Buka menu utama

Perubahan

2 bita ditambahkan ,  6 bulan yang lalu
k
namun (di tengah kalimat) → tetapi
Narasoma yang sombong merasa jijik memiliki mertua seorang raksasa. Pujawati yang lugu menyampaikan hal itu kepada Bagaspati. Bagaspati menyuruh putrinya itu memilih antara ayah atau suami. Ternyata Pujawati memilih suami. Bagaspati bangga mendengarnya dan mengganti nama Pujawati menjadi Setyawati. Setyawati menyampaikan kepada Narasoma bahwa ayahnya siap mati daripada mengganggu keharmonisan rumah tangga mereka. Bagaspati rela dibunuh asalkan Setyawati tidak dimadu. Setelah Narasoma bersedia, ia menusuk Bagaspati namun tidak mempan. Bagaspati sadar kalau memiliki ilmu kesaktian bernama ''Candabirawa''. Ia pun mewariskan ilmu tersebut kepada Narasoma terlebih dulu. Narasoma kemudian menusuk siku Bagaspati, titik kelemahannya sehingga Bagaspati tewas seketika. Narasoma kemudian membawa Setyawati pulang ke Mandaraka. Mandrapati menyambut kedatangan Narasoma dan Setyawati dengan gembira. Namun, ia berubah menjadi sedih begitu mendengar kematian Bagaspati yang ternyata merupakan sahabat baiknya. Mandrapati pun marah dan mengusir Narasoma pergi dari istana. [[Madri]] yang masih rindu segera menyusul kepergian kakaknya itu.
 
Narasoma dan Madri tiba di [[Kerajaan Mandura]], tempat sayembara untuk mendapatkan putri negeri tersebut yang bernama [[Kunti]]. Dengan mengerahkan Candabirawa, Salya berhasil mengalahkan semua pelamar dan memenangkan Kunti. [[Pandu]] pangeran dari [[Hastinapura]] datang terlambat dan memutuskan untuk pulang. Narasoma mencegah dan menantangnya. Namun Pandu tidak mau melayani tantangan itu karena Narasoma sudah ditetapkan sebagai pemenang. Narasoma yang sombong terus memaksa, bahkan menyerahkan Kunti dan Madri sekaligus jika Pandu mampu mengalahkan dirinya. Pandu terpaksa melayani tantangan Narasoma. Narasoma pun mengerahkan ilmu Candabirawa. Dari jarinya muncul raksasa kerdil tetapi ganas, yang jika dilukai jumlahnya justru bertambah banyak. Pandu sempat terdesak, namuntetapi atas nasihat pembantunya yang bernama [[Semar]], ia pun mengheningkan cipta menyerahkan diri kepada [[Tuhan]]. Dengan cara tersebut, Candabirawa justru lumpuh dengan sendirinya. Narasoma menyerah kalah. Tujuannya ikut sayembara bukan karena menginginkan Kunti, namuntetapi hanya sekadar untuk mencoba keampuhan Candabirawa saja. Sesuai perjanjian, Kunti dan Madri pun diserahkan kepada Pandu.
 
=== Raja Mandaraka ===
268.871

suntingan