Pengepungan Konstantinopel (1203): Perbedaan revisi

k
Bot: Perubahan kosmetika
k (Bot: Perubahan kosmetika)
k (Bot: Perubahan kosmetika)
Setelah berakhirnya pengepungan Konstantinopel tahun 1203, pada 1 Agustus 1203, Alexios Angelos yang pro Tentara Salib dinobatkan sebagai Kaisar [[Alexius IV Angelus|Alexios IV]] dari Kekaisaran Romawi Timur, yang kemudian mencoba untuk menstabilkan kota. Namun, kerusuhan antara orang Yunani anti-Tentara Salib dan orang Latin pro-Tentara Salib pecah pada akhir bulan itu dan berlangsung sampai November. Selama kerusuhan tersebut, sebagian besar rakyat mulai berbalik melawan Kaisar Alexios IV.
 
Pada tanggal 25 Januari 1204, kematian [[ko-Kaisar]] [[Isaakius II Angelus|Isaac II]] memicu kerusuhan di Konstantinopel di mana rakyat menggulingkan Alexios IV, yang berpaling ke Tentara Salib untuk meminta bantuan tapi dipenjarakan oleh Chamberlain kekaisaran, Alexios Doukas, yang menyatakan dirinya Kaisar [[Alexios V]] pada 5 Februari. Kaisar Alexios V kemudian berusaha untuk bernegosiasi dengan Tentara Salib untuk menarik diri dari wilayah Romawi Timur, tetapi mereka menolak membatalkan perjanjian lama mereka dengan Alexios IV. Ketika Alexios V memerintahkan penghukuman mati Alexios IV pada tanggal 8 Februari, Tentara Salib menyatakan perang pada Alexios V. Pada Maret 1204, para pemimpin Tentara Salib dan Venesia memutuskan untuk menaklukkan Konstantinopel, dan menyusun perjanjian resmi untuk membagi Kekaisaran Romawi Timur di antara mereka. Pada akhir bulan itu, gabungan Tentara Salib memulai [[Pengepungan Konstantinopel (1204)|Pengepungan Konstantinopel 1204]] sementara Kaisar Alexios V mulai memperkuat pertahanan kota sambil melakukan lebih banyak operasi aktif di luar kota. <ref name="exp">David Nicolle, ''The Fourth Crusade 1202–04''; The betrayal of Byzantium. Osprey Campaign Series #237. Osprey Publishing. </ref>
 
== Lihat juga ==