Injo dari Joseon: Perbedaan revisi

2 bita ditambahkan ,  8 bulan yang lalu
k
namun (di tengah kalimat) → tetapi
k (ibukota → ibu kota)
k (namun (di tengah kalimat) → tetapi)
Gwanghaegun, yang merupakan seorang diplomat yang bijaksana, menyimpan kebijakan netral antara Manchu yang sedang berkembang dan [[Dinasti Ming]], Tiongkok, yang merupakan sekutu tradisional Joseon. Namun, setelah kejatuhan Gwanghaegun, orang-orang Barat yang konservatif mengambil kebijakan yang keras terhadap Manchu, menjaga hubungan mereka dengan Dinasti Ming. Manchu, yang tetap bersahabat kepada Joseon, mulai menganggap Joseon sebagai musuhnya. [[Han Yun]], yang berpartisipasi di dalam pemberontakan Yi Gwal, melarikan diri ke Manchuria dan mendesak pemimpin Manchu [[Nurhaci]] untuk menyerang Joseon; dengan demikian hubungan baik antara Manchu dan Korea berakhir.
 
Pada tahun 1627, 30,000 pasukan berkuda Manchu di bawah pimpinan Jenderal Amin (阿敏) dan bekas Jenderal Korea [[Gang Hong-rip]] menyerang Joseon, terpanggil untuk restorasi Gwanghaegun dan eksekusi pemimpin orang-orang Barat termasuk [[Kim Ja-jeom]]. Jenderal [[Jang Man]] sekali lagi berperang melawan Manchu, namuntetapi tidak dapat mengusir invasi tersebut. Sekali lagi, Injo melarikan diri ke [[Pulau Ganghwa]]; sementara waktu, Manchu tidak memiliki alasan untuk menyerang Korea dan memutuskan untuk kembali untuk mempersiapkan perang, dan tak lama kemudian kedamaian dapat dibentuk; [[Dinasti Qing|Jin Akhir]] dan Joseon diumumkan sebagai negara bersaudara dan Manchu mundur dari Korea. Perang itu disebut [[Serangan Pertama Manchu di Korea]].
 
Namun, banyak orang-orang Barat menyimpan kebijakan keras mereka walaupun perang. Nurhaci, yang umumnya memiliki opini bagus terhadap Korea, tidak menyerang Korea lagi. Namun, ketika Nurhaci meninggal dan [[Huang Taiji]] menggantikannya sebagai pemimpin Manchu, Manchu kembali mencari kesempatan untuk berperang lagi. Ketika Jenderal Ming [[Mao Wenrong]] datang ke Korea melarikan diri dari Manchus bersama dengan unitnya, Injo menampung mereka dan hal tersebut mengakibatkan Manchu menyerang Korea sekali lagi.
 
== Kematian Putra Mahkota ==
Pada tahun 1644, setelah Qing menguasai seluruh Tiongkok, kedua pangeran kembali ke Korea. Putra pertama Injo, [[Putra Mahkota Sohyeon]], membawa banyak produk baru dari dunia barat termasuk [[Kekristenan]], dan mendesak Injo untuk reformasi. Namun, Injo yang konservatif tidak akan menerima opini itu; dan putra mahkota ditemukan tewas di dalam kamar raja, terluka berat di kepalanya. Banyak orang termasuk istrinya mencoba untuk mencari tahu penyebab kematiannya, namuntetapi Injo memerintahkan pemakaman dan kemudian ia menuduh istri Sohyeon telah berhianat dan mengeksekusinya. Pangeran Bongrim, yang juga kembali dari Tiongkok, ditunjuk sebagai Putra Mahkota yang baru dan kemudian menjadi [[Hyojong dari Joseon|Raja Hyojong]].
 
== Warisan ==
268.871

suntingan