Buka menu utama

Perubahan

162 bita ditambahkan ,  6 tahun yang lalu
Kemudian Seno menulis cerpen dan esai tentang teater.
 
Jadi wartawan, awalnya karena kawin muda padaPada usia 19 tahun, danSeno untukbekerja itusebagai iawartawan, butuhmenikah, uang.dan Tahundi tahun itu juga Seno masuk [[Institut Kesenian Jakarta]], jurusan sinematografi. <ref name="seno g"> {{id}} http://www.tamanismailmarzuki.com/tokoh/seno.html.</ref>
 
Kalau sekarang ia jadi sastrawan, sebetulnya bukan itu mulanya. Tapi mau jadi seniman. Seniman yang dia lihat tadinya bukan karya, tetapi [[Rendra]] yang santai, bisa bicara, hura-hura, nyentrik, rambut boleh gondrong.
Sampai saat ini Seno telah menghasilkan puluhan cerpen yang dimuat di beberapa media massa. Cerpennya Pelajaran Mengarang terpilih sebagai cerpen terbaik Kompas 1993. Buku kumpulan cerpennya, antara lain: [[Manusia Kamar]] (1988), [[Penembak Misterius]] (1993), [[Saksi Mata]] (l994), [[Dilarang Menyanyi di Kamar Mandi]] (1995), [[Sebuah Pertanyaan untuk Cinta]] (1996), [[Iblis Tidak Pernah Mati]] (1999). Karya lain berupa novel [[Matinya Seorang Penari Telanjang]][ (2000). Pada tahun 1987, Seno mendapat [[Sea Write Award]]. Berkat cerpennya Saksi Mata, Seno memperoleh [[Dinny O’Hearn Prize for Literary]], 1997.
 
Kesibukan Seno sekarang adalah membaca, menulis, memotret, jalan-jalan, selain bekerja di Pusat Dokumentasi Jakarta-Jakarta. <ref name="seno g1"> {{id}} http://www.goodreads.com/author/show/512651.Seno_Gumira_Ajidarma.</ref> Juga kini ia membuat komik. Baru saja ia membuat teater.
 
Pengalamannya yang menjadi anekdot yakni kalau dia naik taksi, sopir taksinya mengantuk, maka ia yang menggantikan menyopir. Si sopir disuruhnya tidur.