D.T. Suzuki: Perbedaan antara revisi

2 bita ditambahkan ,  2 tahun yang lalu
k
→‎Karier: bentuk baku
kTidak ada ringkasan suntingan
k (→‎Karier: bentuk baku)
Disamping mengajarkan budaya Buddhisme Zen dan Sejarah Zen (atau [[Zen|Chan]]), Suzuki adalah seorang ilmiawan ahli dalam hal filosofi yang berhubungan, atau dalam bahasa Jepang, [[Kegon]] – yang ia anggap sebagai penguraian cermat akan pengalaman Zen.
 
Masih menjabat sebagai seorang guru besar dalam bidang filosofi Buddhist dalam pertengahan abad ke duapuluh, Suzuki menuliskan beberapa pengenalan yang mendapatkan pujian dan penilaian keseluruhan akan Buddhisme, dan terutama pada sekolah Chan (walaupun ia seringkalisering kali menghubungkan sekte ini dengan istilah “Zen”, yang mana merupakan pelafalan dalam bahasa Jepang untuk nama tersebut). Pada tahun 1951, ia mengelilingi universitas-universitas di Amerika, dan mengajar di [[Universitas Columbia]] dari tahun [[1952]] sampai [[1957]].
 
Suzuki tertarik khususnya pada abad pembentukan tradisi dari Buddhist ini, di China. Banyak tulisan berbahasa Inggris yang dibuat oleh Suzuki dicemaskan penterjemahan dan bahasannya sedikit menyerupai naskah Chan seperti ''[[Biyan Lu]]'' (Blue Cliff Record) dan ''[[Wumenguan]]'' (Gateless Passage), yang mencatat gaya pengajaran dan kata-kata yang digunakan para guru China klasik. Ia juga tertarik pada bagaimana tradisi ini, yang suatu waktu dimasukkan ke Jepang, telah memengaruhi karakter rakyat Jepang dan juga sejarahnya, dan menuliskannya dalam bahasa Inggris dalam ''Zen and Japanese Culture'' (Zen dan Kebudyaan Jepang). Reputasi Suzuki terjamin di Inggris belum di Amerika.
Sebagai tambahan dari hasil karyanya yang terkenal, Suzuki menuliskan sebuah terjemahan dari ''[[Lankavatara Sutra]]'' dan penjelasan dalam terminologi Sanskerta. Pada usia-nya yang lanjut, ia menjadi seorang guru besar undangan pada Universitas Columbia. Ia memantau upaya yang dilakukan oleh [[Saburō Hasegawa]], [[Judith Tyberg]], [[Alan Watts]] dan mereka yang bekerja di California Academy of Asian Studies (yang dikenal sekarang ini dengan sebutan [[California Institute of Integral Studies]]), di San Francisco pada tahun [[1950]]-an.
 
Suzuki seringkalisering kali dihubungkan dengan [[Sekolah Kyoto|Sekolah Filsafat Kyoto]], tetapi ia tidak dianggap sebagai anggota resmi. Suzuki tertarik dengan tradisi lain selain Zen. Bukunya ''Zen and Japanese Buddhism'' menggali sejarah dan ruang lingkup daya tarik dari sekte Buddhist Jepang yang utama.
 
Pada usianya yang lanjut, ia kembali menyelidiki kepercayaan [[Jodo Shinsu]] yang dianut ibu-nya, dan menjadi penceramah tamu pada Buddhisme [[Jodo Shinsu]] di ''Buddhist Churches of America''. D.T. Suzuki juga menghasilkan suatu terjemahan yang belum selesai mengenai Kyogyoshinsho. Sebuah magnum opus dari Shinran, pendiri sekolah Jodo Shinsu. Adapun, Suzuki tidak berupaya untuk memperkenalkan doktrin Shin di Negara Barat, karena ia mempercayai bahwa Zen lebih sesuai dengan preferensi Negara Barat untuk kepercayaan Adat Timur, walaupun ia mengutip bahwa Buddhisme Jodo Shinshu merupakan hal “perkembangan luar biasa dari Buddhisme Mahayana yang pernah di raih di Asia Timur”. Kepercayaan Kristiani juga dipelajari oleh Suzuki, dan beberapa kepercayaan Barat lainnya, seperti, Meister Eckhart, yang ia bandingkan dengan pengikut [[Jodo Shinshu]] yang disebut [[Myokonin]]. Suzuki merupakan pencetus yang membawa penelitian akan Myokonin ke publik di luar [[Jepang]].