Catatan Sejarawan Agung: Perbedaan revisi