Premanisme: Perbedaan revisi

725 bita ditambahkan ,  1 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Tag: Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler VisualEditor
{{redirect|Preman}}
'''Premanisme''' (berasal dari berbagai bahasa asing yakni Pre= belum/sebelum; Man= Manusia, orang; Isme=aliran
'''Premanisme''' (berasal dari kata [[bahasa Belanda]] ''vrijman'' = orang bebas, merdeka dan ''isme'' = aliran){{fact}} adalah sebutan pejoratif yang sering digunakan untuk merujuk kepada kegiatan sekelompok orang yang mendapatkan penghasilannya terutama dari [[pemerasan]] kelompok masyarakat lain.
 
berarti aliran sebelum jaman manusia alias jaman purbakala/ primitif. Premanisme dianggap sebagai bentuk keprimitifan dari sejarah peradaban umat manusia, dimana para pelaku secara barbar melakukan pemerasan, pemalakan, perampokan, pengancaman, dan perzinahan dengan para korabannya. Preman biasanya memakai senjata tajam seperti pisau atau parang untuk mengintimidasi korbannya. Namun tidak jarang juga memakai senjata api.
 
Ada pula tipe preman yang mencatut nama orang kuat, penjabat, bangsawan, pemerintah, atau pengusaha kaya guna membuat korabannya semakin ketakutan.
 
== Premanisme di Indonesia ==
Bukanan rahasia lagi bahwa tak hanya manusia yang menjadi pemakan daging. Hewan lain juga melakukan kebiasaan yang sama. Meski banyak hewan yang memakan daging, hanya kera yang punya kebiasaan mirip manusia dengan menyukai bagian tertentu pada daging. Hal ini terkonfirmasi dalam sebuah penelitian terbaru. Dalam penelitian tersebut, para peneliti menemukan sekelompok simpanse di Taman Nasional Gombe, Tanzania yang punya kebiasaan mirip manusia tersebut. Sejak dipelajari pada 1960 oleh Jane Goodall, kelompok simpanse Kasekala tersebut memang telah teramati senang berburu monyet colobus merah. Baca juga: Terungkap, Inilah yang Membuat Kita Berbeda dengan Simpanse Tertarik dengan hal tersebut, Ian Gilby, seorang antropolog di Arizona State University memimpin penelitian proses perburuan ini. Gilby dan timnya kemudian memfilmkan anggota komunitas simpanse tersebut untuk mempelajari cara mereka berbagi daging.
Fenomena preman di Indonesia mulai berkembang pada saat ekonomi semakin sulit dan angka pengangguran semakin tinggi. Akibatnya kelompok masyarakat usia kerja mulai mencari cara untuk mendapatkan penghasilan, biasanya melalui pemerasan dalam bentuk penyediaan jasa yang sebenarnya tidak dibutuhkan. Preman sangat identik dengan dunia kriminal dan kekerasan karena memang kegiatan preman tidak lepas dari kedua hal tersebut.
 
<br />
 
* Preman pensiun
Contoh:
* Preman di terminal bus yang memungut pungutan liar dari sopir-sopir, yang bila ditolak akan berpengaruh terhadap keselamatan sopir dan kendaraannya yang melewati terminal.
* Preman di pasar yang memungut pungutan liar dari lapak-lapak kakilima, yang bila ditolak akan berpengaruh terhadap dirusaknya lapak yang bersangkutan.
* Preman berkedok sebagai tukang parkir di ATM, toko, dll, yang berpura-pura menaruh karcis/tanpa karsi di motor, sementara pemilik di depan motor/kendaraan itu sendiri.
Pengguna anonim