Éamon de Valera: Perbedaan revisi

21.512 bita ditambahkan ,  1 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Tag: VisualEditor mengosongkan halaman
|signature = Éamon de Valera Signature 2.svg
|}}
Éamon de Valera, pertama kali terdaftar sebagai George de Valero; berubah beberapa saat sebelum 1901 menjadi Edward de Valera; (14 Oktober 1882 - 29 Agustus 1975) adalah seorang negarawan terkemuka dan pemimpin politik di Irlandia abad ke-20. Karir politiknya membentang lebih dari setengah abad, dari 1917 hingga 1973; ia menjabat beberapa istilah sebagai kepala pemerintahan dan kepala negara. Dia juga memimpin pengenalan Konstitusi Irlandia.
'''Eamon de Valera''' ({{lahirmati||14|10|1882||29|8|1975}}) adalah seorang Politisi [[Republik Irlandia]] sekaligus mantan [[Presiden Republik Irlandia]].
 
De Valera adalah seorang Komandan pada 1916 Paskah Meningkat, seorang pemimpin politik dalam Perang Kemerdekaan dan oposisi anti-Perjanjian dalam Perang Sipil Irlandia berikutnya (1922–1923). Setelah meninggalkan Sinn Féin pada tahun 1926 karena kebijakan abstensinya, ia mendirikan Fianna Fáil, dan menjadi kepala pemerintahan (Presiden Dewan Eksekutif, kemudian Taoiseach) dari tahun 1932 hingga 1948, 1951 hingga 1954, dan 1957 hingga 1959, ketika ia mengundurkan diri setelah terpilih sebagai Presiden Irlandia. Kredo politiknya berevolusi dari republikisme militan menjadi konservatisme sosial dan budaya.
 
Penilaian karir de Valera bervariasi; ia sering dicirikan sebagai seorang politikus Irlandia yang keras kepala, kaku, licik, dan memecah belah. Biografi Tim Pat Coogan melihat waktunya dalam kekuasaan sebagai dicirikan oleh stagnasi ekonomi dan budaya, sementara Diarmaid Ferriter berpendapat bahwa stereotip de Valera sebagai sosok yang keras, dingin dan bahkan terbelakang sebagian besar diproduksi pada 1960-an dan salah kaprah.
 
Éamon de Valera lahir pada 14 Oktober 1882 di New York City, putra Catherine Coll, yang berasal dari Bruree, County Limerick, dan Juan Vivion de Valera, dijelaskan pada akte kelahiran sebagai artis Spanyol yang lahir di Negara Basque, Spanyol. Orangtuanya dilaporkan menikah pada 18 September 1881 di Gereja St Patrick di Jersey City, New Jersey, tetapi arsiparis belum menemukan surat nikah atau informasi akta kelahiran, baptis, atau kematian apa pun yang disebut Juan Vivion de Valera (atau untuk "de" Valeros ", ejaan alternatif). Pada akte kelahiran de Valera yang asli, namanya diberikan sebagai George de Valero dan ayahnya terdaftar sebagai Vivion de Valero. Meskipun ia dikenal sebagai Edward de Valera sebelum 1901, akte kelahiran baru dikeluarkan pada tahun 1910, di mana nama pertamanya secara resmi diubah menjadi Edward dan nama belakang ayahnya diberikan sebagai "de Valera". Sebagai seorang anak, ia dikenal sebagai "Eddie" atau "Eddy".
 
Menurut Coll, Juan Vivion meninggal pada 1885 meninggalkan Coll dan anaknya dalam keadaan yang buruk. Éamon dibawa ke Irlandia oleh pamannya Ned pada usia dua tahun. Bahkan ketika ibunya menikah dengan seorang suami baru pada pertengahan 1880-an, dia tidak dibawa kembali untuk tinggal bersamanya, tetapi dibesarkan oleh neneknya, Elizabeth Coll, putranya Patrick dan putrinya Hannie, di County Limerick. Dia dididik secara lokal di Sekolah Nasional Bruree, County Limerick dan C.B.S. Charleville, County Cork. Berusia enam belas tahun, dia memenangkan beasiswa. Dia tidak berhasil dalam mendaftar di dua perguruan tinggi di Limerick, tetapi diterima di Blackrock College, Dublin, atas dorongan dari penuturan lokalnya.
 
Dia bermain rugby di Blackrock, dan kemudian, selama masa jabatannya di Rockwell College, dia bergabung dengan tim rugby sekolah tempat dia bermain fullback di tim pertama, yang mencapai final Piala Senior Munster. De Valera terus bermain untuk tim rugby Munster sekitar 1905 dalam posisi bek. Dia tetap menjadi penyembah rugby seumur hidup, menghadiri berbagai pertandingan internasional hingga dan menjelang akhir hidupnya meskipun hampir kebutaan. Dia mengatakan kepada Duta Besar Inggris pada tahun 1967, "Untuk bagian saya, saya selalu lebih suka rugby."
 
Selalu menjadi murid yang rajin, pada akhir tahun pertamanya di Blackrock College dia adalah murid tahun ini. Dia juga memenangkan beasiswa dan pameran lebih lanjut dan pada tahun 1903 diangkat sebagai guru matematika di Rockwell College, County Tipperary. [13] Di sinilah de Valera pertama kali diberi julukan "Dev" oleh seorang rekan mengajar, Tom O'Donnell. [14] Pada 1904, ia lulus matematika dari Royal University of Ireland. Dia kemudian belajar selama setahun di Trinity College Dublin tetapi, karena kebutuhan mencari nafkah, tidak melanjutkan lebih jauh dan kembali mengajar, kali ini di Belvedere College. Pada tahun 1906, ia mendapatkan jabatan sebagai guru matematika di Carysfort Teachers 'Training College untuk perempuan di Blackrock, Dublin. Permohonan untuk profesor di perguruan tinggi Universitas Nasional Irlandia tidak berhasil, tetapi ia memperoleh penunjukan paruh waktu di Maynooth dan juga mengajar matematika di berbagai sekolah Dublin, termasuk Castleknock College (1910-1911; dengan nama Edward de Valera) dan Universitas Belvedere.
 
Ketika dia sudah terlibat dalam Gaelic Revival, keterlibatan de Valera dalam revolusi politik dimulai pada 25 November 1913, ketika dia bergabung dengan Relawan Irlandia. Organisasi ini dibentuk untuk menentang Relawan Ulster dan memastikan pengesahan Undang-undang Aturan Rumah Ketiga dari Parlemen Irlandia yang dimenangkan oleh pemimpinnya John Redmond. Setelah pecahnya Perang Dunia I pada bulan Agustus 1914, de Valera naik pangkat dan itu tidak lama sebelum dia terpilih sebagai kapten cabang Donnybrook. Persiapan didorong maju untuk pemberontakan bersenjata, dan dia dijadikan komandan Batalion Ketiga dan ajudan Brigade Dublin. Dia mengambil bagian dalam Howth gun-running. Dia disumpah oleh Thomas MacDonagh menjadi Ikhwan Republik Irlandia yang terikat sumpah, yang diam-diam mengendalikan eksekutif pusat dari Relawan. Dia menentang perkumpulan rahasia, tetapi ini adalah satu-satunya cara dia dapat menjamin informasi lengkap tentang rencana untuk Rising.
 
Ada saat-saat ketika de Valera dengan serius merenungkan kehidupan religius seperti saudara tirinya, Pater. Thomas Wheelwright, tetapi akhirnya dia tidak mengejar panggilan ini. Hingga akhir 1906, ketika dia berumur 24 tahun, dia mendekati Presiden Clonliffe Seminary di Dublin untuk meminta nasihat tentang panggilannya. De Valera selama hidupnya digambarkan sebagai seorang yang sangat religius, yang dalam kematian diminta untuk dimakamkan dalam sebuah kebiasaan agama. Penulis biografinya, Tim Pat Coogan, berspekulasi bahwa pertanyaan seputar legitimasi de Valera mungkin merupakan faktor penentu dalam tidak memasuki kehidupan beragama. Menjadi tidak sah adalah sebuah bar untuk menerima perintah imam, tetapi tidak menjadi anggota awam dari ordo religius.
 
Sebagai seorang Gaeilgeoir muda (pembicara Irlandia), de Valera menjadi aktivis untuk bahasa Irlandia. Pada tahun 1908, ia bergabung dengan Árdchraobh dari Conradh na Gaeilge (Liga Gaelik), di mana ia bertemu Sinéad Flanagan, seorang guru dengan profesi dan empat tahun lebih tua darinya. Mereka menikah pada 8 Januari 1910 di Gereja St Paul, Arran Quay, Dublin.
 
Pasangan itu memiliki lima putra: Vivion (1910–82), Éamon (1913–86), Brian (1915–36), Rúaidhrí (1916–78), dan Terence (Terry; 1922–2007); dan dua anak perempuan: Máirín (1912–84) dan Emer (1918–2012). Brian de Valera mendahului orang tuanya.
 
Setelah IRA mencampakkan tangan mereka alih-alih menyerahkannya atau melanjutkan perang yang sekarang tidak menghasilkan, de Valera kembali ke metode politik. Pada tahun 1924, ia ditangkap di Newry karena "secara ilegal memasuki Irlandia Utara" dan ditahan di sel isolasi selama sebulan di Crumlin Road Gaol, Belfast.
 
Selama waktu ini, de Valera menjadi percaya bahwa abstainisme bukanlah taktik yang bisa diterapkan dalam jangka panjang. Dia sekarang percaya bahwa jalan yang lebih baik adalah berusaha mendapatkan kekuasaan dan mengubah Negara Bebas dari monarki konstitusional menjadi republik. Dia mencoba meyakinkan Sinn Féin untuk menerima baris baru ini. Namun, pemungutan suara untuk menerima Konstitusi Negara Bebas (tergantung pada penghapusan Sumpah Allegiance) gagal secara sempit. Segera sesudahnya, de Valera mengundurkan diri dari Sinn Féin dan dengan serius mempertimbangkan meninggalkan politik.
 
Namun, salah satu koleganya, Seán Lemass, meyakinkan de Valera untuk mendirikan partai republikan baru. Pada bulan Maret 1926, dengan Lemass, Constance Markievicz dan yang lainnya, de Valera membentuk partai baru, Fianna Fáil (The Warriors of Destiny), sebuah partai yang mendominasi politik Irlandia abad ke-20. Sementara Sinn Féin masih mempertahankan garis abstainis, Fianna Fáil berdedikasi untuk memproklamirkan kembali Negara Bebas dari dalam jika ia memperoleh kekuasaan.
 
Setelah menarik sebagian besar cabang Sinn Féin karena keterampilan organisasi Lemass, [48] partai baru itu membuat perolehan elektoral cepat dalam pemilihan umum 1927. Dalam prosesnya, butuh banyak dukungan Sinn Fin sebelumnya, memenangkan 44 kursi ke lima Sinn Féin. Ia menolak untuk mengambil Sumpah Allegiance (digambarkan oleh lawan-lawannya sebagai 'Sumpah Kesetiaan kepada Mahkota' tetapi sebenarnya Sumpah Kesetiaan pada Negara Bebas Irlandia dengan janji sekunder kesetiaan kepada Raja dalam perannya dalam penyelesaian Perjanjian) .
 
Sumpah itu sebagian besar adalah karya Michael Collins dan didasarkan pada tiga sumber: Sumpah Inggris di wilayah kekuasaan, sumpah Persaudaraan Republik Irlandia dan sumpah yang disiapkan oleh de Valera dalam usulan Perjanjiannya, "Dokumen No. 2"). De Valera memulai kasus hukum untuk menantang persyaratan bahwa anggota partainya mengambil Sumpah, tetapi pembunuhan Wakil Presiden Dewan Eksekutif (wakil perdana menteri) Kevin O'Higgins memimpin Dewan Eksekutif di bawah WT Cosgrave untuk memperkenalkan Bill mewajibkan semua kandidat Dagil berjanji pada sumpah bahwa jika mereka terpilih, mereka akan mengambil Sumpah Kesetiaan. Dipaksa ke sudut, dan dihadapkan dengan pilihan untuk tinggal di luar politik selamanya atau mengambil sumpah dan masuk, de Valera dan TD-nya mengambil Sumpah Allegiance pada tahun 1927, meskipun de Valera sendiri menggambarkan Sumpah sebagai "formula politik kosong".
 
Fianna Fáil memenangkan pemilihan yang diadakan pada hari yang sama dengan plebisit yang meratifikasi konstitusi, de Valera berlanjut sebagai Presiden Dewan Eksekutif sampai 29 Desember 1937, ketika konstitusi baru diberlakukan. Pada tanggal itu, pos de Valera secara otomatis menjadi kantor Taoiseach yang jauh lebih kuat. Khususnya, ia dapat menyarankan Presiden untuk memberhentikan Menteri secara individual - saran bahwa Presiden pasti akan mengikuti dengan konvensi. Dewan Eksekutif yang lama harus dibubarkan dan dibentuk kembali jika Presiden ingin menghapus seorang menteri. Selain itu, ia dapat meminta pembubaran parlemen atas otoritasnya sendiri. Sebelumnya, hak untuk mencari pembubaran diberikan kepada Dewan secara keseluruhan.
 
Dalam kebijakan sosial, istilah pertama de Valera sebagai Taoiseach melihat pendahuluan (pada tahun 1947) dari tunjangan yang telah teruji bagi orang-orang yang menderita penyakit menular.
 
Kembali ke Irlandia, selama krisis Mother and Child Scheme yang menyulut Pemerintahan Pertama Inter-Partai, de Valera tetap diam dengan penuh hormat sebagai Pemimpin Oposisi, lebih memilih untuk tetap menjauhi kontroversi. Sikap itu membantu mengembalikan de Valera ke tampuk kekuasaan pada pemilihan umum 1951, tetapi tanpa mayoritas keseluruhan. Popularitasnya dan Fianna Fáil hanya berumur pendek; pemerintahnya memperkenalkan kebijakan anggaran dan ekonomi deflasi yang parah pada tahun 1952, menyebabkan reaksi politik yang merugikan Fianna Fáil beberapa kursi dalam Dáil pada pemilihan umum tahun 1953 dan awal 1954. Dihadapkan dengan kemungkinan kehilangan kepercayaan pada Dáil, de Valera sebagai gantinya. disebut pemilu pada Mei 1954, di mana Fianna Fáil dikalahkan dan Pemerintah Antar-Partai Kedua dibentuk dengan John A. Costello lagi sebagai Taoiseach.
 
Pada 16 September 1953, de Valera bertemu Perdana Menteri Inggris Winston Churchill untuk pertama kalinya, di 10 Downing Street. (Kedua pria itu saling bertemu di sebuah pesta pada tahun 1949, tetapi tanpa berbicara.) Dia mengejutkan Perdana Menteri Inggris dengan mengklaim bahwa jika dia berkuasa pada tahun 1948, Irlandia tidak akan meninggalkan Persemakmuran.
 
Selama periode inilah penglihatan de Valera mulai memburuk dan ia terpaksa menghabiskan beberapa bulan di Belanda, di mana ia memiliki enam operasi. Pada tahun 1955, ketika berada dalam oposisi, de Valera berbicara menentang pembentukan parlemen Eropa dan federalisme Eropa, mencatat bahwa Irlandia "tidak berusaha untuk keluar dari dominasi Inggris [...] untuk masuk ke posisi [yang lebih buruk]".
 
Seperti pemerintahan koalisi pertama, yang kedua berlangsung hanya tiga tahun. Pada pemilihan umum 1957, de Valera, pada tahun ketujuh puluh lima, memenangkan mayoritas absolut dari sembilan kursi, jumlah terbesar yang pernah dia dapatkan. Ini adalah awal dari periode enam belas tahun di kantor untuk Fianna Fáil. Kebijakan ekonomi baru muncul dengan Program Pertama untuk Ekspansi Ekonomi. Pada bulan Juli 1957, sebagai tanggapan terhadap Kampanye Perbatasan (IRA), Bagian II dari Pelanggaran Terhadap Undang-Undang Negara diaktifkan kembali dan dia memerintahkan penahanan tanpa pengadilan terhadap tersangka Republik, tindakan yang melakukan banyak hal untuk mengakhiri kampanye IRA.
 
Istilah terakhir De Valera sebagai Taoiseach juga melihat berlalunya sejumlah reformasi dalam kesehatan dan kesejahteraan. Pada tahun 1952, asuransi pengangguran diperpanjang untuk karyawan pertanian pria, tunjangan anak diperpanjang untuk anak kedua, dan tunjangan kehamilan untuk wanita yang diasuransikan diperkenalkan. Setahun kemudian, kelayakan untuk layanan persalinan dan anak dan layanan rumah sakit umum diperpanjang hingga sekitar 85% dari populasi.
 
Sementara Fianna Fáil tetap populer di kalangan pemilih, de Valera yang berusia 75 tahun telah mulai dilihat oleh pemilih karena terlalu tua dan tidak dapat disentuh untuk tetap sebagai kepala pemerintahan. Atas desakan para pejabat partai, de Valera memutuskan untuk pensiun dari pemerintah dan Dáil dan sebaliknya mencari kepresidenan Irlandia. Ia memenangkan pemilihan presiden 1959 pada 17 Juni 1959 dan mengundurkan diri sebagai Taoiseach, Pemimpin Fianna Fáil dan TD untuk Clare, enam hari kemudian, menyerahkan kekuasaan kepada Seán Lemass.
 
De Valera diresmikan Presiden Irlandia pada 25 Juni 1959. Dia terpilih kembali Presiden pada tahun 1966, berusia 84, hingga 2013 rekor dunia untuk kepala negara tertua yang dipilih. Saat pensiun pada tahun 1973 pada usia 90 tahun, ia adalah kepala negara tertua di dunia.
 
Sebagai Presiden Irlandia, de Valera menerima banyak kunjungan kenegaraan, termasuk kunjungan 1963 Presiden AS John F. Kennedy. Lima bulan kemudian de Valera menghadiri pemakaman kenegaraan untuk Kennedy di Washington, D.C. dan mendampingi sekelompok kadet Angkatan Bersenjata 24 yang melakukan latihan diam di situs makamnya. [91] Pada bulan Juni 1964, ia kembali ke Washington, D.C. sebagai Presiden Irlandia kedua untuk menangani Kongres Amerika Serikat.
 
Pada tahun 1966, komunitas Yahudi Dublin mengatur penanaman dan pengabdian Hutan Éamon de Valera di Israel, dekat Nazaret, sebagai pengakuan atas dukungannya bagi orang-orang Yahudi Irlandia.
 
Pada bulan Januari 1969, de Valera menjadi Presiden pertama yang menangani kedua rumah Oireachtas, untuk menandai ulang tahun kelimapuluh yayasan Dáil Éireann.
 
Pada tahun 1969, tujuh puluh tiga negara mengirim pesan-pesan niat baik ke NASA untuk pendaratan bulan lunar pertama yang bersejarah. Pesan-pesan ini masih berada di permukaan bulan dan pesan de Valera atas nama Irlandia menyatakan, "Semoga Tuhan mengabulkan bahwa keterampilan dan keberanian yang memungkinkan manusia untuk turun ke Bulan akan memungkinkannya, juga, untuk mengamankan kedamaian dan kebahagiaan di atas Bumi. dan menghindari bahaya penghancuran diri. "
 
Kredo politik De Valera berevolusi dari republikisme militan menjadi konservatisme sosial dan budaya.
 
Kepribadian politik Irlandia yang dominan selama beberapa dekade, de Valera menerima banyak penghargaan. Dia terpilih sebagai Kanselir Universitas Nasional Irlandia pada tahun 1921, memegang jabatan itu sampai kematiannya. Paus Yohanes XXIII menganugerahkan kepadanya Ordo Kristus. Ia menerima gelar kehormatan dari universitas di Irlandia dan di luar negeri. Pada tahun 1968, ia dipilih mahasiswa Fellow di Royal Society (FRS), pengakuan minat seumur hidupnya dalam matematika. Dia juga menjabat sebagai anggota Parlemen Irlandia Utara (untuk Down 1921-1929 dan untuk South Down 1933-1937), meskipun ia memegang kebijakan republik abstentionism dan tidak mengambil kursi di Stormont. Dia pensiun dari Presidensi pada Juni 1973, setelah melayani selama empat belas tahun.
 
De Valera dikritik karena berakhir sebagai rekan pemilik salah satu kelompok surat kabar paling berpengaruh di Irlandia, Irish Press Newspapers, didanai oleh banyak investor kecil yang tidak menerima dividen selama beberapa dekade. De Valera dituduh oleh para kritikus telah membantu menjaga Irlandia di bawah pengaruh konservatisme Katolik, meskipun itu dijelaskan oleh peran besar yang dimainkan Katolik dalam sejarah Irlandia. De Valera menolak, bagaimanapun, tuntutan oleh organisasi seperti Maria Duce bahwa Katolik Roma dijadikan agama negara Irlandia, sama seperti ia menolak tuntutan oleh Front Kristen Irlandia untuk Negara Bebas Irlandia untuk mendukung Francisco Franco selama Perang Saudara Spanyol.
 
Kesibukan De Valera dengan perannya dalam sejarah, dan kebutuhannya untuk menjelaskan dan membenarkannya, tercermin dalam cara yang tak terhitung banyaknya. Keyakinannya pada sejarawan sebagai wali tepercaya atas reputasinya tidak mutlak. Dia membuat banyak upaya untuk mempengaruhi pandangan mereka dan untuk menyesuaikan dan memperbaiki catatan sejarah setiap kali dia merasa ini menggambarkan dia, sekutu-sekutunya atau penyebabnya tidak akurat atau tidak menyenangkan di pikirannya, ini sering bisa berarti hal yang sama. Dia memperluas upaya ini untuk mencakup publik Irlandia yang lebih besar. Salah satu fungsi penting dari kelompok surat kabarnya, kelompok Irish Press, adalah memperbaiki apa yang dilihatnya sebagai kesalahan dan kelalaian satu dasawarsa di mana ia telah menjadi subjek komentar yang paling tidak bersahabat.
 
Dalam beberapa dekade terakhir, perannya dalam sejarah Irlandia tidak lagi benar-benar dilihat oleh para sejarawan sebagai sesuatu yang positif, dan sebuah biografi oleh Tim Pat Coogan menuduh bahwa kegagalannya melebihi prestasinya, dengan reputasi de Valera menurun sementara reputasinya yang besar dalam 1920-an, Michael Collins, sedang meningkat. Pekerjaan terbaru di de Valera oleh sejarawan Diarmaid Ferriter menyajikan gambaran yang lebih positif tentang warisan de Valera. Bertie Ahern, pada peluncuran buku untuk biografi Dearmera karya Diarmaid Ferrit, menggambarkan pencapaian de Valera dalam kepemimpinan politik selama tahun-tahun pembentukan negara:
 
Salah satu jam terbaik de Valera adalah berkumpulnya kembali pihak Republik setelah kekalahan dalam perang saudara, dan mengatur para pengikutnya di jalur damai dan demokratis, di mana ia kemudian harus menghadapi Fasisme domestik dan IRA. Ia menjadi negarawan demokratis, bukan diktator. Dia tidak membersihkan layanan sipil dari mereka yang telah melayani pendahulunya, tetapi memanfaatkan bakat terbaik yang tersedia.
 
Kegagalan penting adalah usahanya untuk membalikkan ketentuan Konstitusi 1937 dalam kaitannya dengan sistem pemilu. Setelah pensiun sebagai Taoiseach pada 1959, ia mengusulkan agar sistem Representasi Proporsional yang diabadikan dalam konstitusi itu harus diganti. De Valera berpendapat bahwa Representasi Proporsional telah bertanggung jawab atas ketidakstabilan yang telah menandai banyak periode pasca perang. Referendum konstitusi untuk meratifikasi ini dikalahkan oleh rakyat. Salah satu aspek warisan de Valera adalah bahwa sejak berdirinya negara, seorang de Valera hampir selalu melayani di Dáil Éireann. Éamon de Valera disajikan hingga tahun 1959, putranya, Vivion de Valera, juga seorang Teachta Dála (TD). Éamon Ó Cuív, cucunya, saat ini adalah anggota Dáil sementara cucunya, Síle de Valera adalah mantan TD. Keduanya telah melayani di kementerian di Pemerintah Irlandia.
 
Kritikus mengeluh bahwa duplikat de Valera dan pengkhianatan terhadap proses Perjanjian dan penolakannya terhadap prosedur demokratis yang disetujui menyebabkan perang saudara dan hampir menghancurkan Irlandia saat lahir. Kaum liberal mengutuk kebijakan sosialnya yang konservatif dan hubungannya yang dekat dengan para uskup Katolik. Dia secara moral pasti ke titik arogansi dengan mata yang tajam untuk pelestarian diri politiknya sendiri.
 
Dalam agama Katoliknya yang taat, penolakannya terhadap kebendaan material, tekadnya untuk menghidupkan kembali bahasa Irlandia, dan ketidakmampuannya untuk memahami ketakutan Protestan Ulster tentang dominasi Katolik, sejarawan Bill Kissane memerankan de Valera sebagai wakil generasinya di Irlandia selatan.
 
Éamon de Valera meninggal karena pneumonia dan gagal jantung di Linden Convalescent Home, Blackrock, Dublin, pada 29 Agustus 1975, usia 92. Istrinya, Sinéad de Valera, empat tahun lebih tua darinya, telah meninggal Januari sebelumnya, pada malam ke-65 mereka. ulang tahun pernikahan. Tubuhnya terbaring di dalam Istana Dublin dan diberi pemakaman penuh negara pada tanggal 3 September di St Mary's Pro-Cathedral, yang disiarkan di televisi nasional. Dia dimakamkan di Pemakaman Glasnevin Dublin bersama istri dan anak-anaknya.
 
Pada Januari 2017, makamnya dirusak. Seorang pria ditangkap dan didakwa dengan kerusakan kriminal, kasus ini ditunda hingga Juni.
 
== Pranala luar ==
Pengguna anonim