Injo dari Joseon: Perbedaan revisi

12 bita ditambahkan ,  9 tahun yang lalu
 
== Kudeta tahun 1623 ==
Meskipun [[Gwanghaegun dari Joseon]] (光海君 ,광해군) merupakan seorang administrator yang sukses dan seorang diplomat yang hebat, ia secara garis besar tidak didukung oleh banyak politisi, para sarjana dan aristokrat karena ia bukan kelahiran pertama dan hanyalah putra seorang selir. Fraksi Utara Besar mecoba untuk menginjak opini-opini tersebut, menekan fraksi Utara Kecil dan membunuh Pangeran Imhae (臨海君 ,임해군), putra tertua Seonjo, dan Pangeran Besar Yeongchang (永昌大君 ,영창대군), anak ratu. Bukan rencana Gwanghaegun untuk menjaga tahtanya; ia sebenarnya mencoba untuk membawa fraksi kecil ke pemerintah, yang dicegah oleh fraksi Utara Besar seperti [[Jeong In-hong]] dan [[Yi Icheom]]. Aksi-aksi tersebut bahkan membuat Gwanghaegun menjadi lebih tidak populer lagi di mata aristokrat yang kaya dan akhirnya mereka mulai merencanakan pemberontakan.
 
Di tahun 1623, fraksi Barat yang ultra-konservatif [[Kim Ja-jeom]], [[Kim Ryu]], [[Yi Gwi]], [[Yi Gwal]] melancarkan sebuah kudeta dan menggulingkan Gwanghaegun, yang dikirim ke pengasingan di [[Pulau Jeju]]. Jeong In-hong dan Yi Yicheom dibunuh, dan tiba-tiba orang-orang Barat menggantikan fraksi Utara Besar sebagai fraksi yang memerintah. Fraksi Barat membawa Injo ke istana dan memahkotainya sebagai raja baru Injo; meskipun Injo adalah raja, ia tidak memiliki otoritas apapun karena hampir seluruh kekuasaan berada di tangan fraksi Barat yang menggulingkan Gwanghaegun.
22.976

suntingan