Damanik: Perbedaan revisi

8 bita dihapus ,  10 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
k (←Suntingan 222.124.198.172 (bicara) dikembalikan ke versi terakhir oleh Anashir)
 
Orang Sakti tegak di depan diluar dugaan, tanpa sadar Jagoroha bersujud mohon Paduka sudi berkunjung kerumah Bolon (Istana Raja). Sang Datu menyuruh pergi, Panglima kembali sembari ngeri manusia sakti tidak peduli.
 
 
Raja marah, ayo…. segera pergi harus dibunuh pengganggu negeri, demikianlah hikayat terjadi perang tanding antara Raja vs Manusia sakti, sanggur dibuka, pedang berbunyi, jumpa imbang Raja ingin segera mengakhiri, pasang ilmu jogi, kebatinan mengimbangi Raja nekad melagakan diri akhirnya mangkat di ujung tumbaknya sendiri. Perajurit melarikan diri. Jagorohan memberanikan diri mohon mayat Raja dibawak pergi ibu suri berkabung tujuh hari berkurungdiri duka cita melanda Negeri.
 
Panglima siutus menjemput Pandai Basi beliau menyatakan turut berduka cita atas apa yang terjadi, sangat menyesal tidak dapat turut pergi, perkenankanlah hamba sebagai Pandai Besi.
 
 
Utusan kembali sambil menyesali diri, apa akal bahaya akan melanda negeri, tekad dibulatkan kiranya Ibunda janda turut menjemput manusia sakti.
 
 
Datu Parmata Manunggal dengan rasa pedih bersedia berbakti demi rakyat negeri. Hati terpikat Ibunda Raja juita dikawinkan resmi. Manusia sakti membentuk kerajaan yang dinamai sasuai dengan keadaan tempat ia berkemah di daratan Pulo Holang sebagai pertanda sejarah kemenangan di arena pertarungan dinamai Siattar, lalu dinobatkan sebagai Ra-ja Siattar atas mupakat Harajan ex Kerajaan Jumorlang.
 
 
Rja Siattar pada Kerajaan Siattar kemudian diketahui namanya Raja Namartuah marga Damanik.
 
 
Dalam paduan Legenda ternyata Raja Jumorlang adalah keturunan dari nenek yang bermargakan Damanik yang serupa marga keturunan dari Raja Namartuah dari marga Damanik.
 
 
Sebelum kejadian pertarungan antara dua yang bersaudara ini diketahiu oleh masyarakat bahwa penguasa daerah seanteronya adalah wilayah Kerajaan Jumorlang kemudian berganti menjadi Kerajaan Siattar. Menurut Legenda dan fakta hidup dari peradapan kedua-duanya juga adalah keturunan dari raja Nagur nenek yang bermarga Damanik.
 
 
'''Lintasan Legenda'''
Dari fakta sejarah menurut peradapan Simalungun dapat disimpulkan bahwa orang yang berketepatan sebagai Raja di wilayah masing-masing ternyata berasal dari satu keturunan Nenek moyang yang tiba di Batubara. Namun julukan Damanik (kependekan dari Datu parmanik-manik = Damanik) nama julukan tersebut menjadi marga bagi generasi. Pada satu generasi yang sama muncul 3 (tiga) orang bersaudara berketepatan sama-sama Raja di wilayah masing-masing, terdiri dari :
 
 
1. Raja Namartuah (Raja Siattar) dari jenis Marga Damanik Bariba anak keturunan Marahsilu (Raja Nagur yang terakhir).
21. Raja JumorlangNamartuah (KerajaanRaja JumorlangSiattar) dari jenis Marga Damanik (Bah Bolag)Bariba anak dariketurunan sorotiluMarahsilu (KerajaanRaja Nagur yang Manakasianterakhir).
 
3. Timoraja Damanik Nagur, sanak keluarga dari Raja-raja Nagur terdahulu.
2. Raja Jumorlang (Kerajaan Jumorlang) dari jenis Marga Damanik (Bah Bolag) anak dari sorotilu (Kerajaan Manakasian).
 
3. Timoraja Damanik Nagur, sanak keluarga dari Raja-raja Nagur terdahulu.
 
 
Dari 3 (tiga) jenis anak keturunan marga Damanik dalam peradaban untuk mengetahui dari antaranya siapa yang tertua, yang tengah dan yang bungsu, tidak terlihat lagi sebagai tanda-tanda pertalian dalam kekeluargaan tarombou. Tetapi dari sudut hubungan persaudaraan satu sama lain masih terdapat satu ketentuan dalam sebutan sebagai berikut : Damanik Bariba terhadap Damanik Bah Bolag, sering disebut Ompung (pengertian opung dalam istilah ini bukan seperti cucu terhadap nenek tetapi satu istilah menghormati kedudukan (=pasangapkon bahasa Simalungun). Terhadap Damanik Nagur disebut abang kepada yang tertua atau Bapak, timbal-balik artinya Damanik Nagur juga demikian halnya terhadap Damanik Bariba. Damanik Bah Bolag dan Damanik Nagur terhadap Damanik Bariba dipanggil Tuan tatapi Damanik Nagur juga dapat menyebut Abang kepada yang sebaya atau Bapak kepada yang tertua, umumnya dipanggilkan Tuan.
 
 
Jenis marga Damanik Bariba terdiri dari kelahiran 2(dua) orang Ibu dengan satu Bapak bernama Raja na – Martuah isteri pertama Puang Bolon si Bou Napuan di pematang Sipolha memperanakkan Raja Uluan Damanik dalam tingkatan kelahiran yang tertua (Tuan Kaha). Isteri kedua ialah janda almarhum Raja Jumorlang, Bou Saragih Silappuyang Puang Bolon di Pematang Siattar memperanakkan Raja Namarangis Damanik dalam tingkatan kelahiran anggini par tubuh (adik dalam tingkat kelahiran).
 
 
Dalam tarombo sering disebut Damanik Bariba yang berkediaman di Pamatang Sipolha Kaha ni partubuh, anggini harajaan. “Damanik Bariba” yang berkediaman di Pamatang Siantar menjadi pewaris mahkota kerajaan siattar. Dari perkawinan Puang Bolon Bou Saragih dari Raja Jumorlang memperanakkan seorang laki-laki, dibawak serta dalam perkawinan kedua kepada Raja Namartuah (Raja Siattar) dikenal, sesuai dengan jabatannya disebut Bah Bolag, nama Ariurung gelar Oppu Barita.
 
 
Hubungan pertalian antara Damanik di Pamatang Sipolha kepada Bah bolag, panggilan Ompung sebagai penghormatan, sebaliknya Damanik Bah Bolak kepada Damanik Bariba dari pamatang Sipolha panggilannya abang atau Ompung (dipanggil abang karena satu Ibu lain Bapak dan Ompung adalah panggilan penghormatan = pasangaphon).
 
 
Damanik Bariba dan Damanik Bah Bolag terhadap Damanik Nagur, kalau sebaya dipanggil Abang, yang tertua dipanggil Bapak (Apa), sebaliknya Damanik Nagur kepada Damanik Bariba dipanggilkan Tuan dan Damanik Bah Bolag dipanggil Abang kalau sebaya, yang lebih tua dipanggil Bapak.
 
 
Menurut Legenda keturunan damanik Nenek moyang yang pertama disebut Bariba suatu pertanda dating dari seberang lautan (=bariba). Dari antara ketiga anak keturunan generasi penerus, salah seorang tetap memakai marga yang pertama, sedangkan dua orang anak lainnya yang sama-sama munculpada masa yang bersmaan (sama derajat kelahirannya) memakai marga Damanik Bah Bolag sesuai dari jabatan yang dipangkunya yaitu anak keturunan dari Raja Jumorlang Damanik, sedangkan Damanik Nagur menyatakan dirinya anak keturunan generasi penerus dari keluarga Raja-raja Nagur yang pernah berkuasa ebagai Raja Nagur abtara tahun 500 – 1290 M.
 
 
Generasi penerus dari marga Damanik dalam tarombo diketahui menurut panggilan masing-masing menurut tempat, nama julukan dalam kemargaan diuraikan sebagai berikut :
 
 
'''DAMANIK''' :
 
1. Damanik Bariba anak keturunan Raja Namartuah Raja Siattar Pertama
 
3. Damanik Nagur anak keturunan dari rangka keluarga Raja-raja Nagur terdahulu.
 
'''Damanik Bariba''':
 
1. 1. Anak keturunan Raja Uluan, Pamatang Sipolha di negeri Sijambur – Ajibata dan sebagainya.
 
1. 2. Anak keturunan Raja Namaringis Raja Siattar di Pematang Siantar, Marihat,
 
 
5. Anak keturunan Parbapaan di Pulau Raja Damanik – Simargolong).
 
 
'''Damanik Bah Bolag''':
 
1. Anak keturunan Raja Jumorlang diberi nama Ariurung Oppu Barita jabatan Bah Bolag (penguasa lautan) menjadi marga Damanik (Bah Bolag) berada di sekitar Pamatang Siantar.
 
 
'''Damanik Nagur''' :
 
1. Anak keturunan Damanik Nagur, Damanik Usang, Damanik Sola, Damanik Rappogos, Damanik Melayu, Damanik Bayu, Damanik Sarasa, Damanik Rih d.l.l.
 
Jenis Marga Damanik Nagur tersebut diatas pada umumnya berada di Pamatang Raya/Raya Kahean dan sekitarnya.
 
Mengenai kedudukan dalam tingkatan kelahiran masih dapat jelas ialah kerangka keluarga Damanik Bariba, sedangkan bagi Damanik Nagur dan Damanik Bah Bolag masih memerlukan waktu untuk mengumpulkan bahan sebagai fakta peradapan yang sangat berguna bagi generasi penerus.
 
 
'''Kaitan legenda dalam Sejarah'''
Sang Puanglima hilang raib di Bukit Kuba akhirnya menghilang dari pandangan musuh – Sang Puanglima berhasil menyelamatkan diri melintasi hutan Asahan tembus ke Negeri Uluan Sionggung.
 
Beliau menyamar dengan nama Raja Manualang dikenal sebagai manusia sakti. Dari Uluan meneruskan pengembaraannya tiba di Negeri Sipolha. Akhirnya berhasil menjadi pimpinan Negeri dengan nama Kerajaan Sipolha, dikenal dengan nama Datu Parmata Mamunjung. Kemudian pergi mengembara dan berhasil menduduki Kerajaan Siattar dalam legenda “Partodas ni Raja Jumorlang” dengan nama Raja Namartuah gelar Puanglima Parmata Tunggal, alias Raja Manualang, alias Datu Parmata Mamunjung, alias Datu Parmata Manunggal, alias Datu Partiga-tiga Sihapunjung. http://halibitonganomtatok.wordpress.com/2011/01/07/788/
 
http://halibitonganomtatok.wordpress.com/2011/01/07/788/
 
 
 
Kerajaan tersebut adalah:
 
1. Siantar (menandatangani surat tunduk pada belanda tanggal 23 Oktober 1889, SK No.25)
 
2. Panei (Januari 1904, SK No.6)
3. Dolok Silou
 
4. Tanoh Djawa (8 Juni 1891, SK No.21)
3. Dolok Silou
 
4. Tanoh Djawa (8 Juni 1891, SK No.21)
 
Sedangkan Partuanan (dipimpin oleh seseorang yang bergelar "tuan") tersebut terdiri atas:
 
DENGAN KORT VERKLARING, 16 OKTOBER 1907, BELANDA MEMBAGI KERAJAAN SIANTAR MENJADI 37 PERBAPAAN dan tuan SAUADIM, DAMANIK KE XV, PERBAPAAN DARI BANDAR diangkat BELANDA MENJADI RAJA SIANTAR yang berakhir sampai tahun Revolusi Simalungun 1946.
 
 
3. SURAT IKRAR
Pengguna anonim