Dinasti Xia: Perbedaan revisi

4 bita dihapus ,  4 bulan yang lalu
Hapus pranala ke "Bijuu": Artikel sudah dihapus.. (🍔)
Tag: Suntingan perangkat seluler Suntingan aplikasi seluler Suntingan aplikasi Android
(Hapus pranala ke "Bijuu": Artikel sudah dihapus.. (🍔))
=== Pertengahan Periode ===
Putra Shǎokāng, Zhù mengantikan kedudukan raja. Ia mengerti ketidak puasan [[suku Yí]] di timur terhadap Dinasti Xià, untuk memperkokoh kekuasaan di timur, ia memindahkan ibu kota dari Yuán (sekarang [[Jǐyuán]], [[provinsi Hénán]]) ke Lǎoqiū (sekarang utara dari [[Kāifēngxiàn]], provinsi Hénán). Ia berkonsentrasi mengembangkan peralatan perang dan perlengkapan prajurit. Ia juga mengutus orang untuk menyerang suku Yí di daerah pesisir pantai timur (sekarang bagian barat [[provinsi Shāndōng]], bagian timur [[provinsi Ānhuī]] dan sekitar [[provinsi Jiāngsū]]). Pada waktu itu, ia juga mendapatkan barang keramat, ''Jiǔwěihú'' (serigala sembilan ekor - Jepang: [[Bijuu]]). Wilayah Dinasti Xià juga pada masa pemerintahan Zhù meluas sampai kedaerah pesisir Dōnghǎi (sekarang Huánghǎi). Selama masa pemerintahan Zhù, boleh dikatakan merupakan masa paling makmur dan maju dari Dinasti Xià. Orang Xià juga sangat menghargai dan menghormati Zhù. Menurut catatan [[Guóyǔ Lǔyǔ]] menganggap Zhù secara keseluruhan mewarisi karier dari Yǔ.
 
Pada masa pemerintahan putra dari Zhù, Huái, [[suku Dōngyí]] dan [[suku Huáxià]] hidup dalam damai. Sembilan suku Yí (Jiǔyí): Quǎnyí, Yúyí, Fāngyí, Huángyí, Báiyí, Chìyí, Xuányí, Fēngyí, dan Yángyí yang tinggal di daerah perairan [[Huáihé]] (Sungai Huai) dan [[Sìshuǐ]] sering datang menyembah dan menyerahkan upeti. Setelah Huái meninggal, digantikan oleh putranya Máng. Setelah Máng meninggal, digantikan oleh putranya Xiè. Selama periode ini, hubungan antara suku Dōngyí dan suku Huáxià terus berkembang. Pada masa pemerintahan Xiè, suku Dōngyí pada umumnya sudah membaur dengan suku Huáxià, maka ia mengalihkan perhatiannya ke barat. Dan pada waktu itu, ia mulai melakukan anugerah tempat dan gelar kepada negara-negara upeti. Dan ini merupakan permulaan dari ''Zhūhóuzhì'' (sistem feodal) Tiongkok beberapa abad kemudian. Setelah Xiè meninggal, putranya [[Bùjiàng]] mengantikan. Bùjiàng sempat beberapa kali memimpin pasukannya menyerang [[Jiǔyuàn]] di barat.