Fernando yang Agung: Perbedaan revisi