Buka menu utama

Perubahan

Tidak ada perubahan ukuran, 3 bulan yang lalu
k
Memperbaiki beberapa penulisan kata dan penggunaan huruf besar agar sesuai EYD dan KBBI.
Banyak kisah sejarah Indonesia berlangsung di pulau ini. Dahulu, Jawa adalah pusat beberapa kerajaan [[Hindu]]-[[Buddha]], kesultanan [[Islam]], pemerintahan kolonial [[Hindia Belanda]], serta pusat [[Sejarah Indonesia (1945-1949)|pergerakan kemerdekaan Indonesia]]. Pulau ini berdampak besar terhadap kehidupan sosial, politik, dan ekonomi Indonesia.
 
Sebagian besar penduduknya bertutur dalam tiga bahasa utama. [[Bahasa Jawa]] merupakan bahasa ibu dari 100 juta penduduk Indonesia, dan sebagian besar penuturnya berdiam di pulauPulau Jawa. Sebagian besar penduduk adalah [[bilingual]], yang {{ber|bahasa Indonesia}} baik sebagai bahasa pertama maupun kedua. Dua bahasa penting lainnya adalah [[bahasa Sunda]] dan [[bahasa Betawi]]. Sebagian besar penduduk Pulau Jawa beragama [[Islam]] namun tetap terdapat beragam [[aliran kepercayaan]], agama, kelompok etnis, serta budaya di pulau ini.
 
Pulau ini secara administratif terbagi menjadi enam [[provinsi di Indonesia|provinsi]], yaitu [[Jawa Barat]], [[Jawa Tengah]], [[Jawa Timur]], dan [[Banten]], serta dua wilayah khusus, yaitu [[DKI Jakarta]] dan [[DI Yogyakarta]].
{{cite book|last=Whitten|first=T|coauthors=Soeriaatmadja, R. E., Suraya A. A.|title=The Ecology of Java and Bali|publisher=Periplus Editions Ltd|year=1996|location=Hong Kong|pages=309|id=}};
{{cite journal|last=de Vos|first=J.P.|coauthors=P.Y. Sondaar,|title=Dating hominid sites in Indonesia|journal=Science Magazine|volume=266|issue=16|pages=4,988–4992|date=9 December 1994|url=http://www.sciencemag.org/cgi/reprint/266/5191/1726.pdf|format=PDF|doi=10.1126/science.7992059|accessdate=}}
cited in {{cite book|last=Whitten|first=T|coauthors=Soeriaatmadja, R. E., Suraya A. A.|title=The Ecology of Java and Bali|publisher=Periplus Editions Ltd|year=1996|location=Hong Kong|pages=309 }}</ref> Situs [[Sangiran]] adalah situs prasejarah yang penting di Jawa. Beberapa struktur [[megalitik]] telah ditemukan di pulau Jawa, misalnya [[menhir]], [[dolmen]], meja batu, dan [[piramida berundak]] yang lazim disebut ''Punden Berundak''. Punden berundak dan menhir ditemukan di situs megalitik di Paguyangan, Cisolok, dan Gunung Padang, [[Jawa Barat]]. Situs megalitik Cipari yang juga ditemukan di Jawa Barat menunjukkan struktur monolit, teras batu, dan [[sarkofagus]].<ref>[http://www.sunda.org/SundaClippings/Word_Clippings/img026.doc]|Cipari archaeological park discloses prehistoric life in West Java.</ref> Punden berundak ini dianggap sebagai struksturstruktur asli Nusantara dan merupakan rancangan dasar bangunan [[candi]] pada zaman kerajaan Hindu-Buddha Nusantara setelah penduduk lokal menerima pengaruh peradaban Hindu-Buddha dari India. Pada abad ke-4 SM hingga abad ke-1 atau ke-5 M [[Kebudayaan Buni]] yaitu kebudayaan tembikar tanah liat berkembang di pesisir utara Jawa Barat. Kebudayaan [[protosejarah]] ini merupakan pendahulu kerajaan [[Tarumanagara]].
 
Pulau Jawa yang sangat subur dan bercurah hujan tinggi memungkinkan berkembangnya budidaya padi di lahan basah, sehingga mendorong terbentuknya tingkat kerjasama antar desa yang semakin kompleks. Dari aliansi-aliansi desa tersebut, berkembanglah kerajaan-kerajaan kecil. Jajaran pegunungan vulkanik dan dataran-dataran tinggi di sekitarnya yang membentang di sepanjang pulau Jawa menyebabkan daerah-daerah interior pulau ini beserta masyarakatnya secara relatif terpisahkan dari pengaruh luar.<ref>Ricklefs (1991), pp. 16–17</ref> Pada masa sebelum berkembangnya negara-negara Islam serta kedatangan kolonialisme Eropa, sungai-sungai yang ada merupakan sarana perhubungan utama masyarakat, meskipun kebanyakan sungai di Jawa beraliran pendek. Hanya [[Sungai Brantas]] dan Bengawan Solo yang dapat menjadi sarana penghubung jarak jauh, sehingga pada lembah-lembah sungai tersebut terbentuklah pusat dari kerajaan-kerajaan yang besar.
|jfm = }}</ref>
 
Penduduk pulau Jawa kemungkinan sudah mencapai 10 juta orang pada tahun 1815.<ref>[http://www.britannica.com/EBchecked/topic/301673/Java Java (island, Indonesia)]. Encyclopædia Britannica.</ref> Pada paruh kedua abad ke-18, mulai terjadi lonjakan jumlah penduduk di kadipaten-kadipaten sepanjang pantai utara Jawa bagian tengah, dan dalam abad ke-19 seluruh pulau mengalami pertumbuhan populasi yang cepat. Berbagai faktor penyebab pertumbuhan penduduk yang besar antara lain termasuk peranan pemerintahan kolonial Belanda, yaitu dalam menetapkan berakhirnya perang saudara di Jawa, meningkatkan luas area persawahan, serta mengenalkan tanaman pangan lainnya seperti [[singkong]] dan [[jagung]] yang dapat mendukung ketahanan pangan bagi populasi yang tidak mampu membeli beras.<ref>Taylor (2003), hlm. 253.</ref> Pendapat lainnya menyatakan bahwa meningkatnya beban pajak dan semakin meluasnya perekutanperekrutan kerja di bawah [[Cultuurstelsel|Sistem Tanam Paksa]] menyebabkan para pasangan berusaha memiliki lebih banyak anak dengan harapan dapat meningkatkan jumlah anggota keluarga yang dapat menolong membayar pajak dan mencari nafkah.<ref>Taylor (2003), hlm. 253-254.</ref> Pada tahun 1820, terjadi wabah [[kolera]] di Jawa dengan korban 100.000 jiwa.<ref>{{Cite book
|first = Joseph Patrick
|last = Byrne
[[Berkas:COLLECTIE TROPENMUSEUM De weg van Buitenzorg naar de Preanger Regentschappen TMnr 3728-429c.jpg|jmpl|Dataran Tinggi [[Parahyangan]], dilihat dari [[Bogor]] (k. 1865-1872).]]
 
Suhu rata-rata sepanjang tahun adalah antara 22&nbsp;°C sampai 29&nbsp;°C, dengan kelembabankelembapan rata-rata 75%. Daerah pantai utara biasanya lebih panas, dengan rata-rata 34&nbsp;°C pada siang hari di [[musim kemarau]]. Daerah pantai selatan umumnya lebih sejuk daripada pantai utara, dan daerah dataran tinggi di pedalaman lebih sejuk lagi. [[Musim hujan]] berawal pada bulan Oktober dan berakhir pada bulan April, di mana hujan biasanya turun di sore hari, dan pada bulan-bulan selainnya hujan biasanya hanya turun sebentar-sebentar saja. Curah hujan tertinggi umumnya terjadi pada bulan-bulan bulan Januari dan Februari.
 
Jawa Barat bercurah hujan lebih tinggi daripada Jawa Timur, dan daerah pegunungannya menerima curah hujan lebih tinggi lagi. Curah hujan di [[Parahyangan|Dataran Tinggi Parahyangan]] di Jawa Barat mencapai lebih dari 4.000 mm per tahun, sedangkan di pantai utara Jawa Timur hanya 900 mm per tahun.
30

suntingan