Buka menu utama

Perubahan

199 bita ditambahkan, 8 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
'''''Diospyros''''' adalah salah satu [[marga]] anggota suku eboni-ebonian atau [[Ebenaceae]]. Anggotanya di seluruh dunia mencakup sekitar 450-500 [[spesies|jenis]] [[pohon]] dan [[perdu]] [[tumbuhan hijau abadi|hijau abadi]] atau [[tumbuhan peluruh|peluruh]]. Kebanyakan tumbuhan ini berasal dari daerah [[tropis]], dan hanya beberapa jenis yang tumbuh di daerah beriklim sedang.
 
''Diospyros'' berasal dari dua patah kata [[bahasa Yunani]]: ''deion'' yang berarti "dewa" dan ''pyros'', "buah", sehingga berarti "buah para dewa".
Marga ini mencakup banyak spesies yang memiliki nilai komersial, baik untuk buahnya yang dapat dimakan (misalnya [[kesemek]] atau [[bisbul]]) maupun untuk kayunya yang berkualitas tinggi, terutama kayu [[eboni]] atau kayu hitam. [[Teras kayu]] (hati kayu) ''Diospyros'' biasanya keras dan berwarna gelap (hitam), sehingga di banyak daerah di Indonesia dinamai sebagai ''kayu [[arang]]''. Dua di antara yang paling terkenal adalah kayu [[eboni hitam]] (''D. ebenum'' dan beberapa spesies lainnya) dan kayu eboni bergaris alias [[kayu hitam sulawesi]] (''D. celebica'').
 
Marga ini mencakup banyak spesiesjenis yang memiliki nilai komersial, baik untuk buahnya[[buah]]nya yang dapat dimakan (misalnya [[kesemek]] ataudan [[bisbul]]) maupun untuk kayunya[[kayu]]nya yang berkualitas tinggi, terutama kayu [[eboni]] atau kayu hitam. [[Teras kayu]] (hati kayu) ''Diospyros'' biasanya keras dan berwarna gelap (hitam), sehingga di banyak daerah di Indonesia dinamai sebagai ''kayu [[arang]]''. Dua di antara yang paling terkenal adalah kayu [[eboni hitam]] (''D. ebenum'' dan beberapa spesies lainnya) dan kayu eboni bergaris alias [[kayu hitam sulawesi]] (''D. celebica'').
 
== Pemerian ==
[[Pohon]], perdu atau semak, biasanya dioesisberumah dua (''dioecious'',) berumahtetapi dua)ada danyang kadang-kadangberumah monoesistunggal, dengan percabangan [[monopodial]], serta biasanya tanpa [[banir]] (akar papan). Kulit batang hitam atau kehitaman di luar, keras dan agak rapuh, dengan permukaan retak-retak, beralur atau bahkan memecah, jarang licin; di bagian dalam berwarna pucat. [[Pepagan]] dan [[kayu gubal]] ''sering berubah menguning bila kena udara'', sehingga dapat membantu identifikasi. Kayu terasTeras kayu ''berwarna hitam, atau hitam berbelang merah muda atau coklat pucat, atau coklat gelap kehitaman''.
 
TanpaDaun tanpa daun penumpu (''stipulestipula''). Daun tunggal, bertepi rata, terletak berseling (''alternate'') dalam dua deretan, bertulang menyirip, sering dengan bintik-bintik kelenjar yang tersebar jarang di lembaran daunnya. Tulang daun utama sering melekuk menjadi alur di tengah daun.
 
[[Perbungaan]] tersusun dalam malai di ketiak, kadang-kadang [[kauliflori]]keluar dari batang (''cauliflorous'') atau [[ramiflori]]cabang (''ramiflorous''), yang betina kerap tereduksi menjadi bunga tunggal. Bunga berkelamin satutunggal, kadang-kadang ada pula yang berkelamin ganda, berbilangan 3-5 (jarang 8). [[Kelopak bunga]] menetap (tidak rontok), membesar, dan seringkali mengeras nantinya, menutupi pangkal buah. Mahkota bunga menyatu di pangkal, membentuk tabung pendek. Buah seringkali berdaging, yang kadangkala beracunbe[[racun]], menyungkup 1-16 butir biji yang kurang lebih serupa baji dan tersusun konsentris.
 
== Spesies ==
[[Berkas:Persimmon-oliv2.jpg|thumb|220px|[[Kesemek]] dari Jepang]]
* ''D. australis'', dari pantai timur [[Australia]].
* ''D. bantamensis'', menyebar di [[SumatraSumatera]], [[Jawa]] dan [[Borneo]].
* ''D. blancoi'', sering disebut dengan nama yang tidak sah: ''D. discolor'', '''[[bisbul]]''' atau ''mabolo''. Asal dari [[Filipina]].
* ''D. borneensis''. [[Tiongkok]], [[Thailand]], [[Semenanjung Malaya]], SumatraSumatera dan Borneo.
* ''D. buxifolia''; '''[[ki merak]]''', ''rangkemi'' atau ''meribu''. Dari [[India]], [[Indochina]], Thailand, Kepulauan [[Nusantara]] sampai dengan [[Papua]].
* ''D. canaliculata'' (sinonim: ''D. cauliflora'', ''D. xanthochlamys''). India, [[Burma]], Indochina, Thailand dan Kepulauan Nusantara. Buah digunakan sebagai [[ubar]] (pewarna) jala dan pakaian.
* ''D. celebica'', '''[[kayu- hitam Sulawesisulawesi]]'''. [[Endemik]] [[Sulawesi]], dan terancam kepunahan.
* ''D. confertiflora'', '''nyangit toan'''. Thailand, Semenanjung Malaya, SumatraSumatera, [[Bangka]] dan Borneo. Di [[hutan gambut]], [[hutan kerangas]] dan [[hutan pegunungan bawah]] sampai ketinggian 1250 m dpl.
* ''D. digyna'' (sinonim: ''D. nigra'', ''D. ebenaster''). '''Sawo hitam''', ''Black Persimmon, Black Sapote, zapote negro''. Asal diperkirakan dari [[Meksiko]] dan [[Guatemala]], dan pada abad pertengahan dibawa penjajah [[Spanyol]] ke Filipina, yang kemudian menyebar ke Sulawesi dan [[Maluku]]. Buahnya memiliki kulit hijau, yang menjadi hitam jika telah masak. Daging buahnya kecoklatan dan manis, dimakan segar atau dijadikan minuman dan kue-kue.
* ''D. durionoides'', '''kayu- arang durian'''. Endemik Borneo.
* ''D. ebenum'' (sinonim: ''D. hebecarpa''). '''[[Eboni''']] ‘asli’sejati, eboni India, kayu Asia tropis yang banyak digunakan untuk mebel.
* ''D. fasciculosa'', Australia.
* ''D. insularis'', '''kayu- hitam Papuapapua'''.
* ''D. kaki'', '''[[kesemek]]'''. Spesies ini paling banyak dibudidayakan dan terkenal akan buahnya.
* ''D. kurzii'', '''''Marblewood, Andaman Marble'''''. Menyebar mulai dari Burma, Thailand, [[Andaman]] dan [[Nikobar]], Semenanjung Malaya, Borneo, Filipina, dan Maluku. Kayunya yang keputihan digunakan dalam konstruksi ringan dan perkakas rumah.
29.809

suntingan