Tjetje Hidayat Padmadinata: Perbedaan revisi

k
Perubahan kosmetik tanda baca
k (Bot: Penggantian teks otomatis (-Perancis +Prancis))
k (Perubahan kosmetik tanda baca)
 
Ia tak mau menjadi atasan, juga tidak ingin menjadi bawahan. ”Ia terus bersuara untuk meluruskan berbagai ketimpangan kekuasaan, hingga saya pun tersinggung karena puluhan tahun saya berada pada kekuasaan,” ujar [[Ginandjar Kartasasmita]] dalam sidang senat terbuka Universitas Pasundan untuk gelar kehormatan Tjetje. Anggota Dewan Pertimbangan Presiden ini pun menganggap tokoh Sunda dari Zuid Bandoeng (Bandung Selatan) tersebut adalah aktivis mahiwal (unik, aneh, lain dari yang lain).
 
Kredonya : "DeGaulle-isme (French Grandeur): Silakan saja Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Rusia merasa besar. Tapi kami, Prancis, tidak merasa kalah besar. Itulah Siliwangi bagi kami." Konsepsi politik Tjetje ialah perlunya diselenggarakan musyawarah nasional tentang kepartaian sehingga terbentuk dua partai politik besar (”Partai Indonesia” dan ”Partai Nusantara”) yang cocok dengan sistem kabinet presidensial dalam UUD 1945.
 
Pada pidato ilmiahnya, dalam rangka pemberian gelar Honoris Causa Bidang Politik Universitas Pasundan, Tjetje menyampaikan berbagai fakta tentang kehidupan di republik. Menurutnya selain banyak komprador, banyak pula peselancar politik yang telah membajak reformasi dengan melanggengkan korupsi, kolusi, dan nepotisme.
== Pranala luar ==
 
* Muhtadi, Dedi. ''[https://siapasiapa.wordpress.com/2012/12/21/tjetje-hidayat-padmadinata/ Tjetje Hidayat Padmadinata : Budayawan dan politikus Priangan].'' Kompas 21 Desember 2012.
 
== Catatan ==
268.871

suntingan