Hedonisme: Perbedaan revisi

Tidak ada perubahan ukuran ,  2 tahun yang lalu
k
k
k (←Suntingan 180.254.109.199 (bicara) dibatalkan ke versi terakhir oleh AABot)
Tag: Pengembalian
k (k)
=== Epikuros ===
[[Berkas:Epicurus bust2.jpg|jmpl|125px|kiri|[[Epikuros]]]]
[[Epikuros]] lahir tahun [[342 SM]] di kota [[YunaniSamos]], [[SamosYunani]], dan meninggal di [[Atena]] [[tahun 270 SM]].<ref name="Suseno.">Franz Magnis-Suseno.1997, 13 Tokoh Etika. Yogyakarta: Kanisius. Hlm. 49-50.</ref> Ajaran Epikuros menitikberatkan persoalan kenikmatan.<ref name="Bertens"/><ref name="Suseno."/> Apa yang baik adalah segala sesuatu yang mendatangkan kenikmatan, dan apa yang buruk adalah segala sesuatu yang menghasilkan ketidaknikmatan.<ref name="Suseno."/> Namun demikian, bukanlah kenikmatan yang tanpa aturan yang dijunjung Kaum [[Epikurean,]] melainkan kenikmatan yang dipahami secara mendalam.<ref name="Bertens"/> Kaum Epikurean membedakan keinginan alami yang perlu (seperti makan) dan keinginan alami yang tidak perlu (seperti makanan yang enak), serta keinginan yang sia-sia (seperti kekayaan/harta yang berlebihan).<ref name="Bertens"/> Keinginan pertama harus dipuaskan dan pemuasannya secara terbatas menyebabkan kesenangan yang paling besar. Oleh sebab itu kehidupan sederhana disarankan oleh Epikuros.<ref name="Bertens"/> Tujuannya untuk mencapai [[''Ataraxia'']], yaitu ketenteraman jiwa yang tenang, kebebasan dari perasaan risau, dan keadaan seimbang.<ref name="Bertens"/><ref name="Suseno."/>
 
Epikuros sangat menegaskan kebijaksanaan ''[[(phoronesis)]]''.<ref name="Suseno."/> Menurutnya, orang yang bijaksana adalah seorang [[seniman]] yang dapat mempertimbangkan pilihan nikmat atau rasa sakit.<ref name="Suseno."/> Orang bijaksana bukanlah orang yang memperbanyak kebutuhan, tetapi mereka yang membatasi kebutuhan agar dengan cara membatasi diri, ia akan mencapai kepuasan.<ref name="Suseno."/> Ia menghindari tindakan yang berlebihan.<ref name="Suseno."/> Oleh karena itu, ada sebuah perhitungan yang dilakukan oleh Kaum Epikurean dalam mempertimbangkan segi-segi positif dan negatif untuk mencapai kenikmatan jangka panjang dan mendekatkan diri kepada ''ataraxia''.<ref name="Suseno."/>
-->
 
== referensiReferensi ==
{{reflist}}
 
101

suntingan