Buka menu utama

Perubahan

tidak ada ringkasan suntingan
'''Pembakaran buku dan penguburan ahli''' ({{lang-zh|t=焚書坑儒|s=焚书坑儒|p=Fénshū Kēngrú|first=t}}) adalah istilah yang merujuk kepada serangkaian peristiwa yang berlangsung antaradari tahun 213 hingga 206 SM di [[Dinasti Qin]] [[Cina Kuno]]. Pada masa tersebut, [[Seratus Aliran Pemikiran]] dihabisi: [[legalisme (filsafat Cina)|legalisme]] berhasil bertahan. Salah satu efek samping dari peristiwa ini adalah marginalisasi mazhab pemikiran [[Mozi]] dan bertahannya pemikiran [[Konfusius]].
 
Menurut [[Catatan Sejarah Agung]], setelah [[Qin Shi Huang]] berhasil menyatukan Cina, kanselirnya [[Li Si]] mengusulkan agar diskursus intelektual dihabisi agar pemikiran politik dapat disatukan. Usulan ini didukung oleh tuduhan bahwa kaum [[intelligentsia]] melontarkan pembangkangan melalui [[libel]].