Surat Batak: Perbedaan revisi

144 bita ditambahkan ,  7 tahun yang lalu
=== ''Anak ni surat'' ===
 
''Anak ni surat'' dalam aksara batakBatak adalah komponen fonetis yang disisipkan dalam ''ina ni surat'' (yang juga disebut tanda diakritik) yang berfungsi untuk mengubah pengucapan/lafal dari ''ina ni surat''. Tanda diakritik tersebut dapat berupa tanda [[vokal (linguistik)|vokalisasi]], [[konsonan nasal|nasalisasi]], atau [[frikatif]]. ''Anak ni surat'' ini terdiri dari:
* Bunyi {{IPA|[e]}} (''hatadingan'')
* Bunyi {{IPA|[ŋ]}} (''paminggil'')
* Bunyi {{IPA|[o]}} (''sihora'')
* ''Pangolat'' (tanda untuk menghilangkan bunyi {{IPA|[a]}} pada ''ina ni surat'')
 
Nama-nama tanda diakritis di atas hanya berlaku untuk bahasa Batak Toba. Dalam bahasa-bahasa Batak lainnya terdapat sejumlah variasi nama ina ni surat. Misalnya Pangolet dalam bahasa Karo dinamakan "penengen".
 
Seperti halnya ''ina ni surat'', ''anak ni surat'' dalam aksara Batak juga disusun menurut tradisi mereka sendiri, yaitu: {{IPA|[e]}}, {{IPA|[i]}}, {{IPA|[o]}}, {{IPA|[u]}}, {{IPA|[ŋ]}}, {{IPA|[x]}}. Tanda diakritik juga memiliki varian bentuk antara suatu daerah dengan daerah lainnya yang menggunakan aksara yang sama. Di bawah ini disajikan contoh penggunaan tanda diakritik dengan huruf Ka, dan varian tanda ''pangolat''.
| align="center" style="font-size:120%;"| kah
| colspan="2" bgcolor="white"|[[Berkas:Batak Kah.png|40px|center|link=|alt=Kah]]
| bgcolor="white"|[[Berkas:Batak Kah.png|40px|center|link=|alt=Kah]]
| colspan="2"|
| bgcolor="white"|[[Berkas:Batak Kah (Simalungun).png|40px|center|link=|alt=Kah]]
29

suntingan