Buka menu utama

Perubahan

12 bita ditambahkan ,  7 tahun yang lalu
k
tidak ada ringkasan suntingan
Berikut ini adalah sejarah [[Uni Soviet]] hingga [[pembubaran Uni Soviet|pembubarannya]] pada bulan [[Desember]] [[1991]].
 
== Munculnya Gorbachev ==
Meskipun pembaruan di [[Uni Soviet]] terhalang antara [[1969]]–[[1982]], suatu peralihan generasi memberikan momentum baru untuk pembaruan itu. Perubahan-perubahan dalam hubungan dengan [[Amerika Serikat]] mungkin juga merupakan pendorong bagi pembaruan. Sementara [[Jimmy Carter]] secara resmi mengakhiri kebijakan [[Détente]] setelah [[Perang Soviet Afganistan|campur tangan Soviet di Afganistan]], ketegangan-ketegangan antara Timur dan Barat pada masa jabatan pertama [[Presiden Amerika Serikat|Presiden]] AS [[Ronald Reagan]] ([[1981]]–[[1985]]) meningkat ke level yang baru yang tidak pernah terjadi sejak [[krisis misil Kuba]] [[1962]].
 
Setelah kemacetan selama bertahun-tahun, ‘’apparatchik’’''apparatchik'' Komuniskomunis muda yang “berpikiranberpikiran baru”baru mulai muncul. Setelah kematian [[Konstantin Chernenko]] yang lanjut usia, Politbiro mengangkat [[Mikhail Gorbachev]] sebagai [[Sekretaris Jenderal]] Uni Soviet pada [[Maret]] [[1985]], menandai bangkitnya generasi kepemimpinan yang baru. Di bawah Gorbachev, yang relatif masih muda, para teknokrat yang berorientasi pembaruan, yang telah memulai kariernya pada puncak "de-Stalinisasi" di bawah [[Nikita Khrushchev]] (1953-1964), dengan segera mengonsolidasikan kekuasaan di ling [[Partai Komunis Uni Soviet|PKUS]], memberikan momentum baru untuk liberalisasi politik dan ekonomi, dan dorongan untuk mengembangkan hubungan-hubungan yang lebih hangat dan perdagangan dengan Barat.
 
Pada saat Gorbachev memperkenalkan proses yang akan menyebabkan runtuhnya ekonomi komando administrative Soviet melalui program-programnya: ''[[glasnost]]'' (keterbukaan politik), ''[[perestroika]]'' (restrukturisasi ekonomi), dan ''[[uskoreniye]]'' (percepatan pembangunan ekonomi), ekonomi Soviet menderita karena [[inflasi]] tersembunyi dan kekurangan pasokan yang terjadi di mana-mana yang diperparah oleh semakin meningkatnya [[pasar gelap]] yang terbuka yang menggerogoti ekonomi resmi. Selain itu, biaya status sebagai negara adikuasa –militer, [[KGB]], subsidi bagi negara-negara klien –sudah sangat berlebih-lebihan, melampaui ekonomi Soviet. Gelombang baru industrialisasi yang didasarkan pada teknologi informasi telah membuat Uni Soviet kelabakan mencari teknologi barat dan kredit untuk mengatasi keterbelakangannya yang kian menjadi-jadi.
7.286

suntingan