Buka menu utama

Perubahan

493 bita dihapus ,  1 tahun yang lalu
Pada tahun 1918, melalui jejaring Ichwan, El Yunusy, Jalaluddin Thaib, dan Inyiak Mandua Basa mengubah nama koperasi pelajar tersebut menjadi Sumatera Thawalib dan memperluas ruang lingkup kegiatannya. Perubahan ini sedikit sebanyak diihami oleh organisasi pemuda sekuler-nasionalis yang sudah membuka cabang di Padang dan [[Bukittinggi]].<ref name="De">[https://www.jpnn.com/news/sumatera-thawalib-sekolah-modern-islam-pertama-di-indonesia Sumatera Thawalib, Sekolah Modern Islam Pertama di Indonesia.] ''JPNN''. Retrieved November 29, 2017.</ref> Setelah munculnya pembaharuan di Thawalib, Haji Rasul memperkenalkan sistem kelas ala perguruan Barat pada tahun 1918. Ia menyusun ulang kurikulum, metode mengajar, dan buku referensi yang dipergunakan dalam pembelajaran di Thawalib dengan memasukkan pelajaran-pelajaran umum.
 
Di saat yang sama, surau Parabek yang didirikan oleh Syekh [[Ibrahim Musa]] juga mulai memperbaharui sistem pendidikannya. Awalnya bernama ''Muzakaratul Ikhwan'' atau ''Jami'atul Ikhwan'', surau ini berakar dari sebuah komunitas pengajian yang dipimpin oleh Syekh [[Ibrahim Musa]] sejak September 1920.<ref name="Mo"/><ref name="De"/>
 
=== Pendirian dan pergerakan politik ===
Pada tanggal 15 Januari 1919, denganbertempat mengambildi tempatsurau dimilik surauSyaikh [[Muhammad Jamil Jambek]] di Bukittinggi, diadakan pertemuan antara pelajar Sumatera Thawalib dengan pelajar Parabek. Hasil pertemuanPertemuan ini adalahmenyetujui dibentuknyaterbentuknya sebuah persatuan antara kedua pelajar lembaga pendidikan itu, yang dinamai "Sumatera Thawalib", dengan tujuan memperdalam ilmu dan mengembangkan agama Islam. Lembaga ini diletakkan di bawah kepemimpinan sebuah Dewan Pusat dan cabang-cabang di daerah. Peresmian ini dihadiri oleh Haji Rasul, Ahmad, Musa, dan Muhammad Thaib Umar.
 
Segera setelah pendirian Thawalib, para tokohnya mulai menyeru dan mendorong surau-surau di seluruh Sumatera Barat untuk bergabung. Pertemuan pada Januari 1922 menghasilkan semakin banyak surau, seperti di Maninjau, Payakumbuh, dan Batusangkar, berafiliasi kepada Thawalib dan menerapkan sistem pendidikannya. Para pelajar membentuk Persatuan Pelajar Sumatera Thawalib yang berpusat di Padang Panjang.
Pada tahun 1921, Syekh Ibrahim Musa memperkenalkan sistem madrasah pada surau Parabek seperti yang dilaksanakan pada Sumatera Thawalib, dan semenjak itu surau Parabek sudah berubah namanya menjadi Sumatera Thawalib Parabek. Selanjutnya surau di Padang Japang, Maninjau, dan Batusangkar juga mengubah nama dengan Sumatera Thawalib seperti yang dilakukan oleh surau Jembatan Besi dan surau Parabek.
 
Pada 1923, dipengaruhi oleh [[Djamaluddin Tamin]] dan [[Datuak Batuah]], mulai banyak pelajar Thawalib yang terpengaruh dengan ajaran [[komunisme]]. Tibanya gagasan ini bersamaan dengan menyebarnya pengaruh komunis di seantero [[Hindia Belanda]]. Mereka ditentang habis-habisan oleh dewan pengajar, terutama Haji Rasul yang saat itu telah menjabat guru besar. Terjadinya [[Pemberontakan Malam Tahun Baru]] di [[Silungkang]] pada Januari 1927 meningkatkan kecurigaan pemerintahan kolonial kepada Thawalib.
=== Pergerakan politik ===
Pengaruh pergerakan politik juga masuk ke Sumatera Thawalib, terutama dengan tersebarnya sekolah Sumatera Thawalib di daerah Sumatera Barat, yang mendorong pelajar untuk membentuk suatu organisasi yang dapat mempersatukan seluruh pelajar. Pada tanggal 22 Januari 1922, atas undangan pelajar Sumatera Thawalib Padang Panjang, diadakan pertemuan antara wakil seluruh sekolah Sumatera Thawalib. Pertemuan itu memutuskan membentuk satu kesatuan organisasi pelajar Sumatera Thawalib di bawah satu Dewan Pusat dengan cabangnya di daerah-daerah. Kesatuan pelajar itupun dinamakan Pesatuan Pelajar Sumatera Thawalib dan pusat kegiatannya terdapat di Padang Panjang. Dengan adanya organisasi pelajar Sumatera Thawalib, maka mulai tahun 1923 terlihat perkembangan baru. Pengaruh [[Djamaluddin Tamin]] dan [[Datuk Batuah]] yang membawa ajaran [[komunisme]], telah menarik hati para murid Sumatera Thawalib. Gagasan baru ini ditentang habis-habisan oleh pengajar Sumatera Thawalib, terutama Haji Rasul yang saat itu menjadi guru besar sekolah.
 
TahunTerjunnya 1930,banyak ulama tradisional yang dimotorimengajar para pengajar Sumateradi Thawalib mendirikanke [[Persatuan Tarbiyah Islamiyah]] untuksejak mewadahi1930 sekolahmulai Islammenarik tradisional. Sumatera Thawalib yang selamaorganisasi ini hanyake bergerakpusaran dipolitik bidangpraktis. pendidikanPada mulaiakhirnya, ikutThawalib politikdiperintahkan yanguntuk menyebabkantutup sekolah ini ditutupoleh pemerintah [[Hindia Belanda]].
 
== Sistem Pendidikan ==