Buka menu utama

Perubahan

2.009 bita ditambahkan, 8 tahun yang lalu
tambahan
}}
Janganlah menunda menuliskan bait-bait, karena perundingan sangatlah tidak diperlukan dan tidak berguna. Orang yang telah menyadari Esensi dari Pikiran dapat berbicara tentang hal itu sekaligus, segera setelah ia berbicara tentang hal itu; dan dia tidak bisa melupakan, bahkan ketika terlibat dalam suatu pertempuran.</blockquote>
 
Namun, para murid berkata satu sama lain bahwa mereka tidak perlu menuliskan gatha, dan yang pasti guru dan kepala bhikhu, yang mulia [[Shenxiu]], akan menjadi Patriak Keenam. Jadi hanya Shenxiu yang menulis gatha untuk Hongren. Sebagai bhikhu kepala, Shenxiu sangat dihormati dan di bawah tekanan besar untuk menghasilkan sebuah gatha yang akan memenuhi syarat dia sebagai patriak berikutnya. Akan tetapi, ia tidak yakin tentang pemahamannya sendiri, dan akhirnya memutuskan untuk menulis puisi secara anonim di dinding pada tengah malam, dan mengumumkan kepemilikannya hanya jika disetujui Hongren.<ref>Watts 1962, pp.111-113</ref> Puisi itu:
 
{{quote|
''Tubuh ini adalah Pohon Bodhi,'' <br />
''Batin ibarat cermin yg ditopang berdiri cemerlang.''<br />
''Gosoklah cermin itu dengan rajin sepanjang waktu,'' <br />
''Jangan biarkan debu kilesa menempel." <br />
}}
 
Ketika para murid melihat gatha tersebut di dinding, ada sebuah kehebohan besar. Ketika Hongren melihat hal itu, dia mengatakan kepada mereka, "praktik menurut gatha ini, kamu tidak akan jatuh ke dalam alam yang jahat, dan kamu akan menerima manfaat besar. Nyalakan dupa dan hormati gatha ini, lafalkan dan kamu akan melihat sifat dasar dirimu sendiri. Semua murid memuji dan menghafalkan gatha tersebut.
 
Namun, secara diam-diam, Hongren berkata kepada Shenxiu, "kamu telah tiba di pintu gerbang, tetapi belum masuki gerbang itu. Dengan tingkat pemahamanmu, kamu masih tidak tahu apa itu pikiran pencerahan tertinggi. Setelah mendengar kata-kata saya, kamu harus segera mengenali pikiran murni, sifat dasarnya, yang belum lahir dan yang terus menerus. Setiap saat, lihatlah dengan jelas dalam setiap pemikiran, dengan pikiran yang bebas dari segala rintangan. Dalam Satu Realita, semuanya adalah nyata, dan semua fenomena yang ada adalah sama adanya."
 
Hongren bertanya kepada Shenxiu untuk membuat gatha lain yang menunjukkan tentang pemahaman yang sesungguhnya. Shenxiu berusaha keras tetapi tidak mampu membuat dengan ayat lain.
88

suntingan