Jahe: Perbedaan revisi

68 bita dihapus ,  1 tahun yang lalu
k
tidak ada ringkasan suntingan
k
k
Jahe diperkirakan berasal dari [[India]]. Namun, ada pula yang mempercayai jahe berasal dari [[Republik Rakyat Tiongkok Selatan]]. Dari India, jahe dibawa sebagai rempah perdagangan hingga [[Asia Tenggara]], Tiongkok, [[Jepang]], hingga [[Timur Tengah]]. Kemudian pada zaman kolonialisme, jahe yang bisa memberikan rasa hangat dan pedas pada makanan segera menjadi komoditas yang populer di [[Eropa]].
 
== Botani dan Sistematikasistematika ==
Jahe (Zingiber officinale Rosc.) merupakan salah satu jenis tanaman yang termasuk ke dalam suku ''Zingiberaceae''. Nama ''Zingiber'' berasal dari bahasa Sansekerta “singabera” (Rosengarten 1973) dan Yunani “Zingiberi” (Purseglove et al. 1981) yang berarti tanduk, karena bentuk rimpang jahe mirip dengan tanduk rusa. Officinale merupakan bahasa latin (officina) yang berarti digunakan dalam farmasi atau pengobatan (Janson 1981).
 
 
Di Indonesia jahe memiliki berbagai nama daerah. Di Sumatra disebut ''halia'' (Aceh), ''beuing'' (Gayo), ''bahing'' (Karo), ''pege'' (Toba), ''sipode'' (Mandailing), ''lahia'' (Nias), ''sipodeh'' (Minangkabau), ''page'' (Lubu), dan ''jahi'' (Lampung). Di Jawa, jahe dikenal dengan ''jahe'' (Sunda), ''jae'' (Jawa), ''jhai'' (Madura), dan ''jae'' (Kangean). Di Sulawesi, jahe dikenal dengan nama l''ayu'' (Mongondow), ''moyuman'' (Poros), ''melito'' (Gorontalo), ''yuyo'' (Buol), ''siwei'' (Baree), ''laia'' (Makassar), dan ''pace'' (Bugis). Di Nusa Tenggara, disebut ''jae'' (Bali), ''reja'' (Bima), ''alia'' (Sumba), dan ''lea'' (Flores). Di Kalimantan (Dayak), jahe dikenal dengan sebutan ''lai'', di Banjarmasin disebut ''tipaka''n. Di Maluku, jahe disebut ''hairalo'' (Amahai), ''pusu, seeia, sehi'' (Ambon), ''sehi'' (Hila), ''sehil'' (Nusalaut), ''siwew'' (Buns), ''garaka'' (Ternate), ''gora'' (Tidore), dan ''laian'' (Aru). Di Papua, jahe disebut ''tali'' (Kalanapat) dan ''marman'' (Kapaur). Adanya nama daerah jahe di berbagai wilayah di Indonesia menunjukkan penyebaran jahe meliputi seluruh wilayah Indonesia.
[[Berkas:Hasil Panen Jahe.jpg|al=Hasil Panen Jahe Di Kebun SAP Garden Hidroponikthumb|kiri|jmpl|320x320pxleft|Hasil Panen Jahe Dipanen Kebunjahe.]]
Karena jahe hanya bisa bertahan hidup di daerah tropis, penanamannya hanya bisa dilakukan di daerah katulistiwa seperti [[Asia Tenggara]], [[Brasil]], dan [[Afrika]]. Saat ini [[Equador]] dan Brasil menjadi pemasok jahe terbesar di dunia.
Dalam sistematika tumbuhan, tanaman jahe termasuk dalam kingdom Plantae, Subkingdom Tracheobionta, Superdivisi: Spermatophyta, Divisi: Magnoliophyta/Pteridophyyta, Subdivisi: Angiospermae, Kelas: Liliopsida-Monocotyledoneae, Subkelass: Zingiberidae, Ordo: Zingiberales, Suku/Famili: Zingiberaceae, Genus: Zingiber P. Mill. Species: Zingiber officinale (Roscoe, 1817) (US National Plant Database 2004). Sinonim nama jahe adalah: Amomum angustifolium Salisb., dan Amomum zingiber L.