Buka menu utama

Perubahan

Tidak ada perubahan ukuran, 3 bulan yang lalu
k
orangtua → orang tua
Hubungan sumbang diketahui berpotensi tinggi menghasilkan keturunan yang secara [[biologis]] lemah, baik fisik maupun mental ([[cacat]]), atau bahkan letal (mematikan). Fenomena ini juga umum dikenal dalam dunia [[hewan]] dan [[tumbuhan]] karena meningkatnya [[koefisien kerabat-dalam]] pada anak-anaknya. Akumulasi gen-gen pembawa 'sifat lemah' dari kedua [[orang tua|tetua]] pada satu individu (anak) ter[[ekspresi genetik|ekspresikan]] karena [[genotipe]]-nya berada dalam kondisi [[homozigot]].
 
Secara sosial, hubungan sumbang dapat disebabkan, antara lain, oleh ruangan dalam rumah yang tidak memungkinkan orangtuaorang tua, anak, atau sesama saudara pisah kamar. Hubungan sumbang antara [[orang tua]] dan anak dapat pula terjadi karena kondisi [[psikologi sosial|psikososial]] yang kurang sehat pada individu yang terlibat. Beberapa budaya juga mentoleransi hubungan sumbang untuk kepentingan-kepentingan tertentu, seperti [[politik]] atau kemurnian [[ras]].
 
Akibat hal-hal tadi, hubungan sumbang tidak dikehendaki pada hampir semua masyarakat [[dunia]]. Semua [[agama]] besar dunia melarang hubungan sumbang. Di dalam aturan agama [[Islam]] ([[fiqih]]), misalnya, dikenal konsep [[mahram]] yang mengatur hubungan sosial di antara individu-individu yang masih sekerabat. Bagi seseorang tidak diperkenankan menjalin hubungan percintaan atau perkawinan dengan orang tua, kakek atau nenek, saudara kandung, saudara tiri (bukan [[saudara angkat]]), saudara dari orang tua, [[kemenakan]], serta [[cucu]]. Di dalam [[Alkitab]] [[Kristen]] ([[Imamat 18]]) tertulis larangan hubungan sedarah antara kekerabatan tertentu.
268.871

suntingan