Kesultanan Palembang: Perbedaan antara revisi

4 bita ditambahkan ,  2 tahun yang lalu
(Menolak perubahan teks terakhir (oleh Arya Mataram) dan mengembalikan revisi 15955534 oleh Arisdp)
Tag: menghilangkan referensi [ * ]
Perang Palembang 1821 dan dibubarkannya institusi Kesultanan pada 7 Oktober 1823, bangunan Kuto Tengkuruk diratakan dengan tanah. Di atas runtuhan Kuto Tengkuruk, atas perintah van Sevenhoven kemudian dibangun rumah Regeering Commissaris yang sekarang menjadi Museum Sultan Mahmud Badaruddin II.
 
== Ekonomi ==
Kesultanan Palembang berada kawasan yang strategis dalam melakukan hubungan dagang terutama hasil rempah-rempah dengan pihak luar. Kesultanan Palembang juga berkuasa atas wilayah kepulauan Bangka Belitung yang memiliki tambang timah dan telah diperdagangankan sejak abad ke-18.<ref>{{cite book|last=Ricklefs|first=M.C.|authorlink=Merle Calvin Ricklefs|title=A history of modern Indonesia since c. 1300|page= 139}}</ref>referee
 
== Peperangan ==
Pengguna anonim