6255-6152-6185-6182
# 6227F : 6227-6195-6267-6186-6125-6187
 
==== KRL eks Tōkyū Corporation ====
[[Berkas:Jabodetabek 8000 Series - 8003F EMU.jpg|thumb|right|250px|KRL seri 8000]]
KRL eks Tōkyū Corporation (atau disebut Tokyu saja) mulai meramaikan armada komuter Jabodetabek sejak masuknya rangkaian seri 8000 dan 8500. KRL eks Tokyu Seri 8000 dibuat pada tahun 1970-an dan KRL seri 8500 dibuat pada tahun 1975-an dan merupakan pengembangan dari Tokyu seri 8000. Khusus untuk unit bernomor depan 07xx dan 08xx (mis. 0715 dan 0815) adalah unit yang dibuat pada tahun 1985 ke atas.
 
KRL ini diimpor dari Jepang dengan harga sekitar 800 juta per unit, atau sekitar 6,5 miliar per rangkaian dengan 8 kereta. Berkat perawatan yang baik, KRL Tōkyū selama ini jarang bermasalah dan dapat dioperasikan sampai sepuluh tahun mendatang di Jabodetabek.
 
Rincian Stamformasi:
 
* [[Tōkyū seri 8000]] eks Tokyu Oimachi Line (8003F) dan Tokyu Toyoko Line (rangkaian lainnya)
# 8003F: 8003-8202-8104-8263-8142-8213-8103-8004
# 8007F: 8007-8245-8107-8260-8137-8204-8108-8008
# 8039F: 8039-8248-8158-8218-8164-8249-8159-8040
Ketiganya menggunakan warna biru-kuning. Selain itu, 8007F dan 8039F juga memiliki motif bunga berwarna ungu pada kereta khusus wanita. Dan pada 8039F menggunakan teralis berwarna hitam, bukan abu-abu seperti pada dua rangkaian lainnya.
 
* [[Tōkyū seri 8500]] eks Tokyu Denentoshi Line
# 8604F: 8604-8704-8904-8825-8719-8909-8804-8504 dengan warna biru-kuning dan motif bunga berwarna ungu pada kereta khusus wanita dan teralis berwarna hitam
# 8607F: 8607-8707-8948-8828-8743-8924-8807-8507 dengan warna biru-kuning
# 8608F: 8608-8708-8949-8829-8744-8925-8808-8508 dengan warna biru-kuning
# 8610F: 8610-8710-8951-0815-0715-8927-8810-8510 dengan warna biru-kuning dan motif bunga berwarna ungu pada kereta khusus wanita
# 8611F: 8611-8711-8911-8832-8735-8928-8811-8511 dengan warna biru-kuning
# 8612F: 8612-8712-8912-0817-0717-8929-8812-8512 dengan warna biru-kuning
# 8613F: 8613-8713-8913-0800-8796-8930-8813-8513 dengan warna merah-putih-kuning dan motif bunga berwarna pink pada kereta khusus wanita
# 8618F: 8618-8724-8935-8855-8753-8954-0811-8518 dengan warna biru-kuning
 
==== KRL eks East Japan Railway Company (JR East) ====
 
==== KRL eks [[JR East seri 103]] ====
 
KRL eks East Japan Railway Company seri 103 didatangkan pada 2004. KRL seri 103 ini adalah salah satu rangkaian yang mulanya digunakan untuk layanan Bojonggede Ekspres dan Depok Ekspres. Akibat bertambahnya penumpang, KRL ini pun diganti dengan rangkaian lain yang memiliki 8 kereta.
 
KRL ini masing-masing rangkaiannya terdiri dari 4 gerbong (1 set), dan menjadi salah satu rangkaian KRL dengan AC terdingin di Jabodetabek. KRL ini berada di bawah alokasi depo Depok.
 
Unit yang masuk ke Indonesia sebanyak 4 set, masing-masing dengan 4 gerbong.
Rincian:
 
* E20F/103-815F (103-815,103-752,102-2009,103-822)
* E21F/103-105F (103-105,102-231,103-246,103-597)
* E22F/103-359F (103-359,103-654,102-810,103-384)
* E27F/103-153F (103-153,102-321,103-210,103-632)
 
KRL ini dioperasikan 8 kereta, dengan menggabungkan E21F-E27F dan E20F-E22F. KRL ini mudah dikenali dari warnanya yang putih.
 
==== KRL eks [[JR East seri 203]] ====
[[Berkas:Jabodetabek 203 Series - MaTo 66(クハ203-106)F EMU.JPG|thumb|250px|KRL seri 203]]
KRL eks East Japan Railway Company seri 203 telah tiba di [[Indonesia]] pada tanggal 2 [[Agustus]] 2011. Saat ini set 51F, 66F, 68F, dan 69F sudah berdinas, sementara rangkaian 52F masih berada di [[Dipo Depok]] dan sedang menjalani perbaikan roda.
Rincian:
 
# MaTo 51/203-51F: 202-1 - 202-3 - 203-3 - 203-2 - 203-1 - 202-1 - 203-1 - 203-1 (202-2 dan 203-2 dilepas)
# MaTo 52/203-52F: 202-2 - 202-6 - 203-6 - 203-4 - 203-3 - 202-4 - 203-4 - 203-2 (202-5 dan 203-5 dilepas, menunggu perbaikan roda)
# MaTo 66/203-66F: 202-106 - 202-118 - 203-118 - 203-112 - 203-111 - 202-116 - 203-116 - 203-106 (202-117 dan 203-117 dilepas)
# MaTo 68/203-68F: 202-108 - 202-124 - 203-124 - 203-116 - 203-115 - 202-122 - 203-122 - 203-108 (202-123 dan 203-123 dilepas)
# MaTo 69/203-69F: 202-109 - 202-127 - 203-127 - 203-118 - 203-117 - 202-125 - 203-125 - 203-109 (202-126 dan 203-126 dilepas)
 
==== KRL eks-Tōyō Rapid ====
[[Berkas:Jabodetabek 1000 Series - 06F (1061F) EMU.jpg|thumb|250px|KRL seri 1000]]
* KRL eks '''[[Tōyō Rapid seri 1000]]''' (1091F, 1081F, 1061F) masing-masing dengan sepuluh kereta, namun hanya dioperasikan dengan delapan kereta akibat terbatasnya panjang peron dan kurangnya daya.
Rincian:
 
# 06F/1061F: 1061-1062-1063-1064-1065-1066-1069-1060 (1067 dan 1068 dilepas, warna biru-kuning dengan corak kereta khusus wanita). Unit ini memakai penomoran baru kemenhub dengan nomor K1 1 07 58 (1061) hingga K1 1 07 67 (1060)setelah melakukan ''overhaul'' (istilah untuk Perawatan Akhir Lengkap Kereta) di Balai Yasa Manggarai
# 08F/1081F: 1081-1082-1083-1084-1085-1086-1089-1080 (1087 dan 1088 dilepas, warna biru-merah dengan corak kereta khusus wanita)
# 09F/1091F: 1091-1092-1093-1094-1095-1096-1099-1090 (1097 dan 1098 dilepas, warna biru-merah dengan corak kereta khusus wanita)
 
==== KRL eks Tōkyō Metro ====
[[Berkas:05-109F Jabodetabek KCJ 05 Series EMU.jpg|thumb|250px|KRL seri 05, formasi 05-109F]]
* KRL eks '''[[Tōkyō Metro seri 05]]''' mulai tiba di Jakarta pada Agustus 2010, diawali dengan rangkaian 05-07F. Seri ini adalah KRL dengan teknologi tercanggih di Jabodetabek saat ini. Total keseluruhan ada 8 rangkaian seri 05 yang tiba di Indonesia.
Rincian:
 
# 05-02F: 05 102-05 202-05 302-05 602-05 702-05 802-05 902-05 002 (05 402 dan 05 502 dilepas)
# 05-04F: 05 104-05 204-05 304-05 604-05 704-05 804-05 904-05 004 (05 404 dan 05 504 dilepas, menunggu perbaikan roda)
# 05-05F: 05 105-05 205-05 305-05 605-05 705-05 805-05 905-05-005 (05 405 dan 05 505 dilepas)
# 05-07F: 05 107-05 207-05 307-05 607-05 707-05 807-05 907-05 007 (05 407 dan 05 507 dilepas)
# 05-08F: 05 108-05 208-05 308-05 608-05 708-05 808-05 908-05 008 (05 408 dan 05 508 dilepas)
# 05-09F: 05 109-05 209-05 309-05 609-05 709-05 809-05 909-05 009 (05 409 dan 05 509 dilepas)
# 05-10F: 05 110-05 210-05 310-05 610-05 710-05 810-05 910-05 010 (05 410 dan 05 510 dilepas)
# 05-12F: 05 112-05 212-05 312-05 612-05 712-05 812-05 912-05 012 (05 412 dan 05 512 dilepas)
Seluruhnya berwarna merah-putih-kuning. Khusus untuk 04F, 05F, dan 12F memakai tralis jendela berwarna hitam, sementara rangkaian lain tralis jendelanya berwarna silver.
 
Khusus untuk rangkaian 05-04F dan 05-07F telah memiliki motif bunga berwarna pink pada kereta khusus wanita.
 
Saat ini rangkaian 05-07F tidak dioperasikan menyusul kerusakan berat pada kereta 05-307 pasca kecelakaan di stasiun Cilebut, karena harus menunggu komponen pengganti untuk memperbaiki motor listrik pada kereta 05-307.
 
* KRL eks '''[[Tōkyō Metro seri 5000]]''' (5809F/59F, 5816F/66F, 5817F/67F) masing-masing dengan sepuluh kereta, namun hanya dioperasikan dengan delapan kereta akibat terbatasnya panjang peron dan kurangnya daya.
Rincian:
 
# 59F/5809F: 5809-5312-5631-5314-5607-5215-5313-5009 (5675 dan 5676 dilepas)
# 66F/5816F: 5816-5245-5630-5363-5688-5905-5326-5016 (5246, 5631 dan 5247 dilepas, 5631 digunakan pada 59F/5809F, 5246 digunakan pada 67F/5817F; KRL ini menggunakan nama "Djoko Vision" dan telah dilengkapi layar penampil rute)
# 67F/5817F: 5817-5246-5632-5359-5127-5927-5251-5017 (5250, 5634, dan 5248 dilepas)
 
Seluruh rangkaian menggunakan warna biru-kuning di mana rangkaian 59F/5809F dan 66F/5816F saat ini memiliki motif bunga berwarna pink pada kereta khusus wanita.
 
* KRL eks '''[[Tōkyō Metro seri 6000]]''', (6106F, 6107F, 6112F, 6115F, 6123F, 6125F, 6126F) masing-masing dengan 10 kereta, namun hanya dioperasikan dengan delapan kereta akibat terbatasnya panjang peron dan kurangnya daya..
[[Berkas:Jabodetabek New-6000 Series - 6115F.JPG|thumb|250px|KRL seri 6000, formasi 6115F]]
 
# 05F/6105F: 6105-6205-6305-6405-6505-6605-6705-6805-6905-6005 (adaptasi wilayah)
# 06F/6106F: 6106-6206-6306-6406-6506-6606-6706-6006 (6806-6906 dilepas, warna merah-putih-kuning dengan teralis hitam)
# 07F/6107F: 6107-6207-6307-6407-6507-6607-6907-6007 (6707-6807 dilepas, warna merah-putih-kuning dengan teralis hitam)
# 11F/6111F: 6111-6211-6311-6411-6511-6611-6711-6811-6911-6011 (adaptasi wilayah)
# 12F/6112F: 6112-6212-6312-6412-6512-6612-6912-6012 (6712-6812 dilepas, warna merah-putih-kuning dengan teralis hitam)
# 13F/6113F: 6113-6213-6313-6413-6513-6613-6713-6813-6913-6013 (adaptasi wilayah)
# 15F/6115F: 6115-6215-6315-6415-6515-6615-6715-6015 (6815-6915 dilepas, warna merah-putih-kuning dengan teralis abu-abu)
# 23F/6123F: 6123-6223-6323-6423-6523-6623-6923-6023 (6723-6823 dilepas, warna merah-putih-kuning dengan teralis hitam)
# 25F/6125F: 6125-6225-6325-6425-6525-6625-6925-6025 (6725-6825 dilepas, warna merah-putih-kuning dengan teralis hitam)
# 26F/6126F: 6126-6226-6326-6426-6526-6626-6926-6026 (6726-6826 dilepas, warna merah-putih-kuning dengan teralis abu-abu)
# 27F/6127F: 6127-6227-6327-6427-6527-6627-6727-6827-6927-6027 (adaptasi wilayah)
# 33F/6133F: 6133-6333-6433-6533-6733-6833-6633-6233-6933-6033 (adaptasi wilayah)
# 34F/6134F: 6134-6334-6434-6534-6734-6834-6634-6234-6934-6034 (adaptasi wilayah)
 
Tiap rangkaian Tōkyō Metro seri 6000 memiliki perbedaan yang mencolok antara satu sama lain. Pada rangkaian bernomor 6123F, 6125F, 6126F, 6127F, 6133F dan 6134F, persambungan yang digunakan seluruhnya merupakan persambungan seperti rangkaian KRL eks Tōkyō Metro seri 7000 nomor 7121F hingga 7123F, sementara rangkaian 6105F, 6106F, 6107F, 6111F, 6112F, 6113F dan 6115F memiliki bentuk persambungan lebar seperti jamur. Khusus 6107F dan 6112F juga memiliki bentuk kaca yang berbeda, mirip seperti pada KRL seri 203 dan Toei 6000 (disebabkan karena rangkaian itu tidak mengalami penggantian jendela saat mengalami mid-life refurbishment sewaktu masih berdinas di Tōkyō Metro).
 
Rangkaian 6107F saat ini dioperasikan sebagai rangkaian khusus penumpang wanita, di mana seluruh kereta dalam satu rangkaian tersebut merupakan kereta khusus wanita.
 
* KRL eks '''[[Tōkyō Metro seri 7000]]''', (7117F, 7121F, 7122F, 7123F) masing-masing dengan sepuluh kereta, namun hanya dioperasikan dengan delapan kereta akibat terbatasnya panjang peron dan kurangnya daya.
Rincian:
 
# 17F/7117F: 7117-7217-7317-7417-7517-7617-7917-7017 (7717 dan 7817 dilepas, warna merah-putih-kuning)
# 21F/7121F: 7121-7221-7321-7421-7521-7621-7921-7021 (7721 dan 7821 dilepas, warna merah-putih-kuning)
# 22F/7122F: 7122-7222-7322-7422-7522-7622-7922-7022 (7722 dan 7822 dilepas, warna merah-putih-kuning)
# 23F/7123F: 7123-7223-7323-7423-7523-7623-7923-7023 (7723 dan 7823 dilepas, warna merah-putih-kuning)
 
Berkebalikan dengan KRL eks Tōkyō Metro seri 6000, rangkaian 7117F merupakan satu-satunya rangkaian seri 7000 yang memiliki bentuk persambungan lebar, sementara bentuk persambungan pada rangkaian lainnya sama seperti rangkaian 6107F, 6112F, 6123F, 6125F, dan 6126F.
 
7117F sendiri telah diperbaiki di Balai Yasa Manggarai, dan warna teralisnya diganti menjadi hitam, diberi stiker Kereta Khusus Wanita, serta diberi nomor KRL berdasarkan sistem PT KAI yang baru (dimana kereta nomor 7117 adalah K1 1 10 01, 7217 sebagai K1 1 10 02, dan sebagainya)
 
==== KRLI (INKA) ====
KRLI dibuat tahun 2001, sebagai hasil produk [[Industri Kereta Api|PT Inka]] yang merupakan pabrik kereta api nasional. Dengan alasan biaya pengadaan yang terlalu tinggi dan sering bermasalah, tidak banyak KRLI yang digunakan. Pada masa pendesain, KRL ini disebut sebagai [[Kereta api Prajayana|KRL Prajayana]].
KRLI yang digunakan oleh PTKA pada awalnya terdiri dari 2 rangkaian, masing-masing dengan empat gerbong. Kini, KRLI dicat dengan striping biru.
Saat ini KRLI lebih sering disimpan di dalam Dipo Bukit Duri karena tidak handal.
 
==== KRL i9000 KfW-Bombardier-INKA ====
[[KRL i9000]] mulai diproduksi tahun 2010 dan telah diresmikan bersama [[kereta api Gajah Wong]] pada hari Rabu tanggal 24 Agustus 2011.
KRL ini dibuat sebanyak 10 set, per setnya 4 kereta dengan kodefikasi baru (K3 1 11 xx). Saat ini sudah ada 2 set yang berada di dalam Balai Yasa Manggarai, menunggu sertifikasi dari Kemenhub. Sementara set lainnya masih terdapat di INKA.
KRL ini diproyeksikan akan melayani rute Jakarta Kota-Kampung Bandan-Tanjung Priok, yang hingga saat ini masih dalam tahap adaptasi dan uji coba.
 
==== KRL Holec AC ====
[[Berkas:1044254-1VOGKFG.jpg|thumb|310px|KRL Holec AC di Industri Kereta Api Indonesia, [[Madiun]]]]
KRL Holec AC adalah hasil modifikasi dan peremajaan dari KRL Holec non AC yang beroperasi di Jabotabek. Modifikasi dilakukan di lingkungan PT. INKA, pabrik yang juga membuat KRL Holec non AC medio 1994-2001.
Modifikasi meliputi penggantian material kursi, penggantian mesin KRL, kabin masinis, pemasangan GPS dan TMS, serta pemasangan AC. Diperkirakan KRL AC ini akan tiba di Jabotabek pada pertengahan atau akhir tahun 2012. <ref>Majalah KA edisi Desember 2011</ref>
 
== Stasiun ==
Selain sebagai tempat tunggu penumpang, pengelola kereta komuter akan mengembangkan setiap stasiun menjadi tempat komersial. Sehingga di dalam stasiun nantinya juga terdapat restoran, toko sovenir, dan ATM bank. Saat ini baru stasiun besar seperti Jakarta Kota, Gambir, Pasar Senen, dan Jatinegara yang sudah dikembangkan menjadi tempat komersial. Sedangkan stasiun Sudirman masih dalam proses pembangunan. Pada ruas jalur Manggarai-Jakarta Kota yakni dari [[Stasiun Cikini|Cikini]] sampai [[Stasiun Jayakarta|Jayakarta]], stasiun dibangun dalam tiga lantai, karena jalur KRL pada ruas jalur tersebut berada di jalur layang/''elevated'' (di atas jalanan umum, ditopang oleh tiang penyangga). Lantai 1 dan 2 diperuntukan sebagai tempat komersial, dan lantai 3 sebagai tempat tunggu penumpang.
 
Beberapa contoh stasiun utama :
{|
|valign="top"|
* [[Stasiun Jakarta Kota|Jakarta Kota]]
* [[Stasiun Gambir|Gambir]]
* [[Stasiun Pasar Senen|Pasar Senen]]
* [[Stasiun Manggarai|Manggarai]]
* [[Stasiun Tanah Abang|Tanah Abang]]
|width="50"|&nbsp;
|valign="top"|
* [[Stasiun Jatinegara|Jatinegara]]
* [[Stasiun Bekasi|Bekasi]]
* [[Stasiun Bogor|Bogor]]
* [[Stasiun Depok|Depok]]
|}
 
== Masalah Umum ==
 
KRL Ekonomi adalah salah satu kereta paling sibuk di Indonesia, dengan jadwal komuter yang biasa dipenuhi oleh penumpang karena tarifnya lebih murah dibanding KRL Commuter Line. Penumpang bergelantungan di pintu gerbong, di sambungan antar gerbong, dan di atas gerbong yang tentu membahayakan nyawa mereka, demi untuk terhindar dari petugas pengecek karcis. Tidak jarang penumpang KRL Ekonomi tewas karena melakukan hal-hal tersebut. Selain itu, di KRL Ekonomi juga banyak sekali pencopet dan pedagang asongan yang mengganggu.
 
Komunitas pengguna kereta Jabodetabek, KRL Mania kecewa terhadap rencana kenaikan tarif Commuter Line pada Oktober mendatang. Menurut mereka, kenaikan Rp2000 itu tidak pantas bila melihat buruknya pelayanan yang diberikan PT Kereta Api Commuter Jabodetabek (KCJ).
Juru bicara KRL Mania, Nurcahyo, mengaku keberatan dengan rencana ini. Kenaikan itu sangat membebani penumpang khususnya yang berpenghasilan rendah. "Kasihan teman-teman yang baru saja beralih dari KRL Ekonomi ke Commuter Line akibat dihapusnya kereta kelas ekonomi," kata Nurcahyo kepada VIVAnews, Senin 2 Juli 2012.
 
Namun, kata dia, jika kenaikan ini tetap diberlakukan, penumpang meminta PT KCJ memberikan jaminan di atas kertas bahwa pelayanan ikut diperbaiki. Antara lain seperti tidak ada lagi keterlambatan, dan AC berfungsi dengan baik. "Jangan hanya janji, kompensasi harus jelas," ucapnya.
Nurcahyo menambahkan, rencana kenaikan ini mengagetkan di saat penumpang sedang gencar-gencarnya meminta perbaikan pelayanan. Selama ini penumpang selalu mengeluh tapi tidak pernah mendapat tanggapan. "Bukannya membuat kami tenang, eh malah mau menaikkan tarif," ujarnya.
 
Manager Komunikasi Perusahaan PT KCJ, Eva Chairunisa, mengatakan kenaikan tarif dimaksudkan untuk peningkatan layanan, baik sarana maupun prasarana yang menunjang kenyamanan penumpang. Penyesuaian tarif KRL Commuter Line ini berlaku pada setiap rute keberangkatan ataupun sebaliknya, sebesar Rp2.000 untuk setiap tiketnya.{{fact}}
 
Sementara, masalah lainnya adalah kurangnya perawatan terhadap unit kereta. Fasilitas penunjang seperti palang pintu perlintasan pun kadang sudah rusak, sehingga tidak bisa menutup. Kurangnya disiplin para pengendara kendaraan bermotor mengakibatkan banyak mobil atau motor pribadi ditabrak oleh kereta. Kelalaian petugas atau masinis juga kadang membahayakan kereta dan juga pengendara kendaraan bermotor. Contohnya lupa menutup palang perlintasan kereta, ataupun pelanggaran sinyal, yang mengakibatkan banyak kecelakaan kereta; contohnya [[Tragedi Bintaro|peristiwa Bintaro 1987]].
 
Fasilitas stasiun seperti tempat duduk, penerangan, dan keamanan sangat tidak memadai. Pada jam-jam sibuk di pagi dan sore hari, banyak penumpang yang berdiri. Selain itu, stasiun juga sering dipenuhi oleh warga tuna wisma yang memanfaatkan stasiun sebagai tempat tinggal mereka. Banyaknya stasiun yang tidak berpagar serta tidak adanya petugas yang memeriksa penumpang di pintu masuk/keluar stasiun, mengakibatkan banyaknya penumpang KRL yang tidak membeli karcis.
 
== Perubahan Rute dan Sistem Operasi KRL ==
 
Sampai saat ini sudah beberapa kali terjadi perubahan pola operasional KRL. Sampai dengan Tahun 1996, KRL yang beroperasi hanyalah satu kelas KRL Ekonomi biasa dimana KRL berhenti di semua stasiun. Kemudian diiringi dengan masuknya beberapa KRL Baru sekitar tahun 1997, maka terdapat dua kelas KRL yang berguna yaitu KRL Ekonomi dan KRL Bisnis. KRL Ekonomi tetap berhenti di setiap stasiun, namun KRL Bisnis hanya mengambil penumpang di stasiun tertentu langsung menuju stasiun tujuan. Saat itu, KRL Bisnis ini mempunyai rute Jakarta Kota - Gambir - Depok - Bogor. Seiring masuknya KRL AC yang dihibahkan oleh Pemerintah Jepang, maka KRL Bisnis digantikan menjadi KRL Ekspress AC, dengan rute serupa.
 
Tahun 2002, Karena adanya permintaan penumpang, PTKA kemudian membuat satu kelas di antara KRL Ekonomi dan KRL Ekspress, yaitu KRL Semi Ekspress. KRL ini hanya berhenti di beberapa stasiun tertentu saja, namun dengan tiket lebih murah daripada KRL Ekspress. KRL ini menjadi Favorit karena waktu tempuh yang lebih cepat dengan stasiun berhenti yang lebih banyak. Tahun 2008, ditandai dengan dibentuknya KCJ, operasional KRL Semi Ekspress dihapuskan. Sebagai penggantinya PTKA/KCJ memperkenal tiga kelas layanan lain, yaitu KRL Ekonomi, KRL Ekonomi AC, dan KRL Ekspress. KRL Ekonomi tidak mengalami perubahan layanan. KRL Ekspress, sebenarnya mengalami penurunan layanan karena stasiun berhentinya lebih banyak, hampir sama dengan KRL Semi Ekspress namun tiket tetap KRL Ekspress. Sedangkan KRL Ekonomi AC, berjalan seperti KRL Ekonomi yang berhenti di setiap stasiun namun menggunakan KRL Ekspress. Harga tiket KRL Ekonomi AC sama dengan harga tiket KRL Semi Ekspress di awal pengoperasiannya yang kemudian mengalami kenaikan harga.
 
Pertengahan tahun 2011, tepatnya 2 Juli 2011, sistem operasional tiga kelas KRL dihapuskan menjadi single operation, walau sebenarnya ada dua kelas layanan yaitu KRL Ekonomi dan KRL Ekonomi AC yang dikenal dengan sebutan KRL Commuter Line. Semua KRL berhenti di semua stasiun dengan harapan kenaikan jumlah penumpang. Dan mulai 1 Desember 2011, KRL Jabotabek mengalami perubahan rute dimana terdapat berbagai macam rute yang kemudian disederhanakan menjadi 6 jalur (secara aktual terhitung ada 9 rute yang diperkenalkan) dengan pola operasi satu kelas (walau tetap ada KRL Ekonomi dan KRL Ekonomi AC).
 
Perubahan rute baru ini menghapuskan jalur-jalur yang saling tumpang tindih dengan menggunakan sistem transit. Rute-rute tersebut adalah sebagai berikut:
 
# Jalur Bekasi : Bekasi - Manggarai - Gambir - Jakarta Kota
# Jalur Tangerang : Duri - Tangerang
# Jalur Bogor/Depok : Bogor - Depok - Manggarai - Gambir - Jakarta Kota, Bogor - Depok - Manggarai - Sudirman - Tanah Abang - Kampung Bandan - Pasar Senen - Jatinegara
# Jalur Barat : Maja - Parung Panjang - Serpong - Tanah Abang, sementara beroperasi hanya sampai Parung Panjang. Direncanakan pada tahun 2012 KRL sudah beroperasi sampai Maja.
# Jalur Tanjung Priok : Jakarta Kota - Kampung Bandan Atas - Ancol - Tanjung Priok, sementara beroperasi hanya dari Jakarta Kota ke Kampung Bandan Bawah. Direncanakan pada tahun 2012 KRL sudah bisa melalui Kampung Bandan Atas.
 
Pada tahun 2012 ini, armada-armada KRL Ekonomi dari jalur Tangerang tidak lagi dioperasikan dan sebagai gantinya dijalankan KRL Commuter Line. Armada yang ditarik diperbantukan untuk lintas Bogor, Serpong, dan Bekasi, mengisi jadwal-jadwal yang kosong.
 
== Galeri ==
 
<gallery widths="120" heights="120px" perrow="auto" style="border: 5px solid #a86; box-shadow: 0.1em 0.1em 0.5em rgba(0,0,0,0.75); -moz-box-shadow: 0.1em 0.1em 0.5em rgba(0,0,0,0.75); -webkit-box-shadow: 0.1em 0.1em 0.5em rgba(0,0,0,0.75); border-radius: 0.5em; -moz-border-radius: 0.5em; -webkit-border-radius: 0.5em;">
Berkas:Railcars.jpg|Tiga KRL Ekonomi (ki-ka): KRL Rheostat [[1976]]-[[1984]], KRL Holec [[1996]] dan KRL Rheostat [[1986]].
Berkas:KRL hyundai2.jpg|Bangkai KRL Hyundai.
Berkas:Three Generations of Jabodetabek Railway.jpg|3 Set KRL AC di Stasiun Bogor.
Berkas:Jabodetabek Old 6000 Series - 6171F EMU.jpg|Jabodetabek Old 6000 Series - 6171F.
Berkas:KRL_Ekonomi_Rheostat.jpg|KRL Ekonomi Rheostat [[1976]]-[[1987]] di stasiun Jakarta Kota.
Berkas:KL3-87104F.jpg|KRL Ekonomi Rheostat buatan [[1986]] di dekat stasiun [[Stasiun Palmerah|Palmerah]].
Berkas:Jabodetabek 8000 Series - 8003F EMU.jpg|KRL seri 8000 - 8003F eks-Tōkyū Ōimachi Line.
Berkas:Jabodetabek 8500 Series - 8607F & 8610F EMU.jpg|8607F dan 8610F, eks-Tōkyū Denentoshi Line.
Berkas:Jabodetabek 8500 Series - 8610F EMU.jpg|KRL seri 8500 - 8610F eks-Tōkyū Denentoshi Line.
Berkas:Depok_Express.JPG|Depok Ekspres JR East seri 103.
Berkas:Jabodetabek 1000 Series - 06F (1061F) EMU.jpg|KRL seri 1000 - 1061F eks-Tōyō Rapid Railway.
Berkas:Jabodetabek 05 Series - 05 110F EMU.jpg|KRL seri 05 - 05 110F eks-Tōkyō Metro Tōzai Line.
Berkas:Jabodetabek 5000 Series - 66F (5816F) EMU.jpg|KRL seri 5000 - 5816F eks-Tōkyō Metro Tōzai Line.
Berkas:KRLI.jpg|KRLI di stasiun Manggarai.
Berkas:Gambir_station_Jakarta.JPG|[[Stasiun Gambir]], di jalur layang.
Berkas:Commuter_train_KRL.JPG|Tipikal keadaan KRL Ekonomi yang sedang penuh penumpang.
Berkas:7123F.JPG|KRL seri 7000 - 7123F di Stasiun Depok
Berkas:KCJ 6112F - MRI.jpg|Prosesi pemindahan KRL seri 6000 - 6112F dari Balai Yasa Manggarai ke Dipo Depok
Berkas:05-08F MRI.JPG|KRL seri 05 - 05-08F dan seri 6000 - 6112F di Stasiun Manggarai
Berkas:8007F - DP.jpg|KRL seri 8000 - 8007F di Stasiun Depok
Berkas:JR203-51 - Bumigeulis.jpg|KRL seri 203 - 203 51F dan KRD Bumigeulis di Stasiun Bogor
Berkas:KRL 6126.JPG|KRL seri 6000 - 6126F memasuki Stasiun Manggarai
Berkas:NR - 6112.JPG|KRD NR "Djoko Tingkir" saat memindahkan KRL seri 6000 - 6112F dari Balai Yasa Manggarai ke Dipo Depok
Berkas:5809 MRI.JPG|KRL seri 5000 - 5809F
 
</gallery></div>
 
== Lihat juga ==
* [[New Jersey Transit Rail Operations]]
* [[Long Island Rail Road]]
* [[Metro-North Railroad]]
* [[Northeast Corridor]]
 
== Referensi ==
 
{{reflist}}
 
== Pranala luar ==
 
{{commonscat|Rail_transport_in_Indonesia}}
* {{id}} [http://www.krl.co.id/ Situs resmi KA Commuter Jabotabek]
* {{ja}} [http://www2.ocn.ne.jp/~jbtbk/index.html JABOTABEK RAILNEWS - Informasi tentang KRL Jabotabek]
* {{id}} [http://www.krlmania.com/ KRL-Mania - Situs Komunitas Pengguna KRL Jabotabek]
* {{id}} [http://transportationindonesia.wordpress.com/jadwal-krl-jabotabek-loop-line/ Jadwal KRL Loop Line (per 01-12-2011)]
 
{{Angkutan Umum Jakarta}}
{{DaftarKeretaApi}}
{{Stasiun kereta api di Indonesia}}
 
[[Kategori:Transportasi rel di Indonesia]]
[[Kategori:Transportasi di Jakarta]]
 
== Pranala luar ==
1.649

suntingan