Basil dari Kaisarea: Perbedaan revisi

576 bita ditambahkan ,  9 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
 
Karena kecerdasannya sebagai guru retorika, ia menjadi sombong.<ref name="Riwayat"/> Setelah saudara perempuannya mengingatkan dia mengenai kesombongannya, ia bertobat dan [[baptis|dibaptiskan]].<ref name="Riwayat"/> Setelah itu, ia meninggalkan pekerjaannya sebagai guru retorika dan melakukan perjalanan ke [[Mesir]], [[Siria]] dan [[Palestina]] untuk belajar kehidupan bertapa.<ref name="Riwayat"/> Kemudian, ia kembali ke negerinya dan membagi-bagikan kekayaannya pada orang miskin karena merasa tertarik dengan kehidupan para pertapa.<ref name="Riwayat"/> Ia lalu pergi ke tempat yang sunyi di [[Pontus]] dan mengajar di sana.<ref name="Riwayat"/> Dalam khotbah-khotbahnya, ia selalu menegaskan prinsip-prinsip sosial.<ref name="Riwayat"/> Ia berpendapat bahwa semua orang diciptakan [[Allah]] dan dikasihi Allah.<ref name="Riwayat"/> Oleh karena itu, semua orang pada dasarnya sama dan memiliki martabat yang sama.<ref name="Riwayat"/>
 
Pada tahun [[364]], ia diangkat menjadi seorang [[presbiter]] di [[Kaisarea]] dan ditahbiskan menjadi [[uskup]] di tempat yang sama pada tahun [[370]].<ref name="Riwayat"/> Pada masa ini, Basil terus berjuang untuk melawan [[Arianisme]] yang mencoba mengambil alih Kappadokia sebagai salah satu dari wilayah mereka.<ref name="Riwayat"/>
 
Ia meninggal pada tahun [[379]].<ref name="Riwayat"/> Salah satu peninggalannya bagi [[Gereja Timur]] adalah liturgi yang masih dipergunakan oleh [[Chrysostomus]].<ref name="Riwayat"/>
 
==Lihat juga==
* [[Protestan]]
* [[Katolik Roma]]
 
== Referensi ==
765

suntingan