Pertapaan: Perbedaan revisi

78 bita ditambahkan ,  15 tahun yang lalu
k
rapikan
({{rapikan}})
k (rapikan)
'''Tapa''' berasal dari akar kata ''tap'' yang berarti [[energi]]. Tapa dimaksudkan adalah mengendalikan energi agar terpusat sehingga dapat digunakan untuk suatu tujuan.
{{rapikan}}
 
'''Tapa''' berasal dari akar kata tap berarti energi. Tapa dimaksudkan adalah mengendalikan energi agar terpusat sehingga dapat digunakan untuk suatu tujuan. Contoh dalam ajaran [[Hindu]], [[Tuhan]] melakukan tapa untuk melakukan penciptaan [[semesta]]. Dalam ajaran Hindu yang berhubungan dengan kehidupan, [[manusia]] melakukan tapa untuk mengendalikan energi dalam dirinya. Dalam hal ini tapa digunakan sebagai cara memusatkan energi diri untuk kembali kepada Tuhan (''[[moksa]]''). Bagaimanapun, untuk mencapai tiga tahapan ''moksa'' (terserap ke dalam kesadaran Tuhan dengan meninggalkan badan ''wadag'', terserap ke dalam kesadaran tuhan dengan meninggalkan abu jasmani, dan terserap ke dalam kesadaran Tuhan dengan tanpa meninggalkan apa-apa) membutuhkan energi yang besar. Apalagi untuk mencapai ''[[jiwanmukti]]'' (jiwa sadar dalam kesadaran Tuhan), hal ini membutuhkan sirkulasi imbang energi tubuh dengan energi semesta sehingga wujud diri dapat selalu dipertahankan.
 
[[Kategori:Hindu]]
 
{{hindu-stub}}
52.109

suntingan