Mediasi: Perbedaan revisi

30 bita ditambahkan ,  4 bulan yang lalu
→‎Jenis Mediasi: menambah pranala
(Memperbaiki ejaan dan menambah pranala dalam)
Tag: VisualEditor Tugas pengguna baru
(→‎Jenis Mediasi: menambah pranala)
Tag: VisualEditor Tugas pengguna baru
 
 
== Jenis Mediasi ==
<ref />3 jenis mediasi menurut filsuf skolastik:
* ''Medium quod''
Yaitu sesuatu yang sendiri diketahui dan dalam mengetahui sesuatu itu, sesuatu yang lain yang diketahui. Contoh yang biasa diberikan untuk mediasi ini adalah premis-premis dalam [[silogisme]]. Pengetahuan tentang premis-premis membawa kita kepada pengetahuan tentang kesimpulan. Contoh lain: lampu merah lampu lalu lintas berwarna merah harus berhenti harus berhenti, jadi kendaraan harus berhenti.
* ''Medium quo''
Yaitu sesuatu yang sendiri tidak disadari tetapi dapat diketahui melalui sesuatu yang lain. Contohnya: lensa kacamata yang kita pakai, kita melihat benda-benda di sekitar kita tetapi kacamata itu sendiri tidak secara langsung kita sadari.
== Perilaku mediator ==
Perilaku yang harus dilakukan oleh mediator:
* ''Problem solving'' atau [[wikt:integrasi|integrasi]], yaitu usaha menemukan jalan keluar “win-win solution”. Salah satu perkiraan mengatakan bahwa mediator akan menerapkan pendekatan ini bila mereka memiliki perhatian yang besar terhadap aspirasi pihak-pihak yang bertikai dan menganggap bahwa jalan keluar menang-menang sangat mungkin dicapai.
* [[Kompensasi (finansial)|Kompensasi]] atau usaha mengajak pihak-pihak yang bertikai supaya membuat konsesi atau mencapai kesepakatan dengan menjanjikan mereka imbalan atau keuntungan. Salah satu perkiraan mengatakan bahwa mediator akan menggunakan strategi ini bila mereka memiliki perhatian yang besar terhadap aspirasi pihak-pihak yang bertikai dan menganggap bahwa jalan keluar menang-menang sulit dicapai.
* Tekanan, yaitu tindakan memaksa pihak-pihak yang bertikai supaya membuat [[konsesi]] atau sepakat dengan memberikan hukuman atau ancaman hukuman. Salah satu perkiraan mengatakan bahwa mediator akan menggunakan strategi ini bila mereka memiliki perhatian yang sedikit terhadap aspirasi pihak-pihak yang bertikai dan menganggap bahwa kesepakatan yang menang-menang sulit dicapai.
29

suntingan