Kerajaan Panjalu Ciamis: Perbedaan revisi

55 bita dihapus ,  9 tahun yang lalu
[[Berkas:Prabu Siliwangi.jpeg|thumb|left|Prabu Siliwangi]]
 
[[Kemaharajaan Sunda]] adalah suatu kerajaan yang merupakan penyatuan dua kerajaan besar di Tanah Sunda yang saling terkait erat, yaitu [[Kerajaan Sunda]] yang didirikan Maharaja Tarusbawa (669-723) dan terletak di sebelah barat Sungai Citarum serta [[Kerajaan Galuh]] yang didirikan Sang Wretikandayun (670-702) dan terletak di sebelah timur Sungai Citarum. Kerajaan Sunda dan Galuh adalah pecahan dari [[Kerajaan Tarumanagara]](358-669), kemudian kedua kerajaan tersebut dipersatukan kembali dibawah satu mahkota Maharaja Sunda oleh cicit Wretikandayun bernama [[Sanjaya]] (723-732).
 
Putera Sena atau Bratasenawa (709-716) Raja Galuh ketiga ini sebelumnya bergelar Rakeyan Jamri dan setelah menjadi menantu Maharaja Sunda Tarusbawa diangkat menjadi penguasa Kerajaan Sunda bergelar Sang Harisdarma. Sang Harisdarma setelah berhasil menyatukan Galuh dengan Sunda bergelar Sanjaya. Sunda dan Galuh sebelumnya adalah pecahan dari [[Kerajaan Tarumanagara]] (358-669).
 
Berdasarkan peninggalan sejarah seperti prasasti dan naskah kuno, ibu kota Kerajaan Sunda berada di daerah yang sekarang menjadi kota [[Bogor]] yaitu Pakwan Pajajaran, sedangkan ibu kota Kerajaan Galuh adalah yang sekarang menjadi kota [[Ciamis]], tepatnya di [[Kawali]]. Namun demikian, banyak sumber peninggalan sejarah yang menyebut perpaduan kedua kerajaan ini dengan nama Kerajaan Sunda saja atau tepatnya Kemaharajaan Sunda dan penduduknya sampai sekarang disebut sebagai orang [[Sunda]].
 
Panjalu adalah salah satu kerajaan daerah yang termasuk dalam kekuasaan Kemaharajaan Sunda karena wilayah Kemaharajaan Sunda sejak masa Sanjaya ([[723]]-[[732]]) sampai dengan [[Sri Baduga Maharaja]] ([[1482-1521]]) adalah seluruh [[Jawa Barat]] termasuk Provinsi [[Banten]] dan [[DKI Jakarta]] serta bagian barat Provinsi [[Jawa Tengah]], yaitu mulai dari [[Ujung Kulon]] di sebelah barat sampai ke Sungai Cipamali (Kali Brebes) dan Sungai Ciserayu (Kali Serayu) di sebelah timur.
780

suntingan