Buka menu utama

Perubahan

8 bita ditambahkan ,  9 bulan yang lalu
k
Bot: Perubahan kosmetika
Ilmu yang mempelajari gunung berapi dinamakan [[Vulkanologi]], dimana ilmu ini mempelajari letusan gunung berapi untuk tujuan memperkirakan kemungkinan letusan yang bisa terjadi dari suatu gunung berapi, sehingga dampak negatif letusan gunung berapi dapat ditekan.
 
== Wilayah pembentukan ==
Gunung berapi di [[Bumi]] terbentuk dari aktivitas [[tektonika lempeng|lempeng tektonik]] di kerak yang saling bergesekan dan menekan satu sama lain. Oleh karenanya gunung berapi banyak ditemukan dekat dengan perbatasan lempeng tektonik. Secara geologis, Wilayah dimana gunung berapi terbentuk dibagi tiga, yaitu:
 
=== Batas divergen antar lempeng ===
Apabila kedua lempeng tektonik bergerak saling menjauhi satu sama lain, maka [[kerak samudra]] yang baru akan terbentuk dari keluarnya magma ke permukaan dasar laut. Wilayah antara kedua lempeng yang saling menjauh ini dinamakan dengan [[batas divergen]]. Aktivitas ini lalu akan memunculkan [[Punggung tengah samudra]] yang terbentuk dari pendinginan magma yang muncul ke permukaan. Gunung berapi yang terbentuk dari aktivitas ini berada di bawah laut, yang ditandai dengan fenomena [[Asap hitam|Ventilasi hidrotermal]]. Apabila punggung tengah samudra ini mencuat sampai ke permukaan laut, maka kepulauan vulkanik akan terbentuk, contohnya adalah [[Islandia]].
 
=== Batas konvergen antar lempeng ===
Berbeda dengan batas divergen yang tercipta dari pergerakan kedua lempeng tektonik yang saling menjauh, [[Batas konvergen]] antar lempeng merupakan wilayah dimana dua lempeng atau lebih bertemu lalu saling menekan dan mengalami [[subduksi]] sehingga tepian di satu lempeng menindih tepian yang lain. Penindihan lempeng ini ditandai dengan terbentuknya [[bentang alam]] berupa [[palung]] di dasar laut. Fenomena ini menimbulkan melelehnya material yang terdapat di [[Mantel (Geologi)|mantel bumi]], sehingga material tersebut menjadi magma dan naik ke permukaan kerak yang tipis. Gunung berapi di wilayah ini terbentuk dari pertemuan antara kedua lempeng kerak samudra atau antara lempeng kerak samudra dan benua. Pertemuan antara kedua lempeng kerak benua biasanya tidak memicu pembentukan gunung berapi dikarenakan kerak benua memiliki ketebalan yang tidak dapat ditembus oleh magma di bawah permukaan. Contoh dari gunung berapi ini adalah jajaran gunung berapi di Cincin Api Pasifik, atau [[Gunung Etna]] di [[Italia]].
 
=== Titik panas ===
[[Titik panas (geologi)|Titik panas]] merupakan suatu wilayah vulkanik dimana magma naik ke permukaan dikarenakan adanya celah di kerak bumi yang memungkinkan pergerakan tersebut. Titik panas dapat ditemukan jauh dari batas antar kedua lempeng tektonik. Pergerakan ini memunculkan gunung berapi yang memiliki ciri letusan efusif yang lemah dimana lava muncul ke permukaan secara halus. Dikarenakan lempeng tektonik terus bergerak secara perlahan, wilayah titik panas dapat membentuk gunung berapi yang berbeda-beda sesuai dengan jalur pergerakan suatu lempeng. [[Kepulauan Hawaii]] merupakan kepulauan yang terbentuk dari aktivitas vulkanik di titik panas di [[Samudra Pasifik]].
 
487.611

suntingan