Anglo-Saxon: Perbedaan antara revisi

4 bita dihapus ,  9 bulan yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
(Fixed typo)
Tag: VisualEditor Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler Suntingan seluler lanjutan
Tidak ada ringkasan suntingan
Tag: VisualEditor Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler menghapus pranala wiki
Sejarah Anglo-Saxon adalah sejarah identitas budaya. Anglo-Saxon berkembang dari kelompok suku yang berbeda dalam hubungan adopsi orang-orang [[kristen]], dan merupakan bagian integral dari pembentukan berbagai kerajaan. Terancam oleh invasi Danishin yang meluas dan pendudukan militer di Inggris timur, suku ini berdiri kembali dan mendominasi sampai akhir Kekaisaran Norman. Peradaban Anglo-Saxon dapat terlihat dalam budaya arsitektur bangunan, gaya berpakaian, karya yang indah, dan barang-barang peninggalan Anglo-Saxon.
 
Dibalik simbol kemurnian dari lambang-lambang suku ini, ada unsur pengikat kesukuan dan kemuliaan. Kepala suku menyatakan diri mereka sebagai raja yang mengembangkan benteng pertahanan, dan mengidentifikasi peranan dan kerakyatan mereka di dalam [[alkitab]]. Diatas semua itu, sesuai dengan pengamatan [[Helena Hamerowhas]], ''suku lokal dan kerabat jauh'', hal penting dalam hasil budaya sepanjang periode Anglo-Saxon. Efeknya ada di abad ke-21, hal ini berdasar pada penelitian yang diterbitkan pada bulan Maret 2015, bahwa susunan genetik populasi Inggris hari ini menunjukkan perpecahan dalam kepemimpinan dalam suku dari awal periode Anglo-Saxon.
{{geo-stub}}
 
Pengguna anonim