Buka menu utama

Perubahan

2.774 bita ditambahkan ,  6 bulan yang lalu
k
Membatalkan 1 suntingan oleh 140.213.58.188 (bicara) ke revisi terakhir oleh Mimihitam (TW)
'''Ibnu Rusyd''' ({{lang-ar|{{larger|ابن رشد}}}}; Nama lengkap {{Lang-ar|أبو الوليد محمد ابن احمد ابن رشد|translit=Abu Al-Walid Muhammad ibn Ahmad ibn Rusyd}}; 1126 – 11 Desember 1198), sering dilatinkan sebagai '''Averroes''', adalah seorang filsuf dan pemikir dari [[Al-Andalus]] yang menulis dalam bidang disiplin ilmu, termasuk [[filsafat]], [[akidah]] atau [[teologi]] Islam, [[kedokteran]], [[astronomi]], [[fisika]], [[fikih]] atau hukum Islam, dan [[linguistik]]. Karya-karya filsafatnya termasuk banyak tafsir, parafrase, dan ringkasan karya-karya [[Aristoteles]], yang membuatnya dijuluki oleh dunia barat sebagai "Sang Penafsir" ([[Bahasa Inggris]]: ''The Commentator''). Ibnu Rusyd juga semasa hidupnya mengabdi sebagai hakim dan dokter istana untuk Kekhalifahan [[Muwahhidun]].
 
Ibnu Rusyd lahir di [[Kordoba, Spanyol|Kordoba]] dari keluarga yang melahirkan hakim-hakim terkenal; kakeknya adalah ''qadhi al-qudhat'' (hakim kepala) dan ahli hukum terkenal di kota itu. Pada tahun 1169 ia bertemu dengan khalifah [[Abu Yaqub Yusuf]], yang terkesan dengan pengetahuan Ibnu Rusyd. Sang khalifah kemudian mendukung Ibnu Rusyd dan banyak karya Ibnu Rusyd adalah proyek yang ditugaskannya. Ibnu Rusyd juga beberapa kali menjabat sebagai hakim di Sevilla dan Kordoba. Pada 1182, ia ditunjuk sebagai dokter istana dan hakim kepala di Kordoba. Setelah wafatnya Abu Yusuf pada tahun 1184, ia masih berhubungan baik dengan istana, hingga 1195 saat dia dikenai berbagai tuduhan dengan motif politik. Pengadilan lalu memutuskan bahwa ajarannya sesat dan Ibnu Rusyd diasingkan ke [[Lucena]]. Setelah beberapa tahun di pengasingan, istana memanggilnya bertugas kembali, tetapi tidak berlangsung lama karena Ibnu Rusyd wafat.
B khalifah kemudian mendukung Ibnu
 
Ibnu Rusyd adalah pendukung ajaran filsafat [[Aristoteles]] ([[Aristotelianisme]]). Ia berusaha mengembalikan filsafat dunia Islam ke ajaran Aristoteles yang asli. Ia mengkritik corak [[Neoplatonisme]] yang terdapat pada filsafat pemikir-pemikir Islam sebelumnya seperti [[Al-Farabi]] dan [[Ibnu Sina]], yang ia anggap menyimpang dari filsafat Aristoteles. Ia membela kegiatan berfilsafat dari kritik yang dilancarkan para ulama [[Asy'ariyah]] seperti [[Al-Ghazali]]. Ibnu Rusyd berpendapat bahwa dalam agama Islam berfilsafat hukumnya boleh, bahkan bisa jadi wajib untuk kalangan tertentu. Ia juga berpendapat bahwa teks Quran dan Hadis dapat diinterpretasikan secara tersirat atau kiasan jika teks tersebut terlihat bertentangan dengan kesimpulan yang ditemukan melalui akal dan filsafat.
 
Pengaruh Ibnu Rusyd ke dunia Barat jauh lebih besar dibanding dunia Islam. Ibnu Rusyd menulis banyak tafsir terhadap karya-karya Aristoteles, yang kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Ibrani dan bahasa Latin dan beredar di Eropa. Terjemahan karya-karya Ibnu Rusyd memicu para pemikir Eropa Barat untuk kembali mengkaji karya-karya Aristoteles dan pemikir Yunani lainnya, setelah lama diabaikan sejak jatuhnya kekaisaran Romawi. Pendapat-pendapat Ibnu Rusyd juga menimbulkan kontroversi di dunia Kristen Latin, dan menginspirasi sebuah gerakan filsafat yang disebut [[Averroisme]]. Salah satu doktrinnya yang kontroversial di dunia Barat adalah teori yang disebut "[[kesatuan akal]]" (''unitas intellectus'' dalam bahasa Latin), yang menyatakan bahwa semua manusia bersama-sama memiliki satu akal atau "[[intelek]]". Karya-karyanya dinyatakan sesat oleh Gereja Katolik Roma pada tahun 1270 dan 1277, dan pemikir Kristen [[Thomas Aquinas]] menulis kritik-kritik tajam terhadap doktrin Ibnu Rusyd. Sekalipun demikian, Averroisme tetap memiliki pengikut di dunia Barat hingga abad ke-16.
 
== Biografi ==