Nikephoros I Komnenos Doukas: Perbedaan revisi

k
Bot: Perubahan kosmetika
k (Bot: Penggantian teks otomatis (-  + ))
k (Bot: Perubahan kosmetika)
Setelah pemulihan Ortodoks di bawah [[Andronikos II Palaiologos]] pada tahun 1282, Nikephoros memperbarui aliansi dengan [[Kekaisaran Romawi Timur|Kekaisaran Bizantium]] melalui istrinya, Anna, yang melakukan perjalanan ke Konstantinopel untuk mengatur perjanjian. Bahkan Nikephoros bersedia menjadi alat di tangan istrinya, Anna, yang melayani kepentingan istana Bizantium. Pada tahun 1284 mereka memancing Mikhael, putra Ioannes Doukas dari Thessalia, ke Epirus dengan janji aliansi dinasti, dan memerintahkannya ditangkap dan dikirim ke Konstantinopel. Ini menarik Nikephoros ke dalam perang melawan saudara tirinya, yang mengobrak-abrik lingkungan Arta sebagai pembalasan pada tahun 1285. Anna memulai sebuah proyek ambisius untuk menyatukan wangsa-wangsa Epirus dan Konstantinopel dengan menjodohkan putrinya Thamar dengan [[Mikhael IX Palaiologos]], putra Andronikos II dan rekan-kaisar. Meskipun proyek ini gagal, pada tahun 1290 putranya yang masih kecil, Thomas dianugerahkan gelar despotes oleh kaisar.
 
Aristokrasi anti-Bizantium sekarang membujuk Nikephoros untuk membuka negosiasi dengan Raja [[Carlo II dari Napoli]] pada tahun 1291, yang memicu invasi Bizantium. Ini menyegel aliansi dengan Napoli, dan intervensi Carlo II melalui vasal-vasalnya, Comte [[Riccardo Orsini]] dari Kefalonia dan Pangeran [[Florent dari Hainaut]] membantu menahan kemajuan Bizantium. Nikephoros sekarang menikahkan putrinya Maria dengan ahli waris Kefalonia dan putrinya yang lain, Thamar, kepada putra Carlo II, [[Felippo I dari Taranto]]. Thamar diberi hak untuk mewarisi Epirus bukan saudaranya, dan Carlo II berjanji bahwa dia akan diizinkan untuk tetap menganut agama Orthodox. Pernikahan itu berlangsung pada tahun 1294 dan melibatkan transfer beberapa benteng pesisir ke Felippo sebagai mahar Thamar. Felippo secara bersamaan menerima hak dan gugatan ayahandanya di [[Yunani]].
 
Ketegangan yang tak terelakkan antara tuan tanah Yunani lokal dan tuan tanah Angevin mereka menciptakan kesempatan bagi keponakan Nikephoros, penguasa Thessalia, untuk campur tangan dan merebut sebagian besar benteng yang telah diserahkan kepada Felippo. Akhirnya sebagian besar dari mereka ditemukan oleh Angevin dan perdamaian dipulihkan pada tahun 1296. Nikephoros meninggal tak lama setelah kesimpulan perdamaian, antara September 1296 dan Juli 1298. Jandanya, Anna, memastikan suksesi putra mereka yang masih di bawah umur, Thomas.