Buka menu utama

Perubahan

Tidak ada perubahan ukuran ,  8 tahun yang lalu
* Allah Tritunggal Mahaesa
 
Pengakuan iman rasuli dan pengakuan iman NikeaNicea Konstantinopel pada baris-baris awal mengajarkan iman kepada Allah Tritunggal Mahaesa. Mewarisi ajaran iman Israel: “Dengarlah, hai Israel, Allah itu esa”, iman Katolik berdasarkan ajaran rasul-rasul dan Kitab Suci mengenal adanya hubungan (relasi) tiga oknum atau pribadi dalam keesaan Allah. Dari permulaan Kitab Suci, yaitu Kitab Kejadian, sudah ditampilkan gambaran awal mengenai relasi tritunggal, yaitu Allah sebagai sumber semua ciptaan, yang mencipta dengan sabda, dan yang sebagai Roh melayang-layang (Kej 1). Dari peristiwa Yesus Kristus selanjutnya terungkap bahwa sumber semua ciptaan itu adalah Bapa, sabda itu Putera, dan Roh Kudus adalah Roh keduanya. Pemahaman akan Bapa hanya niscaya karena Putera dan Roh Kudus. Putera hanya niscaya karena Bapa dan RohNya. Roh Kudus dikatakan berasal dari Bapa dan adalah Roh Kristus juga. Orang Katolik dibaptis “dalam nama Bapa, dan Putera dan Roh Kudus” dan diutus untuk mewartakan iman “dalam nama Bapa, dan Putera dan Roh Kudus”. Maka segala sesuatu dalam hidup orang Katolik, diungkapkan dengan tanda salib, diresapi oleh iman akan kehadiran dan karya Allah Tritunggal yang esa: “Bapa dan Putera dan Roh Kudus”. Ajaran Kredo Athanasius menyatakan: “Bapa adalah Allah, Putera adalah Allah, Roh Kudus adalah Allah, tetapi tidak ada tiga Allah melainkan hanya satu Allah yang esa” (J.N.D. Kelly, 1964, ''The Athanasian Creed''. Harper and Row). Allah Tritunggal Mahaesa ini merupakan misteri terbesar dalam iman Katolik yang diusahakan direnungkan dan dijelaskan dengan teologi. (Lihat Katekismus Gereja Katolik no.238-267).
 
Pengakuan iman menyatakan “Percaya akan Allah, Bapa yang Mahakuasa, Pencipta langit dan bumi” – “yang kelihatan maupun tidak kelihatan”. Teologi berusaha menjelaskan pokok iman itu baik melalui teologi kodrati yang menekankan peran akal budi, maupun teologi adikodrati yang menekankan peran wahyu ilahi dengan bukti-bukti alkitabiah (lih Katekismus Gereja Katolik no. 198-421). Sepanjang tahun 1999 Paus Yohanes Paulus mengajak umat merenungkan Allah Bapa melalui acara audiensi umum yang dilakukannya setiap hari Rabu dalam rangka menyambut milenium baru.
90

suntingan