Perang Paregreg: Perbedaan revisi

408 bita ditambahkan ,  9 bulan yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
{{Infobox military conflict
'''Perang Paregreg''' ([[bahasa Jawa|Jawa]]: '''꧋ꦦꦼꦫꦁꦦꦉꦓꦿꦼꦓ꧀꧈''') adalah perang antara istana barat [[Majapahit]] yang dipimpin [[Wikramawardhana]], melawan istana timur yang dipimpin [[Bhre Wirabhumi]]. Perang ini terjadi tahun 1404-1406 dan menjadi penyebab utama kemunduran [[Majapahit]].
|conflict=Perang Paregreg
|image=
|caption=
|date=1404-1406
|place=[[Majapahit]], Jawa
|result=Kemenangan Majapahit Barat, kematian Bhre Wirabhumi, penguasa Majapahit Timur
|combatant1=[[Trowulan|Istana barat]]
|combatant2=[[Blambangan|Istana timur]]
|commander1=[[Wikramawardhana]]
|commander2=[[Bhre Wirabhumi]]
|strength1=
|strength2=
|casualties1=Tentara
|casualties2=Tentara, Bhre Wirabhumi dan keluarga, termasuk utusan Cina yang mengunjungi istana timur.
}}
'''Perang Paregreg''' ([[bahasa Jawa|Jawa]]: '''꧋ꦦꦼꦫꦁꦦꦉꦓꦿꦼꦓ꧀꧈''') adalah perang antara istana barat [[Majapahit]] yang dipimpin [[Wikramawardhana]], melawan istana timur yang dipimpin [[Bhre Wirabhumi]]. Perang ini terjadi tahun 1404-1406 dan menjadi penyebab utama kemunduran [[Majapahit]].
 
== Berdirinya Kerajaan Majapahit Timur ==
Pada tahun 1316 [[Jayanagara]] putra [[Raden Wijaya]] menumpas pemberontakan [[Nambi]] di [[Lumajang]]. Setelah peristiwa tersebut, wilayah timur kembali bersatu dengan wilayah barat.
 
Menurut ''[[Pararaton]]'', pada tahun 1376 muncul sebuah '''gunung baru'''. Peristiwa ini dapat ditafsirkan sebagai munculnya kerajaan baru, karena menurut [[kronik Tiongkok]] dari [[Dinasti Ming]], pada tahun 1377 di [[Jawa]] ada dua kerajaan merdeka yang sama-sama mengirim duta ke [[Tiongkok]]. Kerajaan Barat dipimpin '''Wu-lao-po-wu''', dan Kerajaan Timur dipimpin '''Wu-lao-wang-chieh'''.
 
Wu-lao-po-wu adalah ejaan [[Tionghoa]] untuk '''Bhra Prabu''', yaitu nama lain [[Hayam Wuruk]] (menurut ''[[Pararaton]]''), sedangkan Wu-lao-wang-chieh adalah '''Bhre Wengker''' alias Wijayarajasa, suami [[Rajadewi]].
 
Wijayarajasa rupanya berambisi menjadi raja. Sepeninggal [[Gajah Mada]], [[Tribhuwana Tunggadewi]], dan [[Rajadewi]], ia membangun istana timur di Pamotan, sehingga dalam ''[[Pararaton]]'', ia juga bergelar '''Bhatara Parameswara ring Pamotan'''.
 
== Silsilah Bhre Wirabhumi ==
Perang Paregreg adalah perang yang identik dengan tokoh '''Bhre Wirabhumi'''.
 
Nama asli Bhre Wirabhumi tidak diketahui. Menurut ''[[Pararaton]]'', ia adalah putra [[Hayam Wuruk]] dari selir, dan menjadi anak angkat Bhre Daha istri Wijayarajasa, yaitu [[Rajadewi]]. Bhre Wirabhumi kemudian menikah dengan '''Bhre Lasem sang Alemu''', putri Bhre Pajang (adik [[Hayam Wuruk]]).
 
Menurut ''[[Nagarakretagama]]'', istri Bhre Wirabhumi adalah '''Nagarawardhani''' putri Bhre Lasem alias Indudewi. Indudewi adalah putri [[Rajadewi]] dan Wijayarajasa. Berita dalam ''[[Nagarakretagama]]'' lebih dapat dipercaya daripada ''[[Pararaton]]'', karena ditulis pada saat Bhre Wirabhumi masih hidup.
 
Jadi kesimpulannya, Bhre Wirabhumi lahir dari selir [[Hayam Wuruk]], menjadi anak angkat [[Rajadewi]] (bibi [[Hayam Wuruk]]), dan kemudian dinikahkan dengan Nagarawardhani cucu [[Rajadewi]].
Perselisihan antara kedua raja meletus menjadi Perang Paregreg tahun 1404. ''Paregreg'' artinya perang setahap demi setahap dalam tempo lambat. Pihak yang menang pun silih berganti. Kadang pertempuran dimenangkan pihak timur, kadang dimenangkan pihak barat.
 
Akhirnya, pada tahun 1406 pasukan barat dipimpin Bhre Tumapel putra [[Wikramawardhana]] menyerbu pusat kerajaan timur. Bhre Wirabhumi menderita kekalahan dan melarikan diri menggunakan perahu pada malam hari. Ia dikejar dan dibunuh oleh '''Raden Gajah''' alias '''Bhra Narapati''' yang menjabat sebagai ''Ratu Angabhaya'' istana barat.
 
Raden Gajah membawa kepala Bhre Wirabhumi ke istana barat. Bhre Wirabhumi kemudian dicandikan di '''Lung''' bernama '''Girisa Pura'''.
 
== Akibat Perang Paregreg ==
Peristiwa Paregreg tercatat dalam [[ingatan masyarakat]] [[Jawa]] dan dikisahkan turun temurun. Pada zaman berkembangnya kerajaan-kerajaan [[Islam]] di [[Jawa]], kisah Paregreg dimunculkan kembali dalam ''Serat Kanda'', ''Serat Damarwulan'', dan ''Serat Blambangan''.
 
Dikisahkan dalam ''Serat Kanda'', terjadi perang antara '''Ratu Kencanawungu''' penguasa [[Majapahit]] di barat melawan [[Menak Jingga]] penguasa [[Blambangan]] di timur. [[Menak Jingga]] akhirnya mati di tangan [[Damarwulan]] utusan yang dikirim Ratu Kencanawungu. Setelah itu, [[Damarwulan]] menikah dengan Kencanawungu dan menjadi raja [[Majapahit]] bergelar Prabu '''Mertawijaya'''. Dari perkawinan tersebut kemudian lahir [[Brawijaya]] yang menjadi raja terakhir [[Majapahit]].
 
== Kepustakaan ==
2.651

suntingan