Layar tanja: Perbedaan revisi

20 bita ditambahkan ,  1 tahun yang lalu
→‎Karakteristik: Perbaikan informasi
(Sejarah)
(→‎Karakteristik: Perbaikan informasi)
Layar tanja dapat dikenali dengan desainnya yang miring. Muka layar tidak simetris dan sebagian besar daerahnya memanjang ke samping, bukan ke atas seperti layar lug.
 
Buku abad ke-3 berjudul"''Hal-Hal Aneh dari Selatan''" (南州異物志) yang ditulis oleh Wan Chen (萬震) menjelaskan kapal-kapal besar yang berasal dari ''K'un-lun'' (Negara Selatan, [[Jawa]] atau [[Sumatra]]). Kapal-kapal itu disebut ''[[Djong (kapal)|K'un-lun po]]'' (atau ''K'un-lun bo''). Ia menjelaskan desain layarnya sebagai berikut:{{Quote|text=Keempat layar itu tidak menghadap ke depan secara langsung, tetapi diatur secara miring, dan diatur sedemikian rupa sehingga semuanya dapat diperbaiki ke arah yang sama, untuk menerima angin dan menumpahkannya. Layar-layar yang berada di belakang angin paling banyak menerima tekanan angin, melemparkannya dari satu ke yang lain, sehingga mereka semua mendapat keuntungan dari kekuatannya. Jika sedang badai, (para pelaut) mengurangi atau memperbesar permukaan layar sesuai dengan kondisi. Layar miring ini, yang memungkinkan layar untuk menerima angin dari satu dan lainnya, menghindarkan kecemasan yang terjadi ketika memiliki tiang tinggi. Dengan demikian kapal-kapal ini berlayar tanpa menghindari angin kencang dan ombak besar, dengan itu mereka dapat mencapai kecepatan tinggi.|sign=Wan Chen|source=<ref>"''Strange Things of the South''", Wan Chen, from Robert Temple</ref>}}
[[Berkas:Borobudur_ship.JPG|jmpl|[[Kapal Borobudur]]]]
Gambaran dari layar tanja dapat dilihat pada beberapa ukiran dari abad ke-9 di candi Borobudur. Bangsa Cina, Arab dan Eropa semasa pelayaran awal berbicara tentang layar tanja sebagai layar khas dari "Pulau-Pulau di Bawah Angin".
 
{{Quote|text=Keempat layar itu tidak menghadap ke depan secara langsung, tetapi diatur secara miring, dan diatur sedemikian rupa sehingga semuanya dapat diperbaiki ke arah yang sama, untuk menerima angin dan menumpahkannya. Layar-layar yang berada di belakang layar yang menghadap arah angin menerima tekanan angin, melemparkannya dari satu ke yang lain, sehingga mereka semua mendapat keuntungan dari kekuatannya. Jika sedang badai, (para pelaut) mengurangi atau memperbesar permukaan layar sesuai dengan kondisi. Sistem layar miring ini, yang memungkinkan layar untuk menerima angin dari satu dan lainnya, menghindarkan kecemasan yang terjadi ketika memiliki tiang tinggi. Dengan demikian kapal-kapal ini berlayar tanpa menghindari angin kencang dan ombak besar, dengan itu mereka dapat mencapai kecepatan tinggi.|sign=Wan Chen|source=<ref>"''Strange Things of the South''", Wan Chen, dari Robert Temple</ref>}}
 
[[Berkas:Borobudur_ship.JPG|jmpl|[[Kapal Borobudur]]]]
Gambaran dari layar tanja dapat dilihat pada beberapa ukiran dari abad ke-9 di candi Borobudur. Bangsa Cina, Arab dan Eropa semasa pelayaran awal berbicara tentang layar tanja sebagai layar khas dari "Pulau-Pulau di Bawah Angin".
 
Penciptaan layar jenis ini membuat berlayar di sekitar pantai Barat Afrika menjadi memungkinkan, karena ia memiliki kemampuan berlayar melawan angin.<ref>Johnstone, Paul (1980). ''The Seacraft of Prehistory''. Cambridge: Harvard University Press.</ref> Seperti yang ditulis Hourani:<blockquote>"Orang Melayu merupakan yang pertama kali menggunakan "''balance-lug sail''", sebuah penemuan dunia yang signifikan. Itu adalah layar segi empat yang dipasang di depan dan belakang dan miring ke bawah pada ujungnya. Mereka dapat diputar ke samping, yang memungkinkan untuk berlayar ke arah angin yang datang untuk melawan angin - untuk berlayar pada sudut pertama satu arah dan kemudian yang lain, dalam pola zig-zag, sehingga mengarah ke arah dari mana angin bertiup. Karena cara sisi-sisi layar dimiringkan, dari kejauhan kelihatannya agak segitiga .... Dengan demikian sangat mungkin bahwa ''balance-lug'' Melayu adalah inspirasi untuk layar segitiga ''lateen'', yang dikembangkan oleh pelaut yang tinggal di kedua sisi orang Melayu, orang-orang Polinesia di Timur dan Arab di Barat.</blockquote><blockquote>Kapan orang-orang Polinesia dan Arab mulai menggunakan layar ''lateen'' masih belum diketahui, tetapi tampaknya sudah ada pada abad-abad terakhir sebelum masehi. Sudah diketahui bahwa orang-orang Arab di sekitar Samudra Hindia adalah para pelaut yang berhasil pada abad pertama masehi. Dan baik mereka maupun orang Polinesia tampaknya memiliki layar ''lateen'' saat itu."<ref name=":0"/></blockquote>