Halte Kalimenur: Perbedaan revisi

414 bita ditambahkan ,  1 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
(Menambah kelas stasiun tersebut)
| close = 1974
| kode = KLR
| kord = {{coord|-7.8657014|110.2045025|display=inline,title}}
| tinggi = +35 m
| letak = km 520+265 lintas [[Stasiun Bogor|Bogor]]-[[Stasiun Bandung|Bandung]]-[[Stasiun Banjar|Banjar]]-[[Stasiun Kutoarjo|Kutoarjo]]-[[Stasiun Yogyakarta|Yogyakarta]]
| line = -
| operator = [[Daerah Operasi VI Yogyakarta]]
| class = III/kecil
| no_stasiun = 3009
| close_type = PJKA
}}
'''Stasiun Kalimenur (KLR)''' merupakan stasiun kereta api nonaktif kelas III/kecil yang terletak di [[Sukoreno, Sentolo, Kulon Progo]], tepatnya di antara [[Stasiun Sentolo]] dan [[Stasiun Wates]]. Stasiun yang terletak pada ketinggian +35 meter ini kinitermasuk kondisinyadalam lusuh,[[Daerah kesepian,Operasi danVI banyak vandalisme karena sejak tahun {{Start date and age|1974}}, stasiun ini tak lagi beroperasi. Stasiun Kalimenur berhenti beroperasi pada [[1974Yogyakarta]] dan dianggap tak layak lagi meski hanya untuk pemberhentian kereta berkecepatan tinggi karena posisinya yang tidak strategis dan berada di tikungan besar Kalimenur.
 
Stasiun yang terletak pada ketinggian +35 meter ini kini kondisinya lusuh, kesepian, dan banyak vandalisme karena sejak tahun {{Start date and age|1974}}, stasiun ini tak lagi beroperasi. Stasiun Kalimenur berhenti beroperasi pada [[1974]] dan dianggap tak layak lagi meski hanya untuk pemberhentian kereta berkecepatan tinggi karena posisinya yang tidak strategis, okupansi yang minim, dan berada di tikungan besar Kalimenur.
 
== Sejarah ==
Stasiun ini diperkirakan dibangun pada masa yang sama dengan pembangunan jalur rel [[Surabaya]]-[[Cilacap]], sekitar [[1876]]-[[1888]]. Hingga masa revolusi, Stasiun Kalimenur menjadi salah satu stasiun yang riuh dengan penumpang menunggu kereta uap yang sering disebut sebagai ''sepur bumel'' atau ''sepur grenjeng''. Yang unik, stasiun ini dulu juga disebut sebagai ''Stasiun Tahu'', karena mayoritas penumpangnya adalah penjual [[tahu]] dari [[Tuksono, Sentolo, Kulon Progo|Desa Tuksono]] yang hendak berjualan ke [[Yogyakarta]] atau [[Kutoarjo]].
 
Pada masa revolusi sekitar [[1948]], sejumlah stasiun di jalur ini pernah dibom oleh Belanda, hingga hampir hancur. Perusahaan Negara Kereta Api (PNKA) kemudian membangun kembali, dan meresmikan Stasiun Kalimenur menjadi stoplat (stasiun mini) pada tahun 1954.
 
Arsitektur stasiun ini masih asli dan merupakan peninggalan [[Staatsspoorwegen]].
 
Saat ini, Stasiun Kalimenur dijadikan sebagai tempat beristirahat oleh warga dan [[railfans|''railfans'']] yang hendak menyaksikan atau memotret kereta api yang sedang menikung di tikungan Kalimenur.
 
== Referensi ==
{{Reflist}}
 
== Pranala luar ==
 
* {{id}} [http://heritage.kereta-api.co.id/?p=2817 Indonesian Heritage Railway: Observasi Stasiun Nonaktif Kalimenur]
* {{id}} [http://dolanwae.wordpress.com/tag/stasiun-sedayu/ Yang Tersisihkan dalam Pekatnya Jalur Solo-Kutoarjo]
{{s-end}}
{{stasiun-stub}}
{{coord|-7.865802|110.206270|display=title}}{{coord|-7.8657014|110.2045025|display=title}}
 
[[Kategori:Bekas stasiun kereta api di Yogyakarta|Kalimenur]]