Patung menangis: Perbedaan antara revisi

59 bita ditambahkan ,  9 bulan yang lalu
Perbaikan kata dan menambah pranala dalam
k (menambahkan pranala dalam)
(Perbaikan kata dan menambah pranala dalam)
== Hasil penelitian ==
 
Ada juga ilmuwan yang tertarik terhadap fenomena supernatural ini dan melakukan penelitian. Sebuah penelitian yang terkenal baru-baru ini adalah penelitian terhadap patung [[Yesus]] di Kota [[Cochabamba|Cochabumba]], [[Bolivia]]. Ahli ilmu jiwa dan saraf, yakni Profesor Ricardo Castanon mengadakan penelitian terhadap fenomena ini. Ricardo pernah menghabiskan selama bertahun-tahun waktunya melakukan penelitian dan survei terhadap saksi mata yang pernah melihat patung suci meneteskan air mata di berbagai daerah di dunia. Juga pernah meneliti patung [[Maria|Bunda Maria]] di [[Jepang]] yang meneteskan air mata dan darah. Dan ia sendiri juga pernah menyaksikan patung suci di [[Cochabamba|Cochabumba]] meneteskan air mata sekaligus melakukan tes laboratorium. Ia mengambil sampel darah yang mengalir dari mata patung tersebut. Lalu dibawa ke laboratorium genetika di AS, dan hasil tes [[Biologi molekuler|biologi molekul]] membutikan komposisi dalam darah adalah [[Asam deoksiribonukleat|DNA]] manusia. Sampel lainnya dibawa ke laboratorium nasional, [[Australia]] dan terbukti ditemukan hasil yang sama. Bahkan ia juga mengadakan scanpemindaian sesar terhadap patung ini, ia menscanmemindai setiap bagian. Dan hasilnya ditemukan, patung itu tertutup rapat, tidak ada udara apa pun dan berhubungan dengan luar, selain itu juga tidak ditemukan adanya cairan apa pun di dalamnya. Di samping itu, sebuah patung Bunda Maria di [[Tokyo]] juga ditemukan meneteskan air mata. Melalui pengujian kimia didapati, cairan itu adalah komposisi air mata manusia. Para ilmuwan tidak habisbisa mengertimenjelaskan bagaimana terjadinya air mata atau darah ini dan mengapa terjadi.
 
== Amanat ==
Terhadap keajaiban-keajaiban ini, menurut tokoh agama, bahwa itu adalah derita yang dialami [[dewa]] yang welas asih karena dosa-dosa manusia. Menurut mereka, ketika ibunda manusia menangis, itu adalah tangisan untuk anaknya sendiri (tangis bahagia, sedih dan lain-lain). Namun tangisan Bunda Maria di Surga pasti hendak menyampaikan sebuah informasi yang sangat penting. Kantor berita AP melaporkan, seorang warga paroki (kawasan gereja) setempat yang berusia 56 tahun yang menyaksikan sendiri Sang Bunda Maria meneteskan air mata mengatakan, ia yakin bahwa air mata Bunda Maria itu adalah suatu pertanda. Menurutnya, “pemandangan gaib yang langka ini mengisyaratkan bahwa kelak akan terjadi peristiwa besar, misalnya gempa bumi, banjir atau penyakit menular. Dan kami sangat sedih atas hal ini.” Sejumlah besar tokoh agama berpendapat, karena kemerosotan moral manusia dan banyak melakukan kejahatan, apabila tidak menebus sendiri kejahatan-kejahatan ini, maka akan mendapat hukuman. Pemrakarsa komisi penyelidik fakta penindasan agama di [[Tiongkok|China]] yakni Kristiani Li Sixiong yang menetap di AS mengatakan, maksud Tuhan berbuat demikian agar orang-orang yang terlena dalam kesesatan segera sadar. Menurut Li Sixiong, patung bayi menangis, sebenarnya dapat diuraikan kalau Yesus tengah menangis untuk umatnya, sebab banyak sekali umatnya telah melanggar perintah Tuhan. Sehubungan dengan air mata Sang Bunda Suci Maria dan bayi suci, [[Paus Romanus|Paus Roma]] juga memiliki penguraian yang sama. Menurut laporan stasiun radio [[Vatikan|Vatican]], pada Juli 2003 lalu, [[Paus Yohanes Paulus II]] menjabat sebagai duta istimewa uskup agung di ibu kota [[Sisilia|Sicily]], [[Italia]], mewakilinya mengikuti upacara penutupan tahun Bunda Suci Syracuse. Tahun Bunda Suci Syracuse yang diselenggarakan adalah untuk memperingati keajaiban yang terjadi di [[Syracuse, New York|Syracuyse]] pada 50 tahun silam.
 
== Pranala luar ==
56

suntingan