Abimanyu: Perbedaan revisi

25 bita ditambahkan ,  2 bulan yang lalu
k
Kutipan di bawah ini diambil dari ''[[Kakawin Bharatayuddha]]'', yang menceritakan pertempuran terakhir Sang Abimanyu.
 
{| class="wikitable" style="border:0; font-size:95%";
|-
|align=center width="50%" bgcolor="#ccccff"|'''Sloka'''||align=center bgcolor="#ccccff"|'''Terjemahan'''
|-
|''Ngkā Sang Dharmasutā təgəgtĕgĕg mulati tingkahi gəlariragĕĕlarira nātha Korawa, āpan tan hana Sang WrəkodaraWrĕkodara Dhanañjaya wənangawĕnanga rumāmpakang gəlargĕlar. Nghing Sang Pārthasutābhimanyu makusāra rumusaka gəlargĕlar mahā dwija, manggəhmanggĕh wruh lingirāng rusak mwang umasuk tuhu i wijili rāddha tan tama''
 
|Pada saat itu [[Yudistira]] tercengang melihat formasi perang Rajapemimpin [[Korawa]] ([[Duryodana]]), sebab [[Bima (Mahabharata)|Bima]] dan [[Arjuna]] tak ada, padahal merekalah yang dapat menghancurkannya. Hanya Puteraputra Arjuna, yaitu Abimanyu yang bersedia merusak formasi yang disusun pendeta [[Drona]] itu. Ia berkata bahwa ia yakin dapat menggempur dan memasuki formasi tersebut, hanya saja ia belum tahu bagaimana cara keluar dari formasi tersebutsana.
 
|-
|''Sāmpun mangkana çighra sāhasa masuk marawaça ri gəlargĕlar mahā dwija. Sang Pārthātmaja çūra sāra rumusuk sakəkəsikasakĕkĕsika linañcaran panah, çirṇa ngwyuha lilang təkaptĕkap Sang Abhimanyu təkatĕka ri kahanan Suyodhana. Ḍang Hyang Droṇa KrəpāpulihKrĕpāpulih karaṇa Sang Kurupati malayū marīnusi.''
 
|Setelah demikian, mereka segera membelah dan menyerang formasi pendeta Drona tersebut dengan dahsyat. Sang Abimanyu merupakan kekuatan yang membinasakan formasi tersebut dengan tembakan panah. Sebagai akibat serangan Abimanyu, formasi tersebut hancur sampai ke pertahanan Duryodana. Dengan ini DonaDrona dan [[Krepa]] mengadakan serangan balasan, sehingga Duryodana dapat melarikan diri dan tidak dikejar lagi.
 
|-
|''Ṇda tan dwālwang i çatru çakti mangaran KrətasutaKrĕtasuta sawatəksawatĕk WrəhadbalaWrĕhadbala. Mwang Satyaçrawa çūra mānta kənakĕna tan panguḍili pinanah linañcaran. Lāwan wīra wiçeshawiçésha putra Kurunātha mati malara kokalan panah. Kyāti ng Korawa wangça Lakshmanakumāra ngaranika kasih Suyodhana.''
 
|Dengan ini tak dapat dimungkiri lagi musuh yang sakti mulai berkurang, seperti KretasutaKertasuta dan keluarga [[Wrehadbala]]. Juga Satyaswara yang berani dan gila bertarung tertembak sebelum dapat menimbulkan kerusakan sedikit pun karena dihujani panah. PuteraPutra Rajapemimpin Korawa yang berani juga gugur setelah ia tertusuk panah. Putera tersebut sangatIa terkenal di antara keluarga Korawa, yaitu [[Laksmanakumara]], yang disayangi [[Duryodana|Suyodhana]].
 
|-
|''Ngkā ta krodha sakorawālana manah panahira lawan açwa sarathi. Tan wāktān tang awak tangan suku gigir ḍaḍa wadana linaksha kinrəpankinrĕpan. Mangkin PārthasutajwalāmurəkPārthasutajwalāmurĕk anyakra makapalaga punggəlingpunggĕling laras. Dhīramūk mangusir ỵaçānggətəmỵaçānggĕtĕm atễnatèn pəjahapĕjaha makiwuling Suyodhana.''{{br}}
 
|Pada waktu itu seluruh keluarga Korawa menjadi marah, dan dengan tiada hentinya mereka memanahkanmenghujankan senjatanyasenjata. Baik kuda maupun kusirnya, badan, tangan, kaki, punggung, dada, dan muka Abimanyu terkena ratusan panah. Dengan ini Abimanyu makin semangat. Ia memegang cakramnyaroda keretanya dan dengan panah yang patah ia mengadakan serangan. Dengan ketetapan hati ia mengamuk untuk mencari keharuman nama. Dengan hati yang penuh dendam, ia gugur di tangan SuyodhanaDuryodana.
 
|-
|''Ri pati Sang Abhimanyu ring raṇāngga. TənyuhTĕnyuh araras kadi çéwaling tahas mas. Hanana ngaraga kālaning pajang lèk. Çinaçah alindi sahantimun ginintənginintĕn.''
 
|Ketika Abimanyu terbunuh dalam pertempuran, badannya hancur. IndahTerenyuh untuk dilihat bagaikan lumut dalam periuk emas. Mayatnya terlihat dalam sinar bulan dan telah tercabik-cabik, sehingga menjadi halus seperti [[mentimun]].
 
|}