Aksara Bali: Perbedaan revisi

51 bita ditambahkan ,  9 bulan yang lalu
Tag: Suntingan visualeditor-wikitext
</small>
|}
Meski pelafalannya tidak lagi dibedakan, ''śwalalita'' tetap lumrah digunakan dalam berbagai kata karena tata tulis Bali mempertahankan banyak aspek dari ejaan Sanskerta-Kawi. Sebagai contoh, kata ''desa'' tidak ditulis menggunakan aksara ''wrĕṣāstra sa danti'' {{Script/Bali|ᬤᬾᬲ}}. Dalam tata tulis Bali kontemporer, ejaan tersebut dianggap sebagai ejaan kasar atau kurang tepat, karena ''desa'' merupakan kosa kata serapan Sanskerta yang seharusnya dieja sesuai pengucapan Sanskerta aslinya: ''deśa'' {{Script/Bali|ᬤᬾᬰ}}, menggunakan aksara ''śwalalita sa saga'' {{Script/Bali|ᬰ}} alih-alih ''sa danti'' {{Script/Bali|ᬲ}}. Bahasa Bali tidak membedakan pelafalan antara ''sa saga'' dan ''sa danti'', namun ejaan asli yang menggunakan ''sa saga'' tetap dipertahankan dalam penulisan. Pengejaan etimologisberdasarkan akar kata (alih-alih pelafalan kontemporer) ini dikenal sebagai ''pasang pagĕh'', yang salah satu fungsinya adalah untuk membedakan sejumlah [[homofon|kata yang kini bunyinya sama]], misal antara ''pada'' ({{Script/Bali|ᬧᬤ}}, tanah/bumi), ''pāda'' ({{Script/Bali|ᬧᬵᬤ}}, kaki), dan ''padha'' ({{Script/Bali|ᬧᬥ}}, sama), serta antara ''asta'' ({{Script/Bali|ᬳᬲ᭄ᬢ}}, adalah), ''astha'' ({{Script/Bali|ᬳᬲ᭄ᬣ}}, tulang), dan ''aṣṭa'' ({{Script/Bali|ᬅᬱ᭄ᬝ}}, delapan).{{sfn|Medra|1994|pp=44}}{{sfn|Tinggen|1993|pp=7}}{{sfn|Sutjaja|2006|pp=735-739}}
 
==== ''Swara'' ====