Buka menu utama

Perubahan

311 bita dihapus ,  11 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Democratic Action Party (Partai Tindakan Demokratis; Chinese: 民主行动党 Hanyu Pinyin: Mínzhu Xíngdòngdāng) adalah partai sekuler beraliran kiri dengan asas [[demokrasi sosialisme]] yang menekankan persamaan etnis di negara [[Malaysia]] yang multi-etnik,; persamaan hak dan [[keadilan sosial]]. Basis massa terbesar partai ini adalah kaum urban dan non-Muslim (terutama suku [[Tionghoa]] dan [[India]] di Malaysia). Pada [[pemilihan umum ke-12 Malaysia]], 2008, DAP juga mendapatkan dukungan yang signifikan dari suku Melayu yang mengalami disilusi dengan kepemimpinan [[Barisan Nasional]].
 
== Sejarah ==
=== Pembentukan ===
Partai ini pada mulanya adalah cabang Malaysia daripada [[People's Action Party]] ([[Partai Tindakan Rakyat]]/[[Partai Aksi Rakyat]]), partai pemerintah di [[Singapura]]. Ketika pertikaian antara [[UMNO]] dan [[PAP]] mencapai puncaknya, Singapura dipaksa keluar dari federasi Malaysia pada tahun 1965. Sebagian anggota PAP menetap di Malaysia dan membentuk partai baru, DAP. DAP melanjutkan perjuangan [[Lee Kuan Yew]], PM Singapura ketika itu, untuk memperjuangkan [[Malaysian's Malaysia]], persamaan hak di antara semua etnis/suku di Malaysia, yang jelas-jelas berbenturan dengan ideologi [[Ketuanan Melayu]] yang diusung oleh UMNO. Sampai saat ini, DAP tetap konsisten menjadi partai oposisi di [[Dewan Rakyat]], parlemen Malaysia.
=== Perkembangan terakhir ===
Pada pemilihan umum tahun 1999, DAP membentuk aliansi bernama [[Barisan Alternatif]] dengan partai [[PKR]]/[[Partai Keadilan Rakyat]] [[Anwar Ibrahim]] dan partai Islamis [[PAS]]. Namun karena benturan ideologi antara DAP dan PAS yang berkeinginan membentuk negara Islam, DAP kehilangan banyak kursi dan akhirnya memutuskan keluar dari aliansi. Pada pemilihan umum ke 11 tahun 2004, DAP memperoleh kembali kursi-kursi yang hilanglepas pada pemilu 1999, dan DAP sebagai partai oposisi terbesar mengijinkan pemimpinnya [[Lim Kit Siang]] untuk kembali menjadi pemimpin oposisi di parlemen.
 
Pada pemilu ke-12, 8 Maret 2008, partai-partai oposisi Malaysia memperoleh banyak tambahan kursi parlemen di tingkat federal dan kursi Dewan Undangan Negeri / State Assembly di tingkat negara bagian karena rakyat yang tidak puas dengan kepemimpinan Perdana Menteri [[Abdullah Badawi]] menyuarakan protes dengan memilih oposisi. DAP sendiri mencapai rekor kemenangan dalam sejarahnya dengan berhasil merebut negara bagian [[Pulau Pinang]] dari [[Partai Gerakan Rakyat Malaysia]] (partai komponen Barisan Nasional) danuntuk membentuk pemerintah koalisi di negara bagian Pulau Pinang, dan juga memperoleh cukup kursi Dewan Undangan Negeri di negara bagian [[Selangor]] dan [[Perak]] yang memungkinkan DAP membentuk pemerintahan koalisi di Perak dan Selangor bersama-samayang denganterdiri dari PKR, PAS dan PASDAP. Di tingkat federal sendiri sendiri DAP berhasil merebut 28 kursi parlemen, menjadikannya partai oposisi kedua terbesar setelah PKR Anwar Ibrahim. Kemenangan DAP ini sendiri disebabkan orang Tionghoa yang tidak puas dengan dua partai etnis Tionghoa di koalisi pemerintah, [[Malaysian Chinese Association]] (MCA) dan [[Partai Gerakan Rakyat Malaysia]] (Gerakan), yang dinilai terlalu berkompromi dengan UMNO; dan juga dari suku India yang merasa terpinggirkan dengan kebijakan pemerintah yang terlalu pro-Melayu. Orang Melayu juga mulai memilih DAP dibandingkan BN pada pemilihan umum kali itu.
 
== Lihat pula ==
Pengguna anonim