Buka menu utama

Perubahan

780 bita dihapus ,  5 bulan yang lalu
Menolak 3 perubahan teks terakhir (oleh Djohan 19 dan LaninBot) dan mengembalikan revisi 14673781 oleh 114.4.219.62
{{Islam}}
'''Syariat Islam''' ([[Bahasa Arab|Arab]]: <font size="4">شريعة إسلامية</font> Kata ''syara''<nowiki/>' secara etimologi berarti "jalan yang dapat di lalui air", maksudnya adalah jalan yang ditempuh manusia untuk menuju Allah. Syariat Islam adalah [[hukum]] atau peraturan yang mengatur seluruh sendi kehidupan umat Islam, baik di dunia maupun di akhirat.
Menurut bahasa ''syari'ah'' berarti tempat aliran air dan tempat keluar ternak menuju air yang mengalir. Kemudian pengertian kata ini dipinjam untuk digunakan pada istilah bagi setiap jalan yang ditetapkan oleh Allah yang tidak berubah, yang datang kepada kita oleh seorang nabi. Maka ''syari'ah'' dalam pengertian istilah yang berlaku adalah aturan yang ditetapkan oleh Allah ta'ala bagi hamba-Nya berupa hukum-hukum yang dibawa oleh salah seorang nabi diantara para nabi-Nya. Jadi ''syari'ah'' adalah buatan Allah bukan hasil [[Ijtihad|''ijtihad'']] manusia; bersifat tetap, tidak berubah.<ref>{{Cite book|title=Perang Terminologi Islam versus Barat|last='Imarah|first=Muhammad|publisher=Robbani Press|year=1998|isbn=9799078318|location=Jakarta|pages=102}}</ref>
 
'''Syariat Islam''' ([[Bahasa Arab|Arab]]: <font size="4">شريعة إسلامية</font> Kata ''syara''<nowiki/>' secara etimologi berarti "jalan yang dapat di lalui air", maksudnya adalah jalan yang ditempuh manusia untuk menuju Allah. Syariat Islam adalah [[hukum]] atau peraturan yang mengatur seluruh sendi kehidupan umat Islam, baik di dunia maupun di akhirat.
 
== Sumber Hukum Islam ==
* ''Daif'' (lemah)
* ''Maudu''' (palsu)
Hadis yang dijadikan acuan hukum hanya hadis dengan derajat ''sahih'' dan ''hasan'', kemudian hadis ''daif'' menurut kesepakatan [[Ulama]] salaf (generasi terdahulu) selama digunakan untuk memacu gairah beramal (fadilah amal) masih diperbolehkan untuk digunakan oleh umat Islam. Adapun hadis dengan derajat ''maudu'' dan derajat hadis yang di bawahnya wajib ditinggalkan, tetapinamun tetap perlu dipelajari dalam ranah ilmu pengetahuan.
 
Perbedaan al-Quran dan al-Hadis adalah al-Quran, merupakan kitab suci yang berisikan kebenaran, hukum hukum dan firman Allah, yang kemudian dibukukan menjadi satu bundel, untuk seluruh umat manusia. Sedangkan al-hadis, merupakan kumpulan yang khusus memuat sumber hukum Islam setelah al Quran berisikan aturan pelaksanaan, tata cara ibadah, [[Akhlak]], ucapan yang dinisbatkan kepada Nabi Muhammad saw. Walaupun ada beberapa perbedaan ulama ahli [[fikih]] dan ahli hadis dalam memahami makna di dalam kedua sumber hukum tersebut tetapi semua merupakan upaya dalam mencari kebenaran demi kemaslahatan ummat , tetapinamun hanya para ulama [[mazhab]] (ahli fiqih) dengan derajat keilmuan tinggi dan dipercaya ummat yang bisa memahaminya dan semua ini atas kehendak Allah.
 
=== Ijtihad ===
''[[Ijtihad]]'' adalah sebuah usaha para [[ulama]], untuk menetapkan sesuatu putusan hukum Islam, berdasarkan al-Quran dan al-Hadis. Ijtihad dilakukan setelah Nabi Muhammad wafat sehingga tidak bisa langsung menanyakan pada beliau tentang sesuatu hukum maupun perihal peribadatan. Namun, ada pula hal-hal [[ibadah mahdhah|ibadah]] tidak bisa di ijtihadkan. Beberapa macam ijtihad, antara lain :
* [[Ijma']], kesepakatan para ulama
* [[Qiyas]], diumpamakan dengan suatu hal yang mirip dan sudah jelas hukumnya
Yaitu perkara yang tidak ada atau tidak jelas ketentuannya dalam al Quran dan al Hadis. Kedudukannya sebagai cabang Syariat Islam. Sifatnya pada dasarnya tidak mengikat seluruh umat Islam di dunia kecuali diterima [[Ulil Amri]] setempat menerima sebagai peraturan / perundangan yang berlaku dalam wilayah kekuasaannya. Perkara atau masalah yang masuk dalam furu' syara' ini juga disebut sebagai perkara ''ijtihadiyah''.
 
Menurut Tahir Azhary, ada tiga sifat hukum islam :
 
* bidimensional, artinya mengandung segi kemanusiaan dan segi ketuhanan (ilahi)